Persona Intikalia

23 Jan 2013

Kali Kedua di Purwokerto

Sebenarnya mau nulis ini kemarin-kemarin, tapi karena badan masih pegel-pegel akhirnya kurang mood buat nulis entri yang cukup panjang ini. Di entri kali ini aku ingin menceritakan tentang perjalan 3 hari ke Purwokerto. Emang ngapain ke Purwokerto? Baca aja sendiri. Hehe. Perjalanan dimulai tanggal 19 Januari 2013 pagi.

19 Januari 2013

Kalo di perjalanan sebelumnya aku pergi seorang diri ke Purwokerto, kali ini aku tidak sendiri. Bersama siapa saja? Rahasia. Jam delapan pagi berangkat dari rumah. Kemudian naik bemo menuju SGU Surabaya. Sampe di sana jam setengah sembilan. Lumayan nunggu lama sih di SGU hampir sejam. Mending datang lebih awal daripada ketinggalan kereta. Jadwal kereta sekarang ga kayak jadwal kereta tahun 2011 silam. Banyak perbaikan yang dilakukan oleh manajemen kereta dan itu menurutku sangat bagus dan memuaskan pengguna jasa kereta api.

Aku sih pilih naik yang ekonomi. Selain murah, masih banyak kelebihan lainnya yang aku perhitungkan dibanding naik kereta kelas lainnya. Sebenarnya yang paling signifikan adalah waktu tiba di Purwokerto-nya. Kalo kelas eksekutif maupun bisnis jam tiba di Purwokerto-nya kurang cocok untuk rencanaku kali ini. Hehe. Rencana apa emang? Santai, baca terus sampe akhir, nanti juga tahu sendiri :P

Nah, salah satu hal yang aku sukai dengan kelas ekonomi adalah adanya penjual yang masuk kereta. Mungkin beberapa orang gerah dengan meraka. Kalo aku sih malah suka. Bayangin aja jika 9 jam lebih di kereta tanpa makan? Lapar banget kan. Justru dengan adanya mereka, kita ga perlu susah-susah nyiapin bekal dari rumah. Paling selisih harganya cuma seribu atau dua ribu dari harga pasarang. Tapi kan lumayan daripada ujung-ujungnya kelaparan di dalam kereta. Hal lain yang ga aku suka adalah pengamen. Wekeke, tahu sendiri lah kenapa. Apalagi kalo yang ngamen banci. Untungnya perjalanan kali ini aku ga nemuin pengamen banci. Di perjalanan sebelumnya ada pengamen banci sih.

Bayangin gimana lamanya duduk di kereta berjam-jam dari Surabaya-Purwokerto. Tapi lumayan ga kerasa sih soalnya di dalam kereta kami seperti wisata kuliner. Dari Surabaya-Purwokerto kan banyak orang yang jualan makanan tuh. Nah dicobain satu-satu persis kayak wisata kuliner. Ya mungkin cuma nyiapin duit buat belinya sih. Tapi kan ga mahal-mahal amat sih makanan di kereta. Ada yang bisa ditawar kug harganya. Apalagi kalo menjumpai makanan yang kayaknya murah tapi kug dijualnya mahal, coba aja tawar, pasti dapat harga yang lebih murah. Ini pengalaman pribadi sih, ternyata bisa nawar. Heheh.

Masih di hari yang sama, sesampai nya di stasiun Purwokero, hapeku berbunyi. Um, ternyata ada telepon dari koko +Izandi Ibrahim. Kali ini agak istimewa sih. Kami dijemput di stasiun oleh koko dan di antar hingga ke rumahnya. Malam itu hujan lumayan deras sih. Kayaknya setiap malam di sana hujan melulu yah. Perjalanan yang pertama juga hujan ketika aku tiba di sana. Sesampainya di rumah, mama dari koko menyambut kami. Seneng banget yah. Ada lagi sih yang paling bikin aku seneng. Um, akhirnya bisa melihat lagi wajah +Enny Law lagi.

Ada hal yang membuatku begitu terenyuh. Dia sangat beda malam ini dibandingkan dengan saat pertemuan yang pertama. Mungkin juga karena aku sempat protes soal penampilan dia. Untungnya dia nerima masukanku. Entahlah, mungkin rasa cinta mempermudah seseorang untuk berubah. Kali ini dia memakai jilbab panjang, cuma belum ada cadarnya sih. Padahal sebelumnya aku kira saat lamaran dia masih belum mau pake jilbab panjang, eh ternyata mau juga. Hehe. Wajahnya terliat lebih cerah saat memakai jilbab panjang. Aku kira hanya aku yang berpikir begitu, ternyata mamanya juga sempat bilang gitu ke dia. Kalo pengennya sih, dia pake cadar juga, biar aku ga grogi pas ketemu dia. Tapi sama mamanya masih ga boleh. Boleh sih, asal udah nikah. Dulu sih dia pernah cerita ke aku soal keinginannya memakai cadar. Aku juga kaget sih, targetku sih emang pengen banget dia pake cadar, tapi belum aku bilang ke dia. Tidak mudah mengubah cara pandang seseorang mengenai jilbab dan cadar. Alhamdulillah kali ini bisa.

Kemudian kami pun masuk di dalam rumah. Perbincangan pun mulai menjadi serius. Sama dengan perjalanan sebelumnya, aku dan Enny sama diam. Kali ini malah lebih parah. Kalo dulu diem dua jam lalu baru bisa ngomong, kali ini malah ga ngomong sama sekali. Aku hanya bisa senyum, dia pun juga hanya bisa senyum. Trus siapa yang ngomong? Para orang tua. Hehe. Jadi sebenarnya kedatangan kali ini ke Purwokerto adalah untuk melamar Enny :P

Alhamdulillah, lamaranku diterima. Seneng banget sih. Takut aja sih, jauh-jauh ke sana ga diterima. Yah meskipun kemungkinan besar diterima, tapi tetap saja ada rasa khawatir saja. Setelah itu, kami di bawa ke sebuah penginapan di daerah Baturraden (kalo ga salah sih) untuk bermalam di sana. Um, dingin banget kayak di Batu.

20 Januari 2013

Hal yang paling berat adalah menyentuh air dingin untuk sholat Shubuh. Akhirnya cuma wudhu aja biar bisa sholat dulu. Mandi baru jam delapanan pagi. Itu pun airnya juga masih dingin. Kemudian jam setengah sembilan pagi, kami dijemput lagi. Hari itu sih memang untuk ramah-tamah dua keluarga. Saling mengenal satu sama lain. Awalnya sih aku berencana tanggal 20 pagi mau balik langsung ke Surabaya. Tapi dari keluarga Enny ga boleh, harus agak lamaan di Purwokerto.

Saat ramah-tamah, tetap saja seperti malam kemarinnya. Aku hanya bisa diem dan cuma ngobrol sama keluarga Enny, kecuali Enny. Um, Enny kalo diajak ngobrol masih malu-malu. Sebenarnya sih masih sama-sama malu-malunya. Paling ngobrol dikit satu dua pertanyaan, dijawab lalu disconnect lagi. Hehe. Sampe-sampe malah digodain sama mamanya. Parah yah. Tapi ga juga sih, namanya juga pemalu. Beraninya cuma di tulisan, kalo disuruh ketemu langsung, bisu seribu bahasa.

Hari itu, aku juga diajak oleh koko dan Ugeh ke alun-alun Purwokerto. Geje banget sih, awalnya sih mau sholat di Masjid Agung-nya Purwokerto, eh ga jadi gara-gara ketika di sana nunggunya bakal terlalu lama dan geje. Di alun-alun ada apa? Ada rumput sama orang jualan balon. Yah, akhirnya di sana cuma pengen ngilangin rasa penasaran tentang alun-alun Purwokerto yang pernah ditulis oleh temenku yang doyan touring pake bus. Di sana sih katanya banyak cewek cantik, tapi faktanya ga ada tuh, masih kalah cantik semua sama Enny #gombal. Hehe.

Pas balik lagi ke rumah, aku melihat jalanan di Purwokerto bagus banget ga kayak di Surabaya. Di sana jarang banget kendaraan besar lewat. Suasananya sih bikin betah lama di sana. Sesampainya di rumah, ga lama kemudian adzan, lalu sholat. Sepertinya suasana di sana tentram banget. Ga rame kayak  di Surabaya. Apalagi harga makanan di sana rata-rata murah dan enak. Rasanya pengen kuliner di sana kapan-kapan kalo ada waktu lagi. Hehe.

Siangnya, kali ini mencoba untuk memulai ngobrol dengan Enny. Tapi ujung-ujungnya sama. Tanya, dijawab, lalu hening lagi. Wekeke. Sepertinya jika dipersentasekan, aku lebih banyak ngobrol sama mama dan koko daripada sama Enny. Bahkan, kayaknya interaksiku lebih banyak sama Io, adeknya Enny. Sampe-sampe mamanya protes, "Kalian diem aja, gimana nanti kalo udah nikah, mau diem-dieman gini terus?". Aku sih tersenyum aja diprotes gitu. Ya emang sama-sama pemalunya. Entar juga kalo udah nikah bakal beda lagi lah.

Ketika udah sore, mamanya mengantarkan kami ke penginapan lagi dekat rumah Enny karena besok pagi udah harus di stasiun. Rasanya sedih aja sih. Ga sempat ngomong banyak sama Enny. Sama-sama disconnect sih kalo udah dekat. Hehe. Ya sudahlah, aku hanya bisa memandang wajah Enny dari dalam mobil dengan rasa tidak rela (#lebay) karena harus ke penginapan saat itu juga. Sepertinya sih dia juga gitu, entah kenapa dia juga seakan melihatku #geer.

Udah lemes sih pas di penginapan. Akhirnya aku beli makanan di depan penginapan. Makanannya murah dan enak. Tiba-tiba ada SMS dari Enny kalo besok dia mau ikut ngantar di stasiun. Rasanya seneng banget sih. Karena senengnya, nafsu makanku bertambah, bisa menghabiskan dua bungkus, bahkan punya bapakku yang ga habis, aku makan juga. Ini mah rakus namanya. Hehe. Karena hal itu, Pak De-ku ngeledekin aku. Mentang-mentang lamarannya diterima langsung jadi semangat makan. Entahlah, rasanya saat itu jadi mendadak lapar banget.

Malamnya ... tidur. Hehe. Ga seru amat yah. Ga sih, sebelum tidur sempat tanya-tanya beberapa hal ke Enny lewat telepon. Kalo di telepon ngomongnya jadi lancar. Apa jangan-jangan itu yang ngomong operator yah? #ngaco #becanda

21 Januari 2013

Di pagi yang buta setelah sholat Shubuh ... aku membuka pintu kamar penginapan. Aku lihat sosok Enny di ujung sana #lebay (padahal ga jauh-jauh amat sih). Ah, ternyata waktu berjalan cepat banget. Aku harus segera mengangkat kakiku dari Purwokerto. Rasanya makin pengen cepet nikah saja kalo begini #dramabanget. Cut cut cut ...

Kemudian, kami pun menuju ke stasiun. Menurut janjinya sih bakal mau ngobrol ketika di stasiun. Apa bisa buat, sama saja. Haha. Entahlah. Sepertinya emang sama-sama pemalunya. Tapi emang itu yang aku suka, daripada ketemu cewek yang ga pemalu, ga ada spesialnya. Wekeke. Ya sudah lah, yang penting udah ngelamar daripada menunda-nunda, nanti malah diambil orang. Hehe. Kemudian, dia berlalu kembali ke mobilnya, dan kami pun menuju pemeriksaan tiket. Selesai.

Aku menyebut ini cinta, ini bukan sebatas intikali. #mantraintikali

40 komentar:

  1. Waaah selamaaattt ya mas sama mbak enny :D

    BalasHapus
  2. subhaanallah john... luarrrr biasa (Y)
    jempol dua puluh buatmu...

    semoga pilihanmu benar dan dimudahkan perjalanan dunia akhirat
    >_<

    BalasHapus
  3. wihiyyyy, asyik nih, john :P cieee yang abis ketemuan lagi. cicuiiiitt xD

    BalasHapus
  4. Alhamdulillaah.. Selamat ya. Semoga lancar sampai jenjang selanjutnya.

    Jalan2 ke Baturraden dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin
      iya, tapi ga jalan2
      cuma bermalam saja

      Hapus
  5. Allhamdulillah, selamat ya. segera di resmikan ya supaya halal

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. emang ga wajib yo :D
      tapi aku maunya istriku harus bercadar :P
      istri kan harus nurut suaminya :D

      Hapus
  7. Wah, selamat, ya, Mas, lamarannya diterima :D
    bancak'annya ditunggu.. Hehe

    BalasHapus
  8. ditunggu foto pra wedding nya :D

    BalasHapus
  9. waaaaa~
    ciye"....
    alhamdulillah....
    awas jangan rebutan design undangannya... hihihi
    foto pasca wed aja yah hihihi

    BalasHapus
  10. Sebagai salah seorang pembaca setia, saya hanya bisa membantu dengan do'a ..

    Semoga dipermudah jalannya mas Jhon .. :-D aamiin ...

    hhhhhhh .... semangat wis pokok'e ...

    BalasHapus
  11. sdh q duga yg grogi2 itu pasti lamaran :P

    selamat yah buat kalian berdua, Enny ama Iskandar. semoga cepat dipersatukan dalam ikatan yang halal. amin

    BalasHapus
  12. dulu ketemu banci?
    wekeke, pasti serem yah? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah :D
      serem banget
      apalagi bancinya berotot :D

      Hapus
  13. ooo begunu, btw calonnya blogger juga toh mas? ckikiki, pasti terenyuh mbaca senandung prewedding ini :P

    BalasHapus
  14. Wah selamat2 lamaran di terima tinggal nunggu pernikahan :D

    keren2 yaa sama2 blogger, sama2 pemalu, suit suit :D

    BalasHapus
  15. Mencium aroma mendoan...

    Selamat ya mas Iskandar... semoga segera lanjut ke tahap berikutnya...

    BalasHapus
  16. Purwokerto, kota dimana pernah kusinggahi hati ini. Teringat jelas rasa lumpia boom dan tempe mendoan yang besar... Teringat jelas kampus oensoed yang mengiringi langkah pendidikan yang tak sampai lulus. Purwokerto, dingin, pogo bersama holiday after test. Mantap...

    Salam kenal,
    Joogjacircles.blogspot.com

    BalasHapus
  17. mana undangannya?

    *s60 symbian kan, brarti ikut tamat di Nokia

    BalasHapus
  18. ini beneran? hah? ga nyangka ternyata bener2 kulihat cinta bersemi di dunia perblogan... hahaha


    semoga langgeng yah ampe kakek-nenek... :D

    BalasHapus
  19. wah telat ni jon aku baru baca..haha.. selamat lah,
    btw link ini tak share di grup lab n angkatan ya :D

    BalasHapus