Persona Intikalia

2 Mar 2011

Aku Tidak Menyebut Ini Cinta

Fenomena di dunia nyata begitu keras dibandingkan dengan dunia maya. Serasa hati ini sering terserempet oleh rasa yang sulit untuk didefinisikan dengan kata-kata, namun nyata bisa dirasakan hanya oleh yang merasakan. Seringkali aku dihinggapi oleh cenat-cenut clekat-clekit rasa yang hampir aku mengiranya itu adalah cinta, padahal bukan.

Sesekali aku bertemu dengan seorang perempuan yang berwajah biasa saja -menurut software pendeteksi kecantikan-, namun seringkali aku merasa sedikit naik adrenalinku. Kemudian aku menatap wajah perempuan itu, tentunya dengan mode curi-curi -takut ketahuan bro kalo terang-terangan-. Kutatap lalu kurasakan apa yang sedang ku rasa.


Sesekali aku berpikir, ini rasa apa sih sebenarnya. Sempat kepikiran kalo ini adalah cinta, namun aku yakin ini bukan cinta. Besoknya, aku ulangi lagi eksperimenku tentang rasa ini. Eksperimen ini aku ulangi terus-menerus hingga aku mengambil kesimpulan, saya bingung mau bilang apa tentang rasa ini. Namun, sekali lagi aku tidak menyebut ini cinta.

Mengapa ada rasa takut sendiri dalam hatiku jika aku mendefinisikan rasa ini adalah cinta ketika melihat wajahnya. Entah mengapa, aku tahu itu. Aku takut ketika aku mendefinisikan itu, maka secara otomatis otakku menyuruh anggota badanku untuk berbuat yang mungkin membuatnya sadar kalo aku lagi jatuh cinta padanya. Sayangnya itu tak 'kan pernah aku lakukan -semoga saja-.

Hingga kemudian aku kembali kepada prinsipku. Seorang intikalis itu tak harus menyebut hal yang seperti ini adalah cinta. Cukuplah aku menyebutnya ini intikali. Aku tidak menyebut ini cinta, ini hanya sebatas intikali saja, itulah kata-kata yang terngiang di otakku. Karena puncak dari intikali itu adalah menikmati. Selama masih bisa menikmati, mengapa harus memiliki.

Di atas hanyalah pendapat sesat belaka yang akan menggiring Anda menjadi seorang intikalis seperti saya jika Anda mengaplikasikannya. Hahah ...

24 komentar:

  1. kalo bukan cinta, mungkin kekaguman yang berlebih kali john :)

    BalasHapus
  2. @Huda, wkwkwk baca komengmu :p

    BalasHapus
  3. @Todi saja: sepertinya begitu :)

    BalasHapus
  4. Ajaran sesat intikali lagi...

    BalasHapus
  5. hahaha.aku tahu..aku tahu..
    yah, aku ga tahu sih apa yg kamu rasa itu sama dengan yang aku maksud ato enggak(walau sepertinya sama), tapi juga pernah merasakan sesuatu yang mungkin kupikir cinta, tapi bukan.aku merasa tidak bisa menyebutnya cinta, atau belum(?)

    btw ada ya software pendeteksi kecantikan??kalo pendeteksi kegantengan ada ga??hahaah

    BalasHapus
  6. Cinta Atau Bukan Yang Penting Cinta

    BalasHapus
  7. mau dong software buat deteksi-deteksian ;D

    BalasHapus
  8. sebuah pertanyaan untuk cinta...

    BalasHapus
  9. intikali itu apa sih?!

    BalasHapus
  10. lagi-lagi cinta membuat kita bingung

    BalasHapus
  11. assalamualaikum
    ini kunjungan kesekian kali ke blog sahabat :)
    dan menyimak terus update postingan yang semakin menarik
    sekaligus memberi info bahwa kangmusa telah membuat ebook baru
    "Blog Monetization Options" yang bisa diunduh disini
    terima kasih, saya tunggu kunjungan Anda di kangmusa.com
    salam hangat
    kangmusa

    BalasHapus
  12. aku juga tidak menganggap cerita ini adalah cinta. hehhee:D
    *?????

    BalasHapus
  13. kata-kata om john : "Selama masih bisa menikmati, mengapa harus memiliki." stuju banget ! dan ini yg lagi ku rasakan ahhay :D

    BalasHapus
  14. @Ami: hahay, sudah tahu sesat mengapa dibaca ... hahah :D

    @YeN: haha ... ya kamu buat sendiri neng :)

    @Nurul Imam: itu bukan cinta :)

    @☺☺☺: belum dibuat :)

    @joe: begitulah

    @Merli: kesalahan pertama yang kamu lakukan adalah bertanya apa itu intikali :)

    @Rahman Raden: begitulah :)

    @kangmusa: hahay, BW yah om :D

    @Nova Miladyarti: hahay :D

    @nyanyan: wokokok ... begitu yah :D

    BalasHapus
  15. sepertinya ada yang berubah dengan blognya mas john.. :p

    BalasHapus
  16. blog saya selalu berubah om :P

    BalasHapus
  17. beh, enak minjem lah jon.hehe :p

    BalasHapus
  18. itu namanya nafsu...
    sama kayak saya... ^_^

    BalasHapus
  19. @YeN: hahaha ... yo belum aku buat yen :)
    itu rencana masa mendatang :D

    @Eks: hashhh ... kamu saja :)
    aku enggak ... hahhaa

    BalasHapus
  20. ciee yang lagi *tidak menyebut ini cinta*
    hahaha

    BalasHapus
  21. cie-cie, yang lagi curcol di blog sendiri.. ehem-hem..

    hahahha,,,,

    BalasHapus