Persona Intikalia

7 Agt 2012

Terlalu Percaya Diri Itu Tidak Baik

Kemarin malam, sebuah notifikasi di emailku sedikit menyesakkan dada. Ternyata pemenang kontes desain logo itu bukan aku tapi orang lain. Padahal nih, desain logoku udah di rate 5 bintang sama Contest Holder-nya. Tapi ternyata itu membuatku sombong #halah. Aku malah membanggakan 5 bintang itu ke salah satu temanku yang desain logonya di rate 4 bintang. Sok-sokan banget kan. Padahal di lain sisi ada pedesain yang desainnya lebih bagus dan submit banyak desain yang beraneka ragam tapi mentok di-rate 4 bintang doang. Cuma desainku aja yang di-rate 5 bintang. Ah, ternyata itu hanya fatamorgana, harapan kosong yang melalaikan aku dari kontes itu.

Ya, terlalu percaya diri itu tidak baik. Apapun itu. Ternyata aku terperosok dalam jurang yang sama, yaitu terlalu percaya diri. Dulu aku juga terlalu percaya diri saat di semifinal lomba Matematika saat aku SD dulu. Aku berhasil mengalahkan banyak anak sebelumnya, bahkan gadis cantik yang juara satu di sekolahnya dan terkenal. Ternyata itu melalaikanku. Aku pikir aku akan menjadi juara satu lomba Matematika saat itu. Tapi ternyata Alloh berkehendak lain. Dalam segi kecepatan menghitung akulah yang paling jago. Tapi jawabanku salah karena aku salah membubuhkan koma. Jiahaha ... lagi-lagi terlalu percaya diri itu tidak baik. Kesombongan akan berakhir dengan penyesalan.

Kembali ke kontes tadi, ternyata pemenang kontes itu adalah member lama (2 tahun) yang sudah memenangkan 70 kontes sebelumnya dan mensubmit 771 desain di sana. Maklum saja, dia sudah level 20 dan aku masih level 4. Sungguh terlalu aku terlalu sombong, sedangkan dari segi level aja udah kalah. Hahah ... aku tertawa geli dengan apa yang telah aku percaya dirikan. Aku juga ditertawai oleh salah satu teman dekatku yang ikut kontes itu. Nasib nasib. Makanya jangan kepedean. Hahaha. Entri ini sebagai pengingat diriku agar aku tidak terlalu percaya diri dan sombong. Semoga kamu juga bisa mengambil pelajaran dari kejadian ini.

36 komentar:

  1. ahh aku sih gak seberapa nyesek walau gak menang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah .. kayaknya kamu sih lebih nyesek kalo aku menang :D

      Hapus
    2. kayaknya sih gitu
      gak rela kalo mas Iska yg menang, jahat banget yah :D
      untung sama2 gak menang LOL

      Hapus
    3. wekekek ... kenapa ga rela? :P

      bukannya harusnya rela banget #halah

      Hapus
  2. pelajaran ya, makasih deh buat pengalamannya

    BalasHapus
  3. ada linggis yang langsung menancap menembus dada..
    *heck?!
    sepertinya saya juga sempat mengalami masa masa ini kang..
    hanya saja, saya belum memperoleh pengumuman..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hohoh ... akang akan merasakannya juga nanti #halah :D

      Hapus
  4. memang pelajaran berharga, jangan kepedean dan sombong, emang siapa sih yang sempurna diatas langit masih ada laingit lainnya ya ga?

    BalasHapus
  5. baguslah kalau kamu sadar john, ciakakaaka... #kabur..

    BalasHapus
  6. aku lagi pede ne ntar bakal menang lomba blog ha ha :D

    BalasHapus
  7. harus bisa menerima kekalahan juga ya kalau mengikuti lomba :) lain kali menang deh

    BalasHapus
  8. semoga bisa dijadikan pelajaran ya sob. tapi tetap berusaha ya

    BalasHapus
  9. apapun yang berlebihan emang ga baik ya?

    BalasHapus
  10. kalem mas bro..
    jangan meremehkan lawan.

    tapi PD tetaplaj nomer satu.

    lama nggak kesini.
    masih inget gua kagak????

    BalasHapus
  11. Wah, ternyata dibalik kekalahan bisa ngambil hikmahnya, Mas :)
    Good job, I like it *suara Titi Sjuman*

    BalasHapus
  12. judulnya hikmah kekalahan ya John,

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiahaha ... begitulah jeng
      itu judul alternatifnya

      Hapus
  13. iparku ikut juga lomba disain itu, tapi kayaknya dia ga menang deh, gak heboh2 soale :D

    ya gak menang sekarang gpp lah, blom rejeki, yg penting kan sudah berusaha maksimal, ya toh :D

    BalasHapus
  14. Mungkin bukan pede-nya yang salah. Soalnya, untuk memulai dan memenangkan lomba tetep butuh pede, dan pede itu kan penting kan?

    Tapi biasanya itu kalo kita merasa sangat PD, refleksnya kita akan meremehkan yang lain. Dan, sikap itulah yang membuat kita ga aware terhadap sekitar kita. Dan, yah jadilah begitu.

    Jadi, menurutku pede aja, ga papa. Tapi jangan sampe muncul sikap meremehkan itu.

    Kamu yang masih level 4, tp sudah di-rate 5, aku rasa pantes aja koq untuk pede. Tapi, jangan meremehkan yang lain jg :p

    BalasHapus
  15. sombongnya emg ga bagus, tapi menurutku peduli apa soal level. there's always a miracle. and there's always the first time for everything.

    kalo menang alhamdulillah, kalo kalah itu wajar

    sing penting bintang 5 :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke .. iya juga sih

      bintang 5 aja udah bikin bangga :D

      Hapus
  16. wah, padahal harapan untuk menang besar tuh ya kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang sih, tapi kalo belum waktunya menang ya ga menang :D

      Hapus
  17. Wahh kontes-kontes macam ini cuma bikin pusing nih :p
    hha tapi salut. :)

    judulnya bener :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiahaha ... emang aku sering bikin judul yang salah yah? :D

      Hapus