Persona Intikalia

9 Sep 2012

Go Open Source

Perasaan ini timbul kembali setelah kemarin "malam mingguan" di rumah PB (PencukurBumi, aka PedoBear LOL). Sudah lama tidak kumpul di rumah teman lama, hahay. Kemarin sih sempat ngobrol mengenai AriaStudio yang tak kunjung gerak dikarenakan karena kesibukan para personelnya. Salah satu personel telah lulus kuliah dan udah dapet kerja di Bekasi. Dua personel sedang galau TA (Tugas Akhir). Satu personel lagi available tapi juga kadang sibuk kalo "barang" datang. Padahal lulus SMA bareng, tapi lulus kuliah ga bareng LOL. Ya inilah kehidupan. Makin curcol aja nih.

Di sela-sela itu, timbullah obrolan mengenai kebiasaan bangsa Indonesia yang masih tinggi angka pembajakannya. Sekitar 80% lebih pembajakan sofware yang dilakukan di Indonesia. Dan anehnya, software yang dibajak itu tidak digunakan semaksimal mungkin, hanya digunakan beberapa fitur basic saja oleh penggunanya. Padahal di luar sana ada software open source yang gratis yang fiturnya seenggaknya bisa menyaingi lah. Terkadang sih emang terkadang kebanyakan dari kita (yang membajak) sok-sokan terupdate aja.

Anon A: Loh, kamu masih pake Office 2007?
Anon B: Ya, emang kenapa?
Anon A: Kenapa ga pake Office 2010 aja, kan banyak tuh bajakannya?
Anon B: Emang apa kelebihan Office 2010 dari Office 2007?
Anon A: Ya lebih baru dan update aja, kan biar keliatan keren tuh.
Anon B: (facepalm)

Ya, keduanya sama-sama pembajak. Tapi dari percakapan itu terlihat tipe pembajak yang beda. Yang satunya hanya pembajak yang sok keren dengan hasil bajakannya. Yang satunya lagi membajak karena emang kebutuhannya di bidang itu dan belum bisa (um, sepertinya lebih pas tidak rela) untuk membeli yang asli dengan harga segitu. Hehe. Jika disurfei nih, pasti hasilnya banyak yang menggunakan Windows bajakan daripada aslinya. Untungnya ane bukan pengguna Windows. Ane pake Mac OS yang free loh (tapi hanya bisa jalan di hardware-nya Apple aja LOL). Tapi, ane yang notabene masih mahasiswa dan belum berpenghasilan UMR ya akhirnya masih menggunakan software pendukung yang masih bajakan juga. Hehe. Kadang sih sering merasa bersalah dan nyesek pake software bajakan.

Menjadi lurus memang tak bisa langsung lurus. Kalo terlalu memaksakan untuk meluruskannya dalam waktu cepat, yang terjadi adalah patah #lebay. Kini pun aku pelan-pelan mengganti software pendukung di Mac OS ku dengan yang free-free aja lah. Toh yang free juga banyak, tapi tidak semua software pendukung ditemukan alternatif nya di yang free. Itulah kendalanya. Tapi mungkin (semoga saja) kalo udah kerja bakal bisa nih ninggal semua yang bajakan, karena udah ga seberapa banyak dituntut menggunakan software pendukung bajakan.

Malu banget pake bajakan. Aku dan temen-temenku pun terlarut dalam percakapan mengenai Go Open Source. Ya, bahkan kita sempat mencari tahu harga Adobe Photoshop yang aslinya sebagai pembanding. Karena selama ini aku dan temen-temenku belum bisa lepas dari Adobe Photoshop bajakan karena emang belum ada software alternatif yang memuaskan kebutuhan kami. Jangan bayangkan bahwa kami mengedit foto layaknya anak-anak yang cuma butuh crop, resize, combine foto dan beberapa efek foto. Kebutuhan kami akan Photoshop melebihi itu. Sebenarnya sih ada GIMP sebagai alternatif Photoshop, tapi GIMP (dulu saat aku mengeksplorasinya) sangat tidak memuaskanku. Ada hal yang aku butuhkan dan tidak aku temukan di GIMP. Fitur Action dan Effect yang sering aku gunakan tidak ada di GIMP. Tapi hari ini entah kenapa pengen mengunduh GIMP lagi dan mencoba mungkin aja ada fitur yang aku cari.

Mengunduh GIMP 2 kali

Aku mengunduh GIMP dua kali karena unduhan yang pertama stagnan di 1 sec left aja. Maklum ini gara-gara MacBook-ku aku tinggal dan diutek-utek sama adekku, jadi koneksinya ngadat dan berhenti di sana. Akhirnya harus mengunduh ulang. Padahal mengunduhnya butuh 2 jam karena pake koneksi yang super lemot dari provider yang menjanjikan antilelet LOL. Semoga unduhan yang kedua ini berhasil. Jika gagal, maka akan lebih lama lagi aku bisa menikmati GIMP. Nasib.

14 komentar:

  1. laha john jualan ID Copy kok download lelet? :p

    aku kerja bikin report pakai libre office

    BalasHapus
    Balasan
    1. leletnya dari providernya yo :P

      meskipun secepat apa pun cepetnya ID Copy kalo providernya lelet ya tetep lelet dong :P
      sebesar apa pun tekanan air kalo pipanya kecil ya keluarnya cuman segitu :P
      kayaknya r10 belum tahu ya ID Copy itu gimana :P

      wekeke ... aku juga bakal nyusul pake itu yo :D

      Hapus
  2. ane dah mantap pake ubuntu gan...
    cuma bete kalo pas instal awal saja
    kudu ada internet ngebut

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek ... emang sih kalo awal kali instal emang butuh banget internet ngebut cz banyak library yang harus terinstal biar bisa muter MP3 dan file video lainnya :D

      Hapus
  3. kalau saya biasa pakai Paint.NET dan InkScape di windows..
    windowsnya pakai lisensi MCA dari kampus..
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ouwh :P

      di kampus saya juga windows juga disediakan lisensinya :D

      Hapus
  4. aku mulai makai open source sejak corel draw (bajakan) yang aku donlod bikin masalah PCku.. Akhirnya setelah pake netbuk gak mau pake yang bajakan lagi untung nih netbuk OS-nya asli, wekeke..

    sekarang jg jadi nyaman pake inkscape walau kadang kangen pngen pake corel, wekeke.. tapi sayang bgt klo beli corel padahal pke inkscape aja blm bisa menghasilkan T__T

    coba deh buka ini Adobe Creative Suite Diskon Sampai 80%
    sp tahu bisa membantu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek .. iya nih, pake bajakan juga bikin ga tenang hati aja :D

      makasih atas link info nya :P

      Hapus
  5. aku gak repot insyall apa aja, ada asisten hahaha suami maksudnya

    BalasHapus
  6. Bajakan tapi bermanfaat juga, ya apa John?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek ... bajakan ya tetep aja bajakan :D

      Hapus
  7. di laptop anak saya terintall Ubuntu, tapi saya masih bingung makenya Kang, masih benar-benar saya pelajari karena saya memang pingin makenya. Terus terang saya pun masih make yang bajakan, emang bikin nggak tenang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kang :P
      ya emang harus pelan2 kang
      dan harus sering banyak belajar di internet

      Hapus