Persona Intikalia

10 Agt 2012

Lebih Sesat dari Keledai?

Hanya keledai yang terperosok dua kali dalam lubang yang sama.

Perkataan di atas memang sedikit merendahkan keledai. Tapi apakah benar begitu? Bukankah perkataan ini malah lebih merendahkan manusia. Karena manusia berkali-kali terperosok dalam lubang (baca: kesalahan) yang sama. Bayangkan dan ingat-ingat kembali, berapa kali kamu melakukan kesalahan yang sama selama hidup ini. Berarti lebih sesat dari keledai dong?

Memang agak sedikit menyesakkan dada karena kita harus mengakuinya, bahwa manusia bahkan berkali-kali terperosok dalam kesalahan yang sama. Karena manusia tempat salah dan lupa. Karena itu ada kata "maaf" dan ada kata "tobat". Tapi terkadang kata maaf dipermainkan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab, tapi biarlah aku tidak peduli (memperhitungkan) orang yang seperti itu.

Sebenarnya apa sih yang mau aku bahas, malah ngelantur gini. Hehe, sebenarnya aku ingat ini karena tadi itu tidak sengaja ngeklik iklan yang lumayan annoying yang menjanjikan akan memberi iPhone 4S. Entah kenapa, padahal kalo menurut akal sih mana mungkin orang ngasih iPhone 4S gratisan kayak gitu. Tapi tangan ini sepertinya iseng ngeklik karena iming-iming iPhone 4S atau mungkin lagi ngidam tapi ga ada duit buat beli itu. Nah loh malah curhat. Maklum ini kan emang labelnya curhat.

Padahal dulu udah pernah ngeklik iklan yang gituan dan ujung-ujung juga ga ada iPhone 4S-nya. Mending kalo ngeklik iklan yang biasanya nongol di blog temen-temen yang isinya info tarif pulsa atau promo apa gitu, masih mendapatkan info. Atau mungkin iklan jasa hosting murah atau toko online apa, itu kan masih nambah info. Nah kalo iklan itu tuh cuma manfaatin kita polling di sana aja tanpa imbalan apa-apa buat si pengisi pollingnya, walau hanya sekedar info saja. Nah iklan yang seperti ini yang hanya menguntungkan satu pihak saja.

Oke, kembali ke judul awal. Jika manusia lebih sesat dari keledai, apakah kamu setuju? Kalo aku sih enggak. Pernyataan peribahasa itu aja yang salah. Karena manusia memang tempat salah dan akan terus terjatuh dalam lubang yang sama. Apalagi masalah jatuh cinta. Manusia (baca: aku) jatuh dalam cinta berkali-kali pada orang yang sama dan tidak pernah kapok, walaupun ada sih (orang lain) yang kapok, hehe. Tapi kalo dibandingin sama jumlah yang ga kapok jatuh dalam cinta, yang kapok lebih dikit. Ibarat makan cabe, sekarang kepedasan. Toh besok masih makan lagi.

Aku memang lebih sesat dari keledai, tapi sesatku di dalam hatimu. Karena keledai tak pernah mencintaimu. Halah :P

42 komentar:

  1. coba ke klinik tongfang aja deh siapa tahu ketemu obatnya #eaa

    BalasHapus
  2. wekekeke, quote yg terakhir keren tapi baca kalimat terakhirnya jadi pngen ngakak :D

    BalasHapus
  3. iklan apa sih? iklan fb yah? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan ... tapi iklan di blognya seseorang :D

      Hapus
  4. tersesat didalam hatinya, enak dong kalo gitu :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga juga sih mbak :P

      kadang enak kadang ga enak :D

      Hapus
  5. hmmm mungkin kalau keledai bisa protes, mereka juga belum tentu mau disamain sama manusia, hehehe. tapi emang manusia itu tempatnya salah sih, seperti katamu.

    paragraf terakhir curhatnya dalem banget, hauhauahu

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiahaha ... emang sengaja aku kasih di akhirnya gitu :D

      Hapus
  6. hahaha, ujung2nya ...aku plg mls ngklik iklan2an :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus yang ga males ngeklik apa jeng? :D

      Hapus
  7. hahahah mas iskandar ini lagi galau yaa, kedelai di sambungin sama iklan iphone 4s terus di tambah lagi sama tersesat dihati yang sama gag pernah kapok, boleh boleh, ahahhah :D

    BalasHapus
  8. Di Alqur'an surat Al-Jumu'ah ayat 5 (serius dikit yaaa...) dikatakan bahwa ....adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Sangat buruk perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.

    Jadi perumpamaan manusia seperti keledai itu ada di dalam Alqur'an, memang sangat buruk sekali.

    BalasHapus
  9. kalau kseringan jatuh di lobang yang sama patutlah dipertanyakan...kecuali jatuh-nya pada lobang yang lain...alias jatuh cinta pada orang lain selain dia yang juga termasuk oraang...walah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekke ... nah saya ini masih pada orang yang sama :P

      Hapus
    2. wah.. ini kena banget kalo di sangkutin sama aku. aku baru aja kehilangan HP, dan ini yang ke 5 kalinya.. hahaha

      mampir deh di blog akuh :)

      Hapus
    3. wah wah ... turut berduka cita yah atas kehilangan hapenya :)

      Hapus
  10. Keren2... Raja Gombal,,, :D
    Pinter maenin kata-katanya Sob... :)
    Hadir perdana di sini, share : MP3 Inspiratif Bag. XIX, ditunggu lawatannya Sob,,, :)

    BalasHapus
  11. kalo sampean memang sengaja menjatuhkan diri pada lubang hatinya yang sama berkali-kali tak gentar. Bahkan kalopun nggak ada lubang, tetap saja berusaha jatuh di sana. Perjuangan yang luar biasa wkwkwk

    BalasHapus
  12. Wah, bagian terakhir itu gombal[dot]com, Mas..
    Blajar di mana, tuh? Pasti sering liat CP di Trans yg bagian gombal2 itu, ya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. bakat dari alam LOL
      ga kug, aku jarang liat TV :D

      Hapus
  13. Wohohohoho, terkadang perkataan itu susah mas diaplikasikan... Kalau masalah iklan mah gak bisa dipercaya.. hehehehhe.. ketemu mas knalpot di sini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek ... selamat datang di blogku
      jangan terlalu sering mampir di sini, nanti ikutan tersesat loh :D

      Hapus
  14. selamat berlebaran , maaf lahir bathin

    BalasHapus
  15. Sebenarnya sih ungkapan itu kalo Saya yang melihatnya semata-mata agar kita manusia dapat lebih hati-hati dan lebih berusaha didalam mengarungi hidup, agar tidak jatuh kelubang yang sama untuk kedua kalinya. Tapi tetep gak bisa jadi patokan juga, "emang siapa kita Manusia?" terus kalo ditanya "Jika manusia lebih sesat dari keledai, apakah kamu setuju?" ya jelas tidak dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih emang gitu :D

      cuma emang sengaja aku belokkan :P

      Hapus
  16. whehe..
    ada raja gombalnya,..
    :D

    BalasHapus
  17. itu cara mereka mendapatkan uang dengan cara menipu
    biasanya nanti setelah mengisi formulir pendaftaran nanti kita di suruh klik iklan lagi, yang nanti nya mereka mendapatkan uang...

    BalasHapus
  18. hehehehhehe, kunjungan kedua mas... hehehehehe, makasih wes mampir ke blogku... wah iki pasti full edit css...

    hehehe, ajari mas... pengen tak terapkan neng blogku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek ... sama2

      gele'ono ae aku nag lab :P
      mengko aku ajari carane

      Hapus
  19. yap, setuju, tergantung lubang yang kaya gimana dulu. :D

    BalasHapus