Persona Intikalia

28 Feb 2014

Tidak Perlu Sekolah untuk Jadi Pintar

Sebenarnya tidak perlu sekolah untuk jadi pintar. Kamu cukup belajar saja kalo ingin pintar. Belajar itu tidak hanya di sekolah loh. Bahkan, kadang di sekolah kebanyakan orang malah ga belajar. Ke sekolah sebenarnya kebanyakan dari kita adalah mencari teman, mungkin pacar. Jika kamu lihat sekolah-sekolah yang ada di sinetron, pasti isinya cinta-cintaan mulu. Skenario tentang guru mengajar sangat sedikit, mungkin ga sampe 1%.

Isinya penuh dengan murid-murid cewek yang iri dengan murid lainnya. Lalu ngegosipin. Kalo cowoknya, biasanya berusaha dapetin cewek yang paling cantik di sekolah itu. Jadi? Sekolah isinya ga belajar, adanya cari pacar. Entahlah apakah itu cuma di sinetron saja yah? Tapi ga juga sih, pengalaman ngisi bimbel --jadi guru abal-abal, muridnya malah ngerumpi sendiri. Haha, sepertinya ini karma dari kebiasaan dulu. Dulu waktu bimbel malah sibuk ngobrol sama temen sebelah, meskipun tetep bisa nangkep apa yang diterangin sama guru.

Banyak sekali orang yang pintar itu bukan dari sekolah. Mereka lebih banyak dapet ilmu dari pengalaman mereka. Entah itu pengalaman browsing atau pengalaman yang dia dapatkan melalui jalanan, misalkan ikut komunitas atau sejenisnya. Dulu, saya juga lebih banyak mendapatkan ilmu dan belajar dari w3schools. Kalo sekarang sih ga hanya dari situs itu saja. Banyak referensi lainnya buat ngupdate ilmu tentang CSS.

Tapi tetap, sekolah itu diperlukan loh. Ga percaya? Buktinya banyak perusahaan atau toko yang mensyaratkan minimal lulusan SMA. Padahal jaga toko itu ga butuh kemampuan untuk menghitung integral, matriks, atau yang sejenisnya. Aneh yah? Sepertinya sih ini akibat banyaknya orang yang pengen jadi pegawai, bukan bikin lapangan kerja sendiri. Padahal dengan lulusan SMP saja cukup buat jaga toko. Entahlah, apa mungkin mereka menganggap kualitas pendidikan di negeri ini serendah itu yah? Hingga jaga toko aja harus lulusan minimal SMA.

Selamat datang di negeri perenungan. Merenungi mengapa negeri ini bisa seperti ini. Selamat merenung. Saya mau istirahat dulu, hehe :D

20 komentar:

  1. Betul banget itu. Mungkin bisa juga seperti ini kenyataannya, kadang sekolah juga justru tidak memberikan apa yang siswa-siswanya inginkan untuk dipelajari, jadi lah mereka mencari ke tempat lain, seperti saya juga. Jatuhnya, sekolah dan kuliah -untuk beberapa orang- cuma dijadiin syarat supaya mudah dapat kerjaan layak aja bahkan, miris emang,

    BalasHapus
  2. syarat pendidikan hanya untuk alat bantu penyaringan karyawan saja john biar gampang seleksinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, tapi terlalu lebay yo di Indonesia ini :D

      Hapus
  3. Hahahha.... Benar juga. Jangankan lulusan SMP, lulusan SD juga bisa jaga toko. Yang penting matematikanya nggak payah aja. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha :D
      sebenarnya emang SD cukup
      cz cuma + - x :

      Hapus
  4. Terus, gak ada yg bisa disalahkan dong?. Media Elektronik btuh udara juga. Ahahahhaa

    Sing penting sinau kanti ikhlas. Manfangat ilmune. :)

    BalasHapus
  5. Karena orang yang gak sekolah tinggi, meskipun skill atau ilmunya banyak (yang didapat selain dari sekolah), biasanya sering diremehkan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kadang sih emang gitu
      tapi tidak selalu kug
      apalagi sekarang jaman internet

      Hapus
  6. hehe jadi korban kesebelan FTV nih agan... ya klo g skolah trus gda guru dong? biar jdi crita klasik aja gan :-) #jwbn ngawur:-)

    BalasHapus
  7. mau komen gmana ya soalnya ane udh telanjur sampek skolah tinggi... dan akhirnya jtuh ke dunia blogging :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha :D
      ya diterusin gan
      ane juga masih sekolah kug

      Hapus
  8. ada lagi yang lebay kalau menurutku, soal umur yag selalu dibatasi, padahal di beberapa perusahan diluar tidak melihat umur yang pentign skill

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak :D
      kayaknya sih umur ada unsur daya tariknya
      itu sih untuk pegawai toko atau SPG :D

      Hapus
  9. Ngapain sekolah lagi di indonesia sudah banyak orang pintar.. pintar nipu rakyat ha..ha... (hasil sekolah puluhan tahun) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, sudah pernah ditipu yah bang :D

      Hapus