Persona Intikalia

17 Jun 2011

Daripada Ambil Risiko, Mending Ikut Aliran Sesat

"Daripada Ambil Risiko, Mending Ikut Aliran Sesat" kata-kata itulah yang hingga kini terus mengiang di telingaku. Kata-kata itu keluar dari mulut dosenku saat mengajar di kelas. Saat itu membahas tentang pengakuan seorang anak SD yang menyonteki teman-temannya saat UN. Tragisnya, dengan pengakuan anak tadi, semua teman dan orang tua temannya juga ikut menggugat. Siapa yang salah?

Zaman yang di dalamnya terdapat orang-orang yang sok-sokan peduli, padahal sungguh dia adalah individualis yang sebenarnya. Ia rela mengorbankan orang lain demi kelanggengan hidupnya. Orang yang tidak mau mengambil risiko. Apakah kamu termasuk dari mereka?

Fenomena contek-mencontek ketika UN adalah hal yang lumrah (sekarang, dulu enggak). Mengapa begitu? Seperti tembok yang awalnya hanya kotor sedikit. Selalu diabaikan dan tak pernah dibersihkan. Hinggaakhirnya tak sadar kalo tembok itu sudah penuh debu, namun tetap saja dibilang masih bersih. Bagaimana Indonesia bisa maju jika generasi mudanya seperti ini? Jangan menyalahkan Indonesia jika ga maju-maju. Hahaha ...

Malasnya belajar, ingin semua serba instan, dan tetap dibilang pintar dan keren. Salah satunya adalah dengan mencontek. Inilah yang sebenarnya membuat pembunuhan karakter terhadap diri sendiri. Kamu membunuh kepercayaan dirimu. Kamu beranggapan bahwa kamu pasti gagal makanya kamu mencontek. Dan sialnya, penyakit ini menular. Hingga ketika tidak mencontek, rasanya ada hal yang janggal dan bisa dijauhi teman. Akhirnya timbullah kesimpulan dalam hati "Daripada Ambil Risiko, Mending Ikut Aliran Sesat".

26 komentar:

  1. sepertinya sesuatu yang salah itu terlanjur menjadi suatu kebiasaan sehingga sulit untuk dihilangkan

    BalasHapus
  2. miris banget liat fenomena pendidikan indonesia...
    padahal pendidikan basic dari masa depan bangsa...##serius...

    BalasHapus
  3. saya tersingggung, karna saya hobi mencontek. huahahahaha

    BalasHapus
  4. dulu saya bikin catatan kecil trus di masukkan ke kantong ..
    tapi ketika proses membuat catatan kecil (kebetan) itu saya otomatis jadi membaca dan otomatis jadi hapal .. jadi catatan kecil itu tidak saya poerlukan lagi ketika ujian .. :)

    BalasHapus
  5. @joe: memang betul
    karena sudah bercampur dengan daging

    @Todi: entahlah mau jadi apa negeri ini jika tak pernah berubah

    @NuellubiS: nyahah ... ketahuan nih om

    @hoedz: haha ... itu efek belajar :D
    meskipun belajarnya belajar bikin contekan

    BalasHapus
  6. seharusnya gak perlu ada lulus atau gak lulus.. Kenapa semua anak jd gk dpt hak yang sama? seolah2 kelulusan buat anak pinter aja! yang bego kayak gue dikemanain ? >_< hhee

    BalasHapus
  7. haha ... kamu membunuh karaktermu sendiri
    semua orang itu bego, sekolah biar pinter :D
    kalo udah pinter ngapain sekolah

    BalasHapus
  8. contek menyontek adalah budaya kita, maka ketika ada yang menganggapnya bermasalah pasti dimusuhi. saimi di jatim memang benar, semoga akan diikuti banyak orang yang ingin memperbaiki negri ini dengan meninggalkan budaya yang tampaknya bagus padahal buruk ini.

    BalasHapus
  9. jadi inget postinganmu yang dulu, prinsip ya tetep prinsip...takkan goyah.

    BalasHapus
  10. wow..haruskah begitu?

    susah juga sih...jadi "bersih" sendiri kalo udah begini..

    BalasHapus
  11. @M A Vip: semoga saja :)

    @Ajeng Sari Rahayu: takkan goyah

    @ra_best: nyahaha ... terserah kamu
    ambil risiko atau ikut aliran sesat :D

    BalasHapus
  12. susah menghilangkan "sesuatu yang telah menjadi kebiasaan" bagi kebanyakan orang...

    emang lebih gampang untuk berbuat salah daripada menegakkan kebenaran, mknya lebih banyak orang sesat drpd org yg memegang prinsip kebenaran #sokbijak

    BalasHapus
  13. tanamkan di diri kita bahwa kita adalah orang berhasil.
    kita diciptakan untuk menjadi orang sukses :)

    BalasHapus
  14. ironi sekali dunia pendidikan indonesia. budaya contek menyontek menjadi tradisi baru untuk meningkatkan prestasi sekolah saat UN. guru n kepsek yg bego bukan muridnya karena murid ikut apakata guru

    BalasHapus
  15. Kalo copas nyontek gak ya ... #gak nyambung

    BalasHapus
  16. wong mau lulus ujian ya hrs belajar..., ga usah pake nyalahin org/pihak lain, semua bisa asalkan mau! lah yang pinter khan ya yg rajin belajar, kl males ya tanggung sndr deh.... padahal masa2 plg enaak adlh saat kita sekolah, tinggal belajar yg rajin semua keb msh disuply ortu, ga perlu kerja krs cr duit, gitu kok msh males, cape deeehhh

    BalasHapus
  17. jadi inget berita keluarga diusir dari lingkungannya karena ga mau nyontek..

    BalasHapus
  18. dulu sma saya suka mencontek john.... baru mulai tobat saat kuliah

    kalau sd ga nyontek, smp nyontek dikit2 lah :p

    BalasHapus
  19. @Vivi Cebong: memang susah :D

    @uli: bagus tuh

    @Rahman Raden: haha ... itu kan biar sekolahnya tetap berjaya

    @Ami: ya sama

    @Huda Tula: tak semudah itu

    @tiwi: kalo udah gede pasti mikirnya gitu

    @TUKANG CoLoNG: ya memang terinspirasi dari kisah itu

    @r10: haha :D

    BalasHapus
  20. biarpun saya pernah nyontek. tetap saja nontek itu tidak praktis menurut saya. merepotkan..

    BalasHapus
  21. ya itu sudah pasti
    cz mbayar juga :D

    BalasHapus
  22. wah iya ya ungkapan itu bisa dipakai juga, iya sih kadang sebuah idealisme dipertaruhkan saat lingkungannya pada nyontek semua, hilang deh percaya dirinya.
    kirain Bang John ini mau bahas NII dan berminat masuk hhehhehhe

    BalasHapus
  23. ya ga lah
    laskar contek juga termasuk aliran sesat loh :D

    BalasHapus
  24. Saat kau putus asa terhadap kenyataan, ingatlah:
    "Pintu Dunia Dua Dimensi masih terbuka bagimu..."

    BalasHapus
  25. haha ... 2D masih kurang memuaskan :P

    BalasHapus