Persona Intikalia

11 Feb 2013

Kapan Nikah?

Kapan nikah? Berkali-kali aku ditodong dengan pertanyaan itu. Sebenarnya sudah ada tanggal, tapi aku ga mau angkat bicara. Takutnya sih berubah jadwal, karena emang hidupku dinamis banget #alesan. InsyaAlloh tahun ini nikah, tapi masih dirahasiakan tanggalnya, hanya kerabat dekat dan beberapa orang saja yang tahu. Ini saja sudah berubah berkali-kali tanggalnya, hehe. Makanya ga enak kalo misalkan disebutkan, takutnya berubah lagi.

Ga hanya itu sih. Hal lain yang menjadi pertanyaan di otak-otak temen-temenku di kampus maupun di dunia maya, pasti mikir nekat banget yah. Sebenarnya tidak nekat-nekat amat lah. Yang terpenting adalah tekat, bukan nekat. Beda loh antara tekat dan nekat. Dulu juga sempat aku ragu mau ambil keputusan untuk nikah tahun ini. Namun, alhamdulillah calonku memberikan dukungan moral yang besar. Tak mudah untuk meyakinkan, tapi dia berhasil meyakinkanku dengan ucapannya. Banyak lelaki ditodong buat nikahin perempuan dan bakal maju mundur, itu wajar. Aku juga gitu awalnya. Kebanyakan sih perempuan nodong aja, tapi ga ngasih solusi, tapi beda dengan calonku. Dia orangnya solutif banget. Ga salah "merekrut" dia calon ibu anak-anakku nanti.

Setelah aku yakin nikah tahun ini. Hal yang perlu dilakukan adalah mengatakannya pada orang tua. Nah ini yang paling lama prosesnya. Membuat orang tua percaya melepas anaknya untuk berumah tangga itu tidak mudah. Apalagi posisiku masih mahasiswa. Proses membuat orang tuaku percaya saja aku perlu menghabiskan 5 bulan, mulai Mei hingga Oktober 2012 lalu. Alhasil, orang tuaku pun menyetujuinya. Alhamdulillah Januari 2013 lalu, aku melamarnya. Dan setelah proses lamaran itu, orang tuaku semakin percaya dan yakin kalo aku dan dia emang udah pantas buat nikah.

Ada rahasia khusus untuk bisa seperti ini? Rahasianya sederhana, yaitu DOA. Banyak orang di zaman ini menyepelekan doa. Ada sih yang berdoa, tapi dia terburu-buru dan cepet bosan. Ada lagi yang sempat dia sadarkan diriku, yaitu rejeki udah diatur. Jadi orang jangan terlalu takut akan masa depan. Masa depan ga bisa diskenariokan. Berkali-kali aku berencana, namun selalu luput dari rencana awal. Dan banyak kejadian-kejadian yang menyadarkanku, rencana hanyalah sebatas rencana, nanti juga bakal berubah, mau tidak mau.

Untuk perempuan yang sudah ada calon dan calonnya belum berani buat nikahin kamu, saran saya sih coba tanyakan keseriusannya. Setelah kamu tahu dia serius, coba tanyakan hal-hal apa saja yang membuat dirinya maju mundur. Setelah tahu masalahnya, coba cari solusinya bareng-bareng. Jangan hanya bisa nodong aja, hehe. Setelah ketemu solusi, coba dilakukan solusi itu, beneran solutif apa enggak. Kalo belum ada hasil, coba cari solusi lain. InsyaAlloh ada jalan kug. Ada satu hal yang perlu digaris bawahi dari pengalamanku, ternyata ga hanya cowok yang butuh nikah, cewek juga butuh, karena sama-sama butuh, jadi maklum dong kalo saling membantu dan mempermudah. Kuncinya adalah saling mempermudah.

Dan kadang ada yang iseng tanya gini, kenapa sih musti nikah, kita kan masih muda, kan pengen menikmati masa muda dulu? Jawabnya sederhana, apakah kalo nikah trus ga bisa menikmati masa muda? Bukannya malah lebih nikmat yah *if you know what I mean* :P

Makin lama makin ngaco aja nih tulisanku. Efek dari lama tidak menulis. Ya sudahlah, sebenarnya tulisan ini hanya penyemangat buatku biar makin semangat buat ngurus perihal kebutuhan nikah nanti, hehe. Ada yang bilang aku nikah muda? Hm, umurku 23, habis ini 24, apa itu masih terhitung nikah muda? Bapakku aja nikah umur 22, hehe. Tapi ... ga bisa ga dibilang nikah muda juga sih. Mamanya dia bilang kalo wajahku masih imut #pedetingkatkabupaten (pasti banyak yang muntah membaca fakta ini) dan calonku juga lebih imut lagi. Gimana ga imut, dia loh "masih" belasan tahun :D

Ah udah-udah. Makin ngaco aja nih tulisan. Semoga harimu menyenangkan, dan tergerak untuk mulai mikir "Kapan Nikah?" juga :D

60 komentar:

  1. wow.
    enelan ciyus miapah coy?
    wah wah.
    akhirnya saingan berkurang satu.
    hehe

    BalasHapus
  2. yg penting tekat bkn nekat, hoho...
    calon di rekrut, udah kya pemain bola aja ckck
    smoga persiapan sampe nikahnya lancar. Ingat qobulnya jgn di wakilkan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke ... kan aku yang pilih istrinya kayak gimana :D
      jadi istilah yang cocok adalah rekrut
      makasih, amin :)
      iya lah qobulnya ga diwakilkan
      ga seru dong kalo diwakilkan :D

      Hapus
  3. jangan lupa anak TKT semua diundang ke pernikahannya lho john.haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf bro :D
      anak TKT ga aku undang, hehe

      Hapus
    2. wah suram.. alamat g diundang iki @.@
      haha...

      Hapus
    3. wekekek :D
      emang niatnya ga undang2 mas

      Hapus
    4. haha... oce oce...
      seng penting g ngelindur mikir nikah pas sidang ta ne. @@

      Hapus
    5. kayaknya enggak mas
      karena nikahnya sebelum itu :P

      Hapus
    6. huhuhu..
      enaknya yang nikah sebelum sidang TA..
      *eh...

      Hapus
    7. ayo mas, jangan mau kalah sama aku :D
      #ngaco

      Hapus
  4. Ck ck ck ck... gak nyangka... Ternyata kamu masih 23 ya Jon? Berarti kita seumuran dong, hehe.

    Ikut mendoakan, semoga semuanya lancar. Diberkahi keluarga yang sakinah, mawaddah warahmah. Omong-omong, aku ingin sekali punya orangtua seperti orangtuamu, yang gak rela anaknya cepet2 nikah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya seumuran :D
      amin, makasih
      wekeke, emang om Hoeda udah nikah? :P

      Hapus
    2. Halah! Belum!

      Ooooooh, jadi calon kamu tuh Enny Law ya Jon? :D

      *gak nyangka*

      Hapus
    3. ouwalah kirain udah nikah :D
      iya om, calonku si Enny Law
      pasti semua pada ga nyangka om :P

      Hapus
    4. saya sudah menyangka kok mas..
      apalagi sudah lama ada sapaan khusus yang gak boleh digunakan oleh orang lain..
      ya kan mas Iska..?
      *eh..

      Hapus
  5. aiish...semoga berjalan lancar. semoga masa mudamu semakin berwarna dengan adanya pendamping yang halal

    BalasHapus
  6. Semoga lancar ya nikahnya, jangan post foto dan cerita2 nya nanti seudah resepsi...

    Kapan nikah? Gua juga udah sering ditanya, apalagi umur gua jalan 25 menuju 26. Tapi gua punya prinsip : cinta tuh ga bisa kasih kita makan. Jadi sebelum nikah, gua pengen punya kerjaan dulu yg mantab, rumah, dan juga mobil, baru mikirin nikah setelah itu. Masa nikah tapi masih minta duit ke ortu? Ga lucu kan? Hahaha... >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kug, ga akan aku post :D
      lagian juga males foto2 :P

      kalo kita ga yakin tentang rejeki, rejeki juga ga akan datang :D
      kalo nunggu mapan dulu baru nikah, ya nikahnya bakal lama Kev
      umur 30 pun belum tentu mapan :)

      aku juga ga mau minta duit ke ortu, kalo bisa, kita yang kasih ke ortu

      Hapus
  7. semoga dilancarkan ya pernikahannya

    BalasHapus
  8. Hmmm... Masih belum kepikiran "kapan nikah". Gimana caranya ya biar pengen nikah? *mendadak galau*

    BalasHapus
    Balasan
    1. baguslah kalo belum pengen :D
      jadinya ga galau2 amat

      Hapus
  9. emang ada yang mau John?
    ups, kabooor..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada, buktinya uda mau nikah nih :D
      kalo om sendiri? :P

      Hapus
  10. aku jadi kepikiran, kapan nikah yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh balesnya pake akun beda :P
      btw, emang Enny mau nikah sama siapa? :D

      Hapus
    2. wekeke, hilap :D

      nikah sm yg pny blog ini :P

      Hapus
    3. wekekek :D
      ouwh, jadi nikah sama yang punya blog ini yah :P
      berarti sam aku dong? #yaiyalah

      Hapus
    4. tuh Enn ditanya sama Niar, umurmu berapa :P
      bukan 11 tahun kan? :D

      Hapus
    5. wekekeke, rahasia,
      bukan umur 11 sih tp tampang kyk anak 11 tahun #bohongtingkatdewa :D

      Hapus
    6. wow, semoga aja aku dijauhkan dari tuduhan Pedofilia :P
      tapi perasaan loh masih lebih imut aku daripada kamu #ngacotingkatblogger

      Hapus
    7. wekeke, emank sih tp klo dilihat pke sedotan sm mama :P
      aku msh lebih imutlah #gakmaukalah :D

      Hapus
    8. iya sih, tapi sedotannya berdiameter 1 meter LOL #ngaco

      Hapus
    9. buat nyedot apa segitu lebar :D
      iseng bgt :P

      Hapus
    10. bukan buat nyedot
      tapi buat seluncur kolam renang di wahana air :P

      Hapus
    11. itu namanya buka sedotan dong tapi serodotan #sundabanget :D

      Hapus
    12. serodotan? hm ... baru kali ini denger kata2 itu :D

      Hapus
    13. ikutan main serodotan donk..
      *ganggu calon mempelai :P

      Hapus
    14. ga boleh :D
      main sama tunangan mas sendiri sana
      wekekeke

      Hapus
  11. weh semoga perjalannya menuju pernikahan diperlancar yaa mas :D

    jadi calonnya masih belasan tau, wah kira2 berapa yaa usianya :D #lirik mbak enny :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih :)
      iya, dia masih belasan :D
      tebak aja umur berapa, tapi yang jelas bukan 11 tahun #ngaco

      Hapus
  12. makin dewasa ya pak, *loh

    semoga lancar ya persiapannya, kami dulur2 blogger mendoakan kalian. syukur2 diundang, hahaha-sebenarnya kalau sudah menemukan orang yang "tepat" sih enak, insya Allah bisa diajak ngobrol...tapi kalau yang ditemukan memang bukan orang yang "tepat" sekuat apapun usahanya ya ga jalan. Urusan nikah bukan hal yang remeh loh ya-apalagi menyatukan dua isi di kepala yang berbeda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum jadi bapak jeng :D
      nikah aja belum, apalagi punya anak :P
      amin, makasih yah :)
      iya, emang nikah bukan urusan yang mudah, tapi juga bukan urusan yang sulit2 amat :)
      asal ada kemauan pasti ada jalan

      Hapus
  13. Nah, bener banget rata-rata cewe tinggal maen todong aja serius apa enggak, berani nglamar apa enggak.....
    Padahal kan nikah bukan urusan gampang, setidaknya itu menurutku. Nikah harus menyatukan dua keluarga atau lebih. Belum tentu kalo kita udah punya calon yang sama-sama sreg, tapi salah satu keluarga malahan kurang sreg.
    Mungkin ini proses yang sedang kujalani, meyakinkan keluarga (ceileh..)
    Mudah-mudahan segera menyusul berhasil juga mas, makasih tipsnya barusan salam kenal hoho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya kalo mudah ya ga mudah, tapi ga sulit juga :D
      kalo keluarga mah tinggal ngikut aja, ga perlu terlalu dipikirin panjang2
      toh yang ngejalanin hidup kan berdua, keluarga cuma bisa ngeliat dari jauh
      ya semoga saja segera menyusul juga :)

      Hapus
  14. pertama tau kamu sama enny aku kira ga sampai serius banget, hehe. ga taunya udah ke rumah segala. moga dimudahkan prosesnya ya, dan ga berubah-ubah lagi tanggalnya :P :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. keliatan geje banget yah mbak :D
      padahal pertama kali liat Enny, aku langsung berpikir untuk nikah sama Enny :P

      Hapus
  15. pengen sih bisa datang, coba di jakarta... nikahnya di jakarta dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada apa perlu apa dengan Jakarta :P
      ngapain coba
      ga ada sodara di Jakarta :D
      wekekek

      Hapus
  16. wew si akang mo nikah euy? selamat dan semoga lancar ya :)
    aniwei ga ada kata terlalu muda atau tua untuk menikah..itu mah rahasia Alloh..yang penting dah siap mental..masalah finansial n kemapanan ? itu mah relatif #pengalamanpribadi
    yo wis...semoga yang lain yang masih lajang menyusul lah :D

    BalasHapus
  17. selamat ya John.
    jangan takut soal rezeki, katanya: orang yang menikah itu rezekinya lebih lancar daripada rezeki buat para lajang... wkwkwk..
    btw, kamu bukan pedofil kan? nyahaha...
    Biar kutebak, Enny Law usianya antara 17-19 tahun...
    hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih :)
      um, jawab ga yah
      tanya aja ke orangnya sendiri aja yah

      Hapus