Persona Intikalia

3 Mei 2011

John Terro dan Huda Tula

Kali ini, entri ini benar-benar terinspirasi dari sebuah entri milik Huda Tula. Setelah membacanya aku teringat tentang masa-masa SMA. Pengalaman dengan yang namanya cat air. Sebenarnya sih aku sudah lama memainkan cat air sejak kelas 1 SMP dulu. Namun, entah setelah ini aku ga memainkan itu lagi. Mentok kelas 3 SMA aku memainkan cat minyak (yang kualitasnya agak bagus sih, itu aja minjem karena untuk satu tugas aja) yang menghasilkan lukisan seorang anak lelaki yang memandang rembulan di samping sungai di dekat pohon. Ga sukanya dari cat minyak ini susah keringnya, baru 2-3 harian baru kering.

Berbeda dengan cat air yang satu jam saja mungkin sudah kering. Dulu aku suka sekali memakai cat air merk Guitar (tapi bukan Guitar yang tiruan, tahu dari mana? ya tahu dari hasil lukisnya donk). Cat air ini meskipun sudah kering, namun bisa dihidupin lagi dengan menuangkan sedikit air panas dan diaduk. Sedikit saja sudah bisa melukis daerah yang luas. Aku dulu belinya kalo ga salah seharga 15 ribu (tahun 2002, kalo sekarang sih ga tahu harganya) padahal kalo yang tiruan biasanya 2500 sudah bisa dapet. Tapi emang palsu, sekali pakai, kering, udah ga bisa dipakai lagi.

Lukisanku dengan cat air yang paling berkesan ketika aku ditugasi untuk menggambar mobil yang ada di koran-koran. Guruku bilang, terserah mau diwarnai pake media apa saja. Ya aku sih ingin mencoba kenangan lama bersama cat air akhirnya pake cat air, meskipun sangat beresiko menggunakan cat air, bila salah harus memulai dari awal. Dan alhasil, aku mendapatkan pujian dari guruku dan mendapat nilai 90. Maaf kalo ga ada dokumentasi dari hasil lukisanku karena memang sudah hilang dimakan zaman. Percaya ga percaya bisa kamu tanyain ke Yen yang dulu teman sekelasku ketika kelas 11 SMA (itupun kalo dia ingat, haha).

Namun, setelah menginjak bangku perkuliahan aku mulai kehilangan kebiasaanku dulu yang suka menggambar. Maklum saja, jurusan yang aku pilih tidak ada hubungannya dengan menggambar. Namun, bagaimanapun jiwa seni tetap saja mempengaruhi kehidupanku di kampus. Gara-gara melihat blogger (Huda Tula) yang suka menggambar juga, akhirnya aku keinget untuk nulis cerita ini. Yang bisa aku lakukan sekarang hanyalah menggambar namun melalui media yang bukan kertas lagi.

18 komentar:

  1. yo mesti dapet bagus john.. hahahah...

    BalasHapus
  2. hmmm ada jiwa seninya ya..^_^ pasti romantis kl ama cewek yg dipujanya...wkwkkwwk

    BalasHapus
  3. pasti pintar melukis ya...

    BalasHapus
  4. seniman banget... huhuhuhu....

    BalasHapus
  5. wah, sayang banget lukisannya kok ilang????? sejarah thu...

    BalasHapus
  6. hmmm, saya jadi penasaran, waktu itu YEN lukisnya pa'an? *ehh??? -_-'

    BalasHapus
  7. Yang terpenting, Teruslah berkarya mas bro... :)

    BalasHapus
  8. btw saya jadi penasaran sama lukisan anda.... hehehe

    BalasHapus
  9. waahh.. aku juga suka menggambar, dulu waktu masih skul kalo ada tugas menggambar pelajaran kesenian, temen2 pada bilang gambarku bagus... haha... padahal sih ga bagus2 kali...

    BalasHapus
  10. Aku ingat kok kalo dulu dikasih tugas itu, tapi aku lupa gambaranmu dulu kayak apa..haha *bahkan kayaknya aku ga liat deh :p

    kalo kamu dapet 90 aku dapet berapa yah? *lupa

    @koskakiungu: ya gambar mobil juga, orang satu tema kok, hehe

    BalasHapus
  11. mana dong mas lukisan mobilnya, siapa tau yg di lukis ferari punyanya malinda de hehe
    salam

    BalasHapus
  12. saya juga ngalamin masa jayanya cat air merek guitar itu. hahaha.. iya sih, emang cara bedain mana yang asli sama palsu ya kayak kamu bilang. pus satu lagi, boxnya beda. kalo yang asli, tebal dan mengkilap!

    BalasHapus
  13. beuh, aku malah ga pernah nyoba cat minyak... paling banter cat air (itu pun masi acak adul).

    enak juga ya kalau punya bakat seni sekaligus menguasai teknologi desain. pasti ntar hasil-hasil desainnya jauh lebih maksimal. Diasah terus aja bro! gud luck!

    BalasHapus
  14. Suka menggambar, wah sama mas, saya juga dulu suka menggambar, sayangnya sekarang sudah ndak punya banyak waktu untuk hobi yang satu ini ....

    BalasHapus
  15. Beruntung bisa mengenal dunia seni,karena kalau saya dulu tahunya kelistrikan ^_^.

    Wah,kaget pertama kali lihat blognya berubah hitam legam sahabat..btw,cool..

    BalasHapus
  16. eh... ajari aku dunk bagaimana ini menggambar cat air?? bersedia.?? aku di jakrta... kamu dimana? salam perkenalan yah ^_^

    BalasHapus
  17. yg aku ingat dari cat minyak adalah saat pertama beli, botolnya jatuh, pecah dan tumpah :HUH!: rugi deh beli....

    BalasHapus
  18. @r10: kasihan banget :)

    @Wie-apalah: aku di surabaya bro

    @Suparyanto: ya emang lagi musim kelam

    @Rubiyanto Sutrisno: wah punya kesamaan berarti :P

    @Huda Tula: thanks bro

    @Gaphe: hehe ... betul banget om

    @Retno Novitha S: sudah hilang sis

    @YeN: haha ... kamu sih ga lihat :P

    @affie9: silakan dishare dums kalo ada

    @Noeel-Loebis: haha, sayangnya sudah ga ada lagi

    @Renaldy: oke lah mas bro

    @Koskaki-apalah: tuh udah dijawab sama yen

    @Aina: takdir sis

    @Rahman Raden: hem ... begitu lah

    @joe: sedikit bisa kug

    @tiwi: sudah pasti

    @Adryan Nurdien: haha :D

    BalasHapus