Persona Intikalia

6 Mei 2014

Alasan Kenapa Jomblo Harus ke Jepang

Setelah baca berita di Viva: Demi Genjot Angka Kelahiran, Pemerintah Jepang Jadi "Mak Comblang", rasanya miris sekali yah. Di Indonesia, angka kelahiran terus naik, kalo di Jepang angka kelahiran terus turun. Mengapa begitu? Meski Pemerintah Jepang anggarkan Rp335 miliar untuk gelar program perjodohan, namun tetap saja tidak membuahkan hasil yang signifikan. La wong di sana orang-orangnya lebih suka tidak menikah. Karena menurut mereka menikah adalah sesuatu yang menyusahkan. Gimana ga menyusahkan, harus ngurusin anak istri, ngasih uang belanja dan lain-lain.

Ya itulah kalo zina sudah merebak di sana. Nikah menjadi sesuatu hal yang merepotkan. Orang nikah pengennya apa sih? "Itu" kan? Nah kalo "itu"-nya aja udah bisa dinikmati tanpa harus menikah, kenapa repot-repot menikah? Inilah yang akhirnya mengurangi jumlah penduduk Jepang. Dari artikel yang saya baca, 50 tahun mendatang jika hal ini terus berlanjut, maka jumlah penduduk Jepang akan merosot tajam, hilang sepertiganya. Muke gile nih.

Nah, kalo udah tahu begini ... jomblo-jomblo harusnya ke Jepang. Ngapain? Ya bantuin biar populasi Jepang ga punah lah. Ah tapi tidak semudah yang dibayangkan. Ya, setidaknya itu bisa buat alasan kenapa jomblo-jomblo harus ke Jepang, walaupun terkesan maksa yah. Asal kamu tahu nih, di sana punya anak saja bisa dikasih hadiah oleh pemerintahannya. Beda banget sama di Indonesia. Punya anak lebih dari dua saja udah dikata-katain yang aneh-aneh. Yang katanya ga dukung program KB pemerintah lah, yang katanya peternakan anak lah, dan kata-kata yang lebih sadis lagi dari itu. Padahal, jujur yang bilang kayak gitu, eh punya anak banyak :D

Yuk, buat jomblo-jomblo yang suka sama JKT48 dan semisalnya, pergi ke Jepang aja sekalian. Sepertinya Jepang membutuhkan banyak stok jomblo untuk meningkatkan jumlah penduduknya. Jangan berkecil hati, dulu aku pernah baca di Kaskus bahwa ada cowok Indonesia yang LDR sama cewek Jepang. Bahkan sampe suatu hari ceweknya liburan ke Indonesia buat ketemu cowoknya. Bayangin aja. Yang lebih WOW-nya lagi nih, ceweknya rela mau jadi WNI dan ngikutin agama si cowok. Ya tahu sendiri lah, kebanyakan orang di Jepang hanya punya kepercayaan. Jadi tunggu apa lagi? Dulu sih aku pernah kepikiran buat ke Jepang, mau cari istri di sana. Eh ga tahunya udah nemu di Indonesia. Jadinya, Tak Perlulaaahhhh Akuuuu Keliliinggg Duniaaaa ... #end

24 komentar:

  1. Haha... Gombal ikiiii.... :D

    BalasHapus
  2. Meanwhile in Japan:
    - A man got arrested for telling a highschool girl that her panties are showing.
    - A man accused of molesting 6-meters away girl in less than 2 seconds.
    - A man accused of being a molester for walking on the same road as a woman in the dead of the night.
    - A man accused of being a kidnapper after bringing a lost girl to the police station.

    still want to go to Japan?

    BalasHapus
  3. Emang ngejamin kalau udah di sana ga jomblo nih?

    BalasHapus
  4. kalo ada jaminannya bakal dapet, boleh sih diikuti sarannya. tapi.... itu Jepang ya, biaya, jauh, visa, budaya beda, bahasa apalagi... mungkin si Jepangnya aja dulu yg ke Indonesia, diajari bahasa Indonesia, trus suruh balik lagi. Nah, baru kita ke Jepang. Buat belajar bahasa Jepang ama dia. (?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak ada jaminan :)
      itu tergantung orangnya survive atau enggak :D

      Hapus
  5. owalah kirain apaan, ending artikelnya tapi beneran gak mau keliling dunia? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan tak mau, tapi tak perlu :D
      kalo nanti ada perlu, ya keliling juga LOL

      Hapus
  6. Kalo di Indonesia, justru jumlah populasinya makin hari makin banyak. Emang perlu nih kayaknya jomblo kesana.. hahaha

    BalasHapus
  7. Nambahin lagi, kalo jomblo kan sendiri jadi biaya lebih murah...

    BalasHapus
  8. Bukan masalah zina nya, tapi orang-orang di luar negeri sana pikirannya udah luas, ga sesempit kita-kita di Indo. Coba tanyain anak-anak perempuan di Indonesia, apa impian mereka kalo udah besar? Pasti sebagian besar jawab : MENIKAH. Padahal buat kita-kita para cowo, menikah tuh adalah garis start kehidupan, bukan garis finish. Sayangnya di Indonesia masih banyak cewe yg menganggap bahwa pernikahan dalam garis finish dalam hidupnya. Happily ever after...cuma ada di film-film Disney doank. Coba kalo cerita-cerita Disney itu dilanjutin, mungkin ujung-ujungnya parada cerai. Papa gua juga sering ngomong, kalo Romeo n Juliet ujung-ujungnya ga mati minum racun, pasti akhirnya cerai juga.

    Buat orang di luar sana, terutama kaum perempuannya, menikah tuh bukan prioritas. Aktualisasi diri, balas budi terhadap papa mama, dan masih banyak lagi prioritas hidup mereka selain menikah. Di luar negeri, cewe menikah di umur 30an ga dianggap aneh, sementara di Indonesia, baru umur 22-23 dan hidup masih numpang Papa-Mama aja udah ribut pengen nikah. So yeah, jangan dipukul rata karena di luar negeri pergaulannya bebas makanya mereka ga kepengen nikah.

    Malah gua lebih menghormati mereka yg udah pernah ML sebelum nikah, tapi kemudian memutuskan menikah dengan didasari pertimbangan yg matang. Di Indo banyak pasangan muda buru-buru nikah cuma demi "melegalkan" ML, ujung-ujungnya umur pernikahan belum sampai satu dasawarsa udah ribut minta cerai dengan sejuta alasan. Ga cocok? Lho kok baru sekarang ngomelnya? Kenapa sebelum nikah ga pacaran baik-baik dan saling mengenal sebelum menikah? Tapi ya, kalo gua ngomong gini juga, pasti ujung-ujungnya dibantah pake ayat-ayat agama. Udah deh, ga usah diomongin panjang-panjang.

    Tapi intinya, di dunia ini masih lebih banyak hal yg lebih penting untuk diurusin selain urusan selangkangan...andai masyarakat Indonesia bisa menyadari hal itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku malah lebih menghormati orang yang udah ML sebelum nikah lalu ga nikah :D
      kalo udah ML lalu nikah itu biasa, karena pihak ceweknya ga mau malu dan pihak cowoknya sebenarnya juga merasa terpaksa
      di Islam nikah kayak gitu pun sama aja batal (ga dianggep nikah)

      Hapus
  9. jepang mungkin maju john, tapi bisa musnah tanpa perang

    gimana mau bertahan bila tak ada keturunan (pertumbuhan penduduk)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itulah jepang yo
      unik menggelitik :D

      Hapus
  10. di jepang boleh poligami kan?

    BalasHapus