Persona Intikalia

21 Agt 2013

Pemerintah Tidak Berhak Tahu Tentang Keperawanan Saya

Belakangan ini heboh banget dengan tes keperawanan. Jujur, saya menilai ini kurang bijak apabila pemerintah turut ikut campur dalam keperawanan. Keperawanan adalah hal yang sangat privasi bagi saya, meskipun saya tidak perawan #karenasayalakilaki, hehe. Saya saja yang laki-laki, berasa "ih" kalo sampe ada tes keperawanan, apalagi cewek, pasti ngilu. Meskipun saya ga tahu caranya ngetesnya gimana, pake cara apa, tetap saja hal itu akan menjadi fenomena gangguan psikis komunal di kalangan cewek.

Ada V dalam priVasi

Bahkan dalam agama Islam saja, tes semacam ini tidak diperkenankan. Tes semacam ini hanya akan membuka aib seseorang. Boleh jadi dulunya cewek itu "nakal" trus tobat, dengan adanya tes ini seakan membuka luka lama. Sakit. Lagian apa coba tujuannya dengan diadakan tes keperawanan ini? Mengurangi jumlah persentase cewek yang tidak perawan di kalangan SMP atau SMA? Tentu saja hal ini tidak bisa. Harusnya bukan melalui tes ini, tapi dengan belajar agama. Nanti juga bakal sadar tentang pentingnya menjaga keperawanan dengan sendirinya.

Saya malah mengira nanti saat tes ini benar-benar ada, banyak oknum yang menyalahgunakannya. Saya yakin pasti ada calo keperawanan atau mungkin banyak cewek yang berbondong-bondong operasi keperawan di dokter #lebay. Sepertinya jurusan kedokteran yang berhubungan dengan keperawanan bakal rame.

Jujur, sebenarnya saya kurang setuju dengan syarat pemerintah yang melarang siswi SMA untuk menikah saat masih sekolah. Padahal tahu sendiri gimana rasanya kalo lagi pengen nikah ga boleh nikah, ujung-ujungnya "nikah" dengan cara mereka sendiri. Absurd dah. Kadang kasian liat mereka. Tapi tetanggaku ada yang saat sekolah SMA udah nikah, lalu hamil, lalu punya anak saat masih SMA. Akhirnya ya gitu, dia berbohong kepada teman-temannya. Suaminya dibilang pacarnya. Emang bener sih pacarnya, hehe, pacar halal LOL.

Entahlah. Yang jelas jangan sampe ada syarat kalo masuk kuliah ga boleh nikah. Ini sangat memberatkan. Kalo sampe ada syarat ini kayaknya orang bakal mikir 1000 kali buat ngelanjutin ke jenjang kuliah. Udah ah capek bicara soal keperawanan, merinding kadang bicarain hal ini.

Perawan ga perawan bukan urusan kamu. Yang berhak tahu perawan atau enggaknya itu cuma suami. #mantrangaco

21 komentar:

  1. pemerintah memang aneh, udah ada iklan KB, iklan jangan menikah dini, ditambah ini lagi :(

    semuanya bertentangan dengan alquran nih kalo melihat keterangan di surat al an'am dan an nuur

    BalasHapus
    Balasan
    1. kesannya kalo punya anak banyak itu jelek
      padahal bagus, cuma gimana caranya aja mendidik anaknya biar berguna bagi bangsa

      Indonesia ini kayaknya mau bakal jadi negara Jepang :D
      lama2 otak orang Indonesia jadi males nikah :v
      kayak Jepang yang tiap tahunnya jumlah penduduk makin berkurang

      Hapus
  2. Kalo sampe ada aturan yang gak perawan gak boleh sekolah, artinya itu pelanggaran hak seseorang untuk mendapat pendidikan yang layak.

    Aku juga setuju banget sama bagian yang "... sebenarnya saya kurang setuju dengan syarat pemerintah yang melarang siswi SMA untuk menikah saat masih sekolah..." Atau melarang yang hamil (dan punya anak) untuk melanjutkan sekolah, karena ada beberapa kondisi dimana mereka sebenarnya dipaksa untuk menikah, padahal masih pengen menikmati masa muda. Perturan harusnya tidak membebani korban, sudah jadi korban, dipaksa ikut aturan pula..

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah mbak
      kadang bingung dengan peraturan yang ga masuk akal ini

      Hapus
  3. ngikik hihiih
    makanya, kita sebagai cewek harus jaga yg satu ituuu

    kalo dipikir jauh, emang tes perawannya pake apa coba? #MikirKeras

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana aku tahu, aku ga pernah dites keperawananku :D

      Hapus
  4. Aturan ini sebetulnya nggak adil. Diskriminatif buat perempuan. Soalnya, tentu saja nggak ada tes keperawanan buat laki-laki.

    Masa nggak perawan nggak boleh sekolah? Nggak logis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul sob, itu namanya diskriminasi.... blm ntar pemerintah ngadain tes keperjakaan pria haha... sekolah pada kosong kali ya, makin buram negeri ini

      Hapus
    2. kalo ngetes keperjakaan pake apa?

      Hapus
  5. ada beberapa hal misalnya keperawanan bisa hilang misalnya kecelakaan atau jatuh gimana tuh masa iya gak boleh sekolah

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya walau udah kecelakaan atau jatuh itu masih dibilang perawan yah mbak?
      setahu saya parameter perawan atau tidak itu pernah atau tidak dimasukin "itu"

      Hapus
    2. Itu ketahuan dari hasil visum. Kecuali ada cara lain. Kalau kecelakaan atau jatuh bisa juga menyebabkan 'robekan' yang ... ah, sudahlah.

      Hapus
    3. tapi tidak dibenarkan sesama cewek liat "itu", alasan tes itu tidak dibenarkan dalam syariat, karena tidak darurat

      Hapus
    4. Yang jelasnya sama-sama tidak ada indikasi. Sama-sama tidak sepakat, Bang.

      Hapus
  6. ah paling ujung2 buat cari keuntungan buat pengadaan alat...

    case closed

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek, orang awam aja udah pada tahu :D
      intinya cari celah buat korupsi

      Hapus
  7. baru tahu kalau ada yang mau bikin aturan aneh seperti ini, hahahaha aya-aya wae

    BalasHapus
  8. kalau mnurutku pemuda/i yg nikah muda berhak untuk tetap skolah, bukan malah dilarang

    BalasHapus