Persona Intikalia

22 Mar 2011

Kidal, Sayangnya Aku Tidak Punya Itu

Pagi ini saya melakukan blogwalking ke beberapa blog teman hingga saya menemui sebuah entrinya si Ata, Saya Bangga dengan Kelainan Saya. Aku baca perlahan dengan mencari tahu apa kelainan si Ata yang dideskripsikan begitu skeptis di kalangan keluarganya. Hingga aku tahu di bagian akhirnya, ternyata kelainan itu adalah "Kidal".

Saya juga merasa aneh dengan seorang yang menganggap kidal itu aneh. Sejak SMP, teman sebangkuku adalah seorang yang kidal. Dan aku iri dengan dia. Dia kelihatan sangat keren. Mengapa saya iri, banyak orang-orang yang dulu aku gilai ternyata adalah seorang yang kidal. Tak hanya itu, ketika di SMA, saya pun bertemu dengan teman yang kidal. Dia kini juga mempunyai blog yang mempunyai aliran yang sama dengan blog ini, namun lebih hati-hati dari saya. Di kuliah pun, saya bertemu dengan lebih banyak orang kidal. Dan lagi-lagi aku iri dengannya.

Suatu hari aku pernah berpikir dan mencoba menjadi orang yang kidal. Menulis dengan tangan kiri (itu kulakukan ketika kelas 6 SD), menggambar dengan tangan kiri, dan beberapa aktivitas lainnya dengan tangan kiri kecuali makan dan berjabat tangan dengan orang lain (karena ini akan dianggap tidak sopan di negeri ini). Hingga kini pun otakku mulai terbiasa dengan kidal tiruan yang aku sugestikan dalam diriku. Meskipun aku terkadang takut, karena aku mulai terbiasa menerima pemberian orang (sering pada temanku) dengan tangan kiri. Aku ga bisa bayangkan kalo itu terjadi pada orang yang lebih tua dan dia sangat pekat dengan budaya di Indonesia (khususnya Jawa). Pastinya aku bakal dimarahi. Tapi biarlah, nantinya kan saya jelaskan kalo ada yang marah.

Tapi memang saya akui, sulit sekali negeri ini merubah adatnya dan adat itu terkadang memojokkan dan membunuh karakter seseorang. Salah satunya si Ata yang tertekan oleh skeptisme lingkungannya gara-gara kidal. Si Ata, jangan takut, jangan malu, aku malah pingin kidal. Suatu hari nanti, aku ingin punya anak atau istri yang juga kidal. Aku ingin mengetahui penyebab dari kekidalan itu.

28 komentar:

  1. hahaha, hebat kamu ya, sampai kepikiran menulis pakai tangan kiri begitu..

    BalasHapus
  2. namanya aja sudah obsesi :D

    BalasHapus
  3. kidal tuh bukan aib, bukan cacat.. itu kelebihan yang nggak semua orang punya..

    saya kidall loh, buktinya bisa ngetik pake tangan kiri.. hahaha.. (ngetik huruf A, S, D, W, X, F -pokoknya keyboard sebelah kiri). wkwkwk

    BalasHapus
  4. John lucu ya, mpe segitunya...

    ponakanku kidal John :D

    BalasHapus
  5. Anak saya juga kidal Kang, tapi dia menikmati apa yang dianugrahkan Alloh padanya

    BalasHapus
  6. @Gaphe: itu mah bukan kidal
    saya pun juga bisa :D

    @Ajeng Sari Rahayu: lucu? emang dari dulu, haha
    woh enak tuh ponakanmu yang kidal #pengenmodeon

    BalasHapus
  7. @Djangan Pakies: wow ... keren

    BalasHapus
  8. enak?? kadang kasian aku ngeliat dia pas makan pake tangan kiri juga soalnya...jadi nasinya pada kececer ke mana-mana gitu :(

    trus kalah cepet ama ponakanku yang satunya, tapi hebatnya itu tulisannya rapi, hasil gambarnya juga bagus.

    BalasHapus
  9. secara anatomi, tidak ada perbedaan orang kidal dengan biasa,

    beberapa orang berkata itu adalah kebiasaan dari kecil yang terus dilakukan hingga bagian tubuh sebelah kiri dominan,

    sebagian lagi berkata itu memang respon motorik yang memang setiap orang berbeda2..

    tapi kok kepingin kidal sih mas?

    BalasHapus
  10. Anakku kembar kidal semua. Gak tau apa mereka bener kidal ato Safitri ikut2an kidal kayak Safira. Aku gak permasalahkan, cuman mereka mesti berjuang keras bisa makan pake tangan kanan. Aku juga bangga punya anak kembar identik dua2nya cerdas, kadang suka gak imbang. Aku bersyukur diperlakukan gaje bapaknya kembar, aku jadi ngotot belajar Islam dan bisa merasa mencium bau surga, mendengar suara Rasul saw biarpun masih jauh.

    BalasHapus
  11. kidal dapat jadi senjata, itu sebabnya rafael nadal melatih tangan kirinya walaupun dia bukan kidal

    dan hasilnya dia sekarang nomer satu dunia

    BalasHapus
  12. @Ajeng Sari Rahayu: ya enak saja jeng :)
    berasa jadi orang spesial :D

    @Yudi Darmawan: ga tahu tuh
    emang dari sononya, cz aku suka jika aku menjadi minoritas yang membanggakan :D

    @Ami: wah asyik dums punya anak kembar yang kidal :)

    @r10: begitulah ... aku ingin mengembangkan kemampuanku :)

    BalasHapus
  13. perbedaan adalah kelebihan juga kan

    han
    http://mhprihantoro.blogdetik.com/

    BalasHapus
  14. jaman sekarang kidal malah sebuah kelebihan, karena konon lebih gampang ngelatih tangan kanannya kidal dari pada tangan kirinya orang normal. lha, mang yang kidal ga normal ya? ghehehee.

    BalasHapus
  15. hehehehehe pokoknya makan gak kidal gan.... temen saya ad lho yang main gitar kidal....hehehehe

    BalasHapus
  16. justru yg ga biasa itu malah jadi unik ya. Saya juga pernah punya keinginan bisa kidal waktu SMP dulu,hhehe

    BalasHapus
  17. huwaa, sama jon. aku juga suka membiasakan diriku melakukan beberapa hal dengan kiri, tapi ga sampe terobsesi sih..

    dan alasannya juga beda, bukan karena kagum dgn kekidalan, tapi lebih pada keseimbangan. aku ingin hal2 yg bisa dilakukan tgn kananku bisa juga dilakukan tangan kiriku :)

    BalasHapus
  18. kalo aq sih dulu pernah ngelatih tangan kiri untuk menari. karena sebel, koq tangan kiri kaku banget drpda yang kana *OOT yah?hehe...

    Mungkin dibutuhkan adanya perubahan, perubahan budaya yang lebih positif, bukan menciptakan lingkungan yang membunuh karakter, melainkan lingkungan yang dapat mengembangkan karakter seseorang

    BalasHapus
  19. ya, banyak orang-orang besar yang kidal, kidal bukanlah kelainan yang mesti banyak disesali dan dianggap sebagai sebagai sebuah kekurangan ....

    BalasHapus
  20. @ReBorn: kidal mah normal

    @other: makasih da kasih apresiasi buat kekidalan :D

    BalasHapus
  21. salam kenal sob,, sebetulnya dah lama bener aku kenal nama mu dari sob gaphe, bayoe, pakies dan lain2,, tapi maaf baru sekarang sempatnya ke sini... :)

    postingnya keren deh, karena aku juga kidal.. hahahaha

    BalasHapus
  22. kidal?nggak masalah lagi,hebat loh belajar pakai tangan kiri.klu ada waktu maen keblog ane ya

    BalasHapus
  23. kalo saya gx terlalu mempermasalahkan, saya lebih menilai seseorang dari karyanya bukan pribadinya maupun tingkah lakunya yg kadang memiliki "keanehan" :)

    BalasHapus
  24. @Nyayu Amibae: wah gitu yah
    salam kenal juga dah :D

    @i-one: haha ... saya sudah kunjungan loh :D

    @id-yansoft: wow ... begitu yah

    BalasHapus
  25. Aku dari kecil ingin sekali menajdi kidal,karena kaki saya kidal alami,kalo nendang pake kaki kiri,Alhamdulillah sekarang saya dapat menulis,menggambar,memukul,melempar dengan tangan kiri saya ,Tapi anehnya kalo soal angkat-mengankat tangan kiri saya lebih kuat dari yang kanan

    BalasHapus
  26. ya berarti kamu emang kidal bro :D

    BalasHapus
  27. Saya juga kidal dari lahir.. Waktu SD kelas 4 saya dipaksain oleh guru untuk nulis pake tangan kanan, tp ttp nggak bisa.. yang saya rasakan menjadi orang kidal: imaginasi tinggi, pinter gambar n suka berbau seni lah, matematika n fisika sih lumayan lah.. kekurangannya: otak saya nggak bisa ngingetin masalah2 detail, ngingetin nama2 orang, pelajaran bahasa inggris dan indonesia agak kurang bagus.. just sharing, mgnkin ada tambahan dari kidaler2 yang laen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak semuanya seperti itu kug
      ada temanku kidal tapi ga suka seni :D

      Hapus