Persona Intikalia

27 Jul 2013

Apel Sekilo Seratus Ribu

Apel sekilo seratus ribu? Pasti semua bertanya-tanya ini apel apaan kug mahal banget. Sebenarnya harga apelnya cuma 23 ribu sekilo, cuman karena kondisi tertentu jadinya 100 ribu. Hari ini dapat pengalaman yang sedikit bikin nyesek. Kendati hal ini karena berurusan dengan penjual apel yang culas. Ya semoga saja kamu ga ngalamin apa yang baru saja aku alami saat berbelanja dengan ibuku di Pasar Pegirian.

Kronologinya berawal dari ibuku beli apel di salah satu pedagang buah di Pasar Pegirian. Awalnya sih ga ada niat beli apel, niatnya beli belimbing. Tapi karena belimbing ga ada, jadinya ganti beli apel. Apel sekilo 23 ribu. Ibuku minta duit 100 ribu ke aku. Aku kasih dan dibayarin ke pedagangnya. Nah, ibuku ternyata lupa minta kembalian. Anehnya si pedagang juga ga ada inisiatif ngasih kembalian dari 100 ribu yang dibayarkan oleh ibuku. Karena cuacanya panas banget, aku pun bergegas pulang dan lupa juga nanyain kembalian duit yang aku kasihin ke ibuku.

Sesampainya di rumah, ibuku tidur karena kecapekan. Aku juga ga sempat nanyain karena udah adzan Dhuhur. Aku pun bergegas sholat. Seusai sholat rasanya ngantuk banget, lalu aku tidur. Bangun tidur tiba-tiba aku inget dengan kembalian yang ada di ibuku. Aku tanyain ke ibuku perihal kembalian itu. Ibuku juga baru inget kalo penjual apel tadi belum ngasih kembalian. Akhirnya ibuku balik lagi ke Pasar Pegirian dianterin adekku.

Sesampainya di sana, ibuku ke penjual tadi menanyakan perihal kembalian itu. Sayangnya, penjual tadi mengelak. Penjual tadi malah bilang kalo kapan ibuku beli apel ke dia. Ini aneh banget. Masa' orang jualan ga inget sama sekali sama yang beli. Padahal yang beli di sana dikit, apalagi yang jualan buah. Amat jarang aku liat orang beli buah di Pasar itu. Karena penjualnya beralasan kayak gitu, ibuku mulai menjelaskan kronologi tawar-menawar antara ibuku dan penjual tadi. Si penjual berubah raut muka. Sepertinya dia mulai ingat. Sayangnya dia mengelak soal kembalian. Dia bilang, masa' kalo beli ga minta kembalian. Ibuku jelasin ke dia kalo ibuku lupa. Dia mengelak lagi, kenapa ga minta siang itu juga, kug malah barusan mintanya (2 jam setelah pembelian). Ya namanya orang lupa minta dan langsung tidur, ya ga mungkinlah. Kalo inget siang (jam 12) ya langsung balik saat itu juga. Masalahnya ini kan baru inget pas bangun tidur.

Ibuku pun ga mau memperpanjang masalah. Puasa-puasa gini males banget debat. Lagian juga debat pun belum tentu dapet kembalian. Penjual sebelah mencoba menengahkan masalah ini dengan bilang coba dicek, dihitung transaksi dengan uang yang didapet. Namun, ya namanya penjual curang, dia ga mau ngecek penjualan dan pendapatan yang dia dapetin hari ini. Dia ngotot kalo udah ngembaliin uang 77 ribu tadi. Penjual sebelahnya juga ngingetin kalo mana mungkin pembeli jauh-jauh balik kalo bukan karena uangnya belum dikembalikan. Namun, tetep aja dia ngotot. Ibuku pun menyerah dengan rasa nyesek. Kata ibuku, yaudah ambil aja kembaliannya, dalem hati dengan tidak ikhlas.

Semoga saja kejadian ini jadi pelajaran buat kamu. Jangan lupa minta kembalian. Karena tidak semua pedagang jujur. Kadang ada pedagang yang emang cari celah lupa pembelinya. Ini jadi pelajaran buatku. Jadi inget dulu saat kepemimpinan Umar bin Khoththob, dulu pedagang yang mau jualan di pasar harus mengantongi surat ijin jualan. Ada sertifikasi kalo mau jualan. Karena Umar tahu, kalo di pasar banyak kecurangan, maka harta yang mengalir di pasar semuanya tidak berkah. Kug bisa? Bayangin aja kalo ada satu saja pedaganya yang curang. Pasti pembeli males beli di sana, kadang ada pembeli yang mencurangi pedagang tersebut karena sebel. Jadi dua pihak sama-sama melakukan kecurangan. Berkahnya otomatis hilang. Selain itu, biasanya kecurangan itu bakal nular ke pedagang lain. Bayangkan aja seberapa mengerikannya kalo kamu belanja di pasar yang isinya pedagang-pedagang yang curang.

Segitu dulu aja lah, kepanjangan kayaknya. Nyesek sih nyesek. Tapi berdoa saja 77 ribu itu diganti dengan yang lebih gede. Tadi sih pas lagi nyesek tiba-tiba ada yang SMS, katanya mau transfer duit. Jadi nyeseknya lumayan terkurangi dikit. Bulan Ramadhan ini penuh dengan kejadian yang berkesan. Ada suka ada duka, tapi banyak sukanya, hehe. Kalo rejeki mah ga kemana, tidur aja bisa dapet duit. #sambilnunggutransferanduitmasukkerekeningku #kepanjanganhashtag

18 komentar:

  1. Balasan
    1. iya mas, ini juga mencoba untuk mengikhlaskan :D

      Hapus
  2. rp 77 ribu, aku pernah kecolongan 500 USD, diganti umroh, 200 euro, 500 riyal, dan sekian juta rupiah

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mau itung2an mbak
      aku pernah kecolongan MacBook USD 999 dan hape
      tapi enam bulan kemudian diganti oleh Alloh dengan MacBook yang setipe dan hape yang lebih bagus :)
      saya hanya menulis unek2 saya :v

      Hapus
  3. Semoga mendapat ganti yang lebih baik yah ^^

    BalasHapus
  4. Nggak semua manusia jujur. Ikhlasin aja. Kalo nggak ikhlas, ya tagih aja ntar di akhirat.

    BalasHapus
  5. kalo pembelinya sepi aneh juga ya ga inget siapa aja yang udah beli di sana. hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga curiga emang disengaja begitu
      cari lengah pembeli

      Hapus
  6. Penjual buah emang sering curang. Saya jg pernah dicurangi dgn mengganti buah pilihan saya dgn buah layu. Gerakannya cepat, kalo ga perhatiin pasti kena tipu. Akhirnya kapok beli di tempat itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. oualah kejadian itu yah
      ibuku juga pernah ngalamin pas beli buah di kapal

      Hapus
  7. Ane juga dulu pernah ntu kaya begitu.
    Tapi Alhamdulillah, pedagangnya jujur.

    BalasHapus
  8. ehm *tes pokal* wuah, makin sejuk ajjah blog inih.. :3

    apa kabar yah? kalo saya, alhamdulillah baik.. haha :p

    pasar emang tempatnya saiton bergentayangan, jadi jangan heran kalo banyak orang2 yg tergoda imannya ketika berada di pasar dan sejenisnya, hehe. sepertinya mas iska lupa baca do'a masuk pasar nih... #tepoktepokbahu ^^,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ga baca doa
      saya ga masuk pasar, saya cuma nunggu di depan
      nganterin ibu

      Hapus
  9. Semoga pahala lu dibales dan semoga si ibu2 tukang tipu itu ketimpa sial nantinya

    BalasHapus