Persona Intikalia

5 Mar 2011

Akhirnya Chrome di Ubuntu Sesuai Selera

Setelah perburuan yang sangat panjang dengan Ubuntu hingga sempat instal ulang dua kali gara-gara keteledoranku, akhirnya kini Ubuntu-ku pelan-pelan mulai sempurna. Yang paling ditekankan bagi pengguna Ubuntu atau distro Linux lainnya adalah OS tersebut haruslah sesuai selera masing-masing. Yang suka 4L4Y, terkadang Ubuntu-nya diracik hingga menyerupai Mac OS. Hahaha ... aku sering menemui anak yang gitu.

Berbicara tentang perburuan, sebenarnya kemarin tepatnya pagi hari, aku otak-atik Ubuntu-ku. Pasalnya aku ingin agar Chrome Browser tersebut bisa diinstal Chrome Player Music yang merupakan salah satu ekstensi (semacam add ons kalo di Firefox) dari Chrome. Tapi karena salah langkah dan langkahnya menurutku terlalu jauh dari prosedur yang seharusnya, akhirnya mengakibatkan kegagalan yang mendalam.

Namun, pagi ini, aku berhasil meracik kembali Ubuntu-ku dan menyempurnakan Chrome Browser-ku sesuai dengan seleraku. Memang selera adalah segalanya. Berikut adalah ekstensi yang aku pasang di Chrome Browser-ku.

ekstensi: Chrome Player
Di atas adalah cuplikan dari Chrome Player yang mengadopsi tampilan iTunes di Mac OS X. Namun, masih banyak kekurangan dari Chrome Player ini, salah satunya adalah tidak bisa membuat playlist dan tidak bisa menyimpan list musik yang sebelumnya pernah diputar. Namanya saja ekstensi, jadi jangan berharap banyak. Sungguh, ekstensi ini memiliki keuntungan yang cukup besar, salah satunya adalah dengan mengurangi kerja PC kita, secara tidak langsung menghemat penggunaan memori dan juga tab program yang dibuka.

Selanjutnya adalah ekstensi Screen Capture yang aku sukai. Ekstensi ini membantu kita untuk lebih mudah dalam melakukan print screen situs yang sedang kita kunjungi. Banyak fitur yang dimuatnya, salah satunya adalah bisa melakukan print screen dengan 3 mode dan juga melaukan editing terhadap print screen tersebut dengan menambahkan anotasi atau teks. Kesemua ekstensi tersebut juga bisa Anda dinikmati di Windows. Asalkan Anda menggunakan browser Chrome dan mempunyai akun e-mail di Google. Jika Anda ingin itu semua, silakan kunjungi laman ini.

18 komentar:

  1. hiks .. hiks .. PC saya gak bisa di install Google Crome .. padahal pengen ... terpaksa masih pake serigala ekor api .. T_T
    gak papa .. yg penting bisa browsing ..
    selamat John .. selera itu emang nomer satu ... karena selera gak akan pernah boong ..

    BalasHapus
  2. hahah ... kug ga bisa diinstal Chrome?
    setahuku semuanya bisa kug, asal terkoneksi dengan internet :)

    BalasHapus
  3. aku beneran nggak ngerti masalah ginian,

    BalasHapus
  4. gapapa kug meskipun ga ngerti
    nanti kan bakal tahu sendiri :D

    BalasHapus
  5. humm...
    dah sreg pake mojillah...

    BalasHapus
  6. UBuntu saya benar-benar ndak ngerti Kang, pada hal pernah dikirimin 2 majalah Ubuntu sama Kang DJ site tapi tetap aja ndak mudeng. Dasar otak tua hhhh

    BalasHapus
  7. @Huda Tula: wekeke :P
    saya tidak bisa memaksa lagi kalo sudah srek

    @Djangan Pakies: kalo hanya dibaca ya ga bakal bisa
    tapi kalo udah nyoba pasti bisa dan memang dituntut untuk bisa :)

    BalasHapus
  8. oalaaah...
    chrome player kalo di rubah api pake apa jon?ada ndak?

    BalasHapus
  9. saya make chrome tapi ga ubuntu`an kayanya (oke ubuntu itu apa sih) semacam software bukan? kaya microsoft atau linux kan?

    BalasHapus
  10. Ubuntu itu OS, salah satu distro Linux, kayak Windows
    kalo Microsoft kan perusahaannya :D

    BalasHapus
  11. saya pernah nyoba install dual boot, ubuntu n windows. Tapi malah ubuntu jarang kepake, cuma buat transfer2 data dari flashdisk ke flasdisk aja, secara, ubuntu katanya ga ada virusnya,hehhe...

    tp belakangan laptop saya jd lemot sendiri.

    sebenarnya belum menemukan hal yg "klik" dari ubuntu, saya masih heran kenapa teman2 kampus saya pada tergila2 dengan ubuntu.

    *kok, jadi panjang gini ya???
    sorry om john:D

    BalasHapus
  12. Banyak hal unik di Ubuntu mbak

    BalasHapus
  13. aku masih puas menggunakan rhythmbox, untuk screenshot aku menggunakan shutter

    BalasHapus
  14. Akhirnya semua tergantung selera

    BalasHapus
  15. bakal tau sendiri? hadehhhh, lek tak coba baru aku ngerti...ngotak-atik dhewe

    BalasHapus