Persona Intikalia

26 Mar 2013

Terlalu Singkat?

Beberapa hari yang lalu tiba-tiba seniorku bertanya kepadaku. Aku juga kaget kug tumben dia tanya-tanya ke aku, biasanya autis di depan PC masing-masing. Dia menanyakan tentang kebenaran kabar yang beredar di lab ku. Apa kabar itu? Ssssttt, jangan rame-rame, aku mau nikah, hehe. Sebenarnya sih beberapa orang sudah mencium gelagatku kalo aku akan melangsungkan nikah di waktu dekat ini. Cuma maklum lah pasti semua bertanya-tanya tentang benar atau tidaknya. Maklum lah aku kan emang terkenal jomblo, LOL. Entah kenapa masih ada seniorku yang menganggap itu hanyalah guyonan biasa. Padahal temen-temenku udah ngasih tahu kalo itu sungguhan. Tapi apa boleh buat, kalo ga percaya ya biarin aja ga percaya, toh aku ga diuntungkan kalo dia percaya, rugi juga enggak :D

Seniorku sepertinya merasa heran aja dengan keputusanku yang mengambil jalan nikah muda. Umm, kalo nikah muda sih relatif yah. Temen SMA ku udah ada kug yang punya anak dua, LOL. Jadi aku anggap ini bukan nikah muda, tapi nikah sebelum tua, LOL. Dia menanyakan tentang kisah-kisahku kug bisa gitu. Gitu gimana? Ya ujuk-ujuk udah mau nikah, pada ga ada yang nyangka. Aku sendiri aja juga ga nyangka bakal nemu jodoh secepat ini. Padahal tahun lalu masih ngegalau ga jelas. Tanpa arah dan kayaknya mau putus asa aja. Tapi untungnya nasi pecel masih enak, jadinya males banget buat mengakhiri hidup gara-gara ga ada cewek yang mau, LOL. Tidak sehina itu lah, itu hanya lebay aja, hehe.

Menurutku sih ini ga singkat, karena memakan hampir setahun lebih. Setahun loh, yang setahunnya itu ada 365 hari. Lama loh. Mereka pada salut padaku gara-gara terlihat singkat. Aku malah lebih salut lagi sama orang yang lama pacaran. Apa ga bosen? Kalo aku sih mending aku putusin aja (pengalaman pribadi pernah mutusin dia :P) kalo lama-lama, apalagi LDR. Aku bukan orang tipikal yang berlama-lama dengan ketidakpastian dan "keterbatasan" #ifyouknowwhatimean. Menurutku sih kalo mau komitmen ya nikah aja, kayaknya lebih enak LOL. Maklum lah, kan saya belum nikah, jadi ga tahu enaknya gimana. Kata orang sih nikah itu enaknya cuma 1%. Sempat sih nyesek saat tahu itu. Tapi jangan bersedih dulu. Karena 99%-nya adalah enak banget, LOL.

Berawal dari kecurigaanku terhadap seorang yang memasang nama "Iska" di sidebar widget blognya. Awalnya aku juga bingung apa maksudnya. Nah dia nulisnya loh PHPHPHPHPHPHPH dan ISKAISKAISKAISKAISKA di widget yang ber-title TARGET. Sempat sih dulu ngiranya ISKA itu adalah bahasa pemrograman baru sejenis PHP, LOL. Kayaknya dia udah nargetin aku #geertingkatantariksa. Tapi dulu sih ga geer, soalnya berasa ga laku aja #mengenaskan. Setelah saya stalkerin dia, eh ternyata saya sadar kalo dia juga stalkerin saya, muke gile nih stalker kena stalker, LOL. Ah ternyata waktu berjalan sangat cepat. Dulu itu masih tahun 2011 bulan November. Sekarang udah mau nikah sama dia, kurang beberapa hari lagi #deg2an.

Kembali ke seniorku. Seniorku pun mulai berafeksi wajahnya ketika aku menjelaskan kronologisnya. Sepertinya dia paham banget, LOL. Dia juga sempat bercerita tentang pengalamannya dulu. Pengalaman yang dia lepas begitu saja. Hidup memang sudah ditentukan oleh takdir, tapi siapa yang tahu takdir kita? Kita tahunya itu takdir setelah kita melewatinya. Sebelumnya kita bisa leluasa memilih. Ga milih pun juga termasuk pilihan. Memilih untuk tidak memilih. Obrolanku pun dengan dia semakin larut. Aku pun makin tahu tentang beranekaragamnya takdir seseorang. Dan aku merasa, aku tidak menyia-nyiakan yang ada di depanku, karena aku ambil sekarang atau tidak sama sekali karena bakal diambil orang. Seperti pepatah Arab, tidaklah sesuatu itu jatuh di jalan pasti ada yang memungutnya.

Ragu? Banyak orang ragu ketika hanya mengenalnya sekejap saja. Apalagi dalam kasusku aku hanya bertemu dua kali, dan tiga kali saat nikah nanti. Sebenarnya itu juga merupakan pilihan dan prasangka baik saja. Kalo aku sih udah sreg dari pertama kali ketemu, jadi ya bawaannya berprasangka kalo dia baik dan emang sayang banget kalo aku melewatkan dia. Emang sih cewek itu banyak, tapi ga banyak yang bisa menggerakkan hati kita. Banyak cewek yang lebih cantik dari dia di kotaku, tapi kalo ga sreg ya ga aku ambil. Kecocokan itu sulit ditemukan, jadi kalo udah nemu hendaknya diapresiasi dengan serius. Jika menurut orang ini terlalu singkat, menurutku tidak. Aku malah ingin segera ada yang memanggilku "Iska, suamiku", hehe #mulaimengkhayal.

16 komentar:

  1. hai, Iska suamiku..
    upsss..
    ^_^

    BalasHapus
  2. Senyum2 sendiri bacanya :), Barokallah Bang John Terro..

    BalasHapus
  3. Insya Allah bisa berjalan dengan lancar walaupun cuma ketemuan 2 kali. Tanggal berapa nih jadinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tanggal berapa yah :D
      entar juga tahu sendiri

      Hapus
  4. Menikah sebelum tua...hahaha...keren juga ini jawabannya. Ya jalan pilihan hidup orang memang beda2, tapi gua yakin semua punya dasar pemikiran yg kuat.

    Gua sendiri percaya bahwa waktu yg akan menjawab segalanya. Mau kenalnya sebentar atau lama, cocok atau ngga itu di tangan Tuhan YME, hehehe.

    Abis nikah nanti jangan lupa pasang fotonya ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. um pasang ga yah? :P
      kayaknya sih ga bakal majang foto Kev
      kita udah sepakat ga majang foto dan ga ada sesi foto2 di pernikahan kami :P
      cukuplah ingatan masing2 yang merekam kejadian itu
      biar berasa eksklusif banget LOL

      Hapus
  5. wah senangnya yang mau nikah saya aja belommmmmm

    BalasHapus
  6. meski baru ketemu 2 kali, kalo jodoh ga kemana. hehe. rasa nyaman memang susah untuk ditemukan sama orang lain ya. makanya balik lagi sama enny kan?. :P

    moga dimudahkan prosesnya besok ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak :)
      kalo udah jatuh cinta sulit berpindah :D
      makasih mbak

      Hapus
  7. iska itu bukannya platform blog yah :p

    BalasHapus