Persona Intikalia

22 Agt 2014

Berapa Harga Tulisanmu?

Di zaman di mana harga barang pada naik karena inflasi, mengapa harga tulisan semakin murah yah? Baru saja aku dapet email dari seseorang yang menawarkan untuk menulis artikel. Ini adalah hal yang biasa. Namun yang tidak biasa adalah penawarannya yang menurut saya ini super sadis. Per artikel hanya dihargai 3 ribu rupiah; ingat 3 ribu, bukan 3 juta, hehe. Syaratnya 200 kata, no copas, no rewrite, tulisannya harus SEO friendly.

Saya bingung dengan fenomena ini. Apakah semurah itu sebuah tulisan? Apakah mereka tidak berpikir apakah dengan harga segitu tidak manusiawi? Gimana kalo saya balik, saya berani bayar 7 ribu per artikel dengan syarat minimal 300 kata, no copas, no rewrite. Blog Iskael tuh belum keurus, karena emang saya ga sempat nulis di sana. Saya berani bayar 7 ribu per artikel asal standarnya sama kayak tulisan saya di Iskael.

Yang menakjubkan lagi adalah dia juga membuat aturan dalam 10 hari harus menulis 100 artikel. Mukegile, satu hari 10 artikel? Kalo copas, saya bisa, hehe. Saya ga habis pikir. Sejago-jagonya penulis pun, kalo untuk nulis 10 artikel, no copas, no rewrite; saya yakin kualahan. Terlebih lagi melihat bayarannya yang tidak manusiawi. Beda lagi kalo nulis terjemahan, itu aja masih dengan syarat topik yang dibahas mudah. Itu pun harganya masih 5 ribu-15 ribu per artikel.

Bukannya sombong atau gimana, tapi tolong pikirkan, tolong amati Blogger lainnya. Mereka menulis review harganya 100 ribu hingga 1 juta per artikel. Jika artikel biasa, 15 ribu per artikel dengan panjang 500 kata, jika hanya 200 biasanya 5 ribu. Ini adalah harga yang pantas menurut saya.

Ayolah, dengan duit segitu ... apa yang bisa membuat penulis menjadi terapresiasi? Pantas saja banyak penulis pemula menderita, lha wong bayarannya lebih rendah dari kuli batu. Kapan bisa maju.

10 komentar:

  1. Kalau ga salah ingat aku pernah mendapat tawaran/melihat tawaran nulis artikel banyak dengan syarat jumlah kata banyak...

    Nah aku langsung pikir: Musti bagaimana coba kalau ga copas. Apalagi tema tulisan bukan bidang yang aku kuasai

    Mungkin jadi wartawan baru digaji gede john, wartawan web kompas, detik itu dibayar berapa yah

    BalasHapus
  2. Enggak menghargai blas kalau emang tiga ribu. Dapat mendoan tiga biji. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke ... kalo dibandingin sama makanan malah ga jadi apa2
      nulis kayak gitu kan pasti bikin laper :D

      Hapus
  3. Tolong sampein juga ke dia, aku juga berani bayar diatas kamu Rp 7.050 perartikel syarat dan ketentuan pasti berlaku. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeke, nambah 50 rupiah doang :D
      kirain nambahnya 1000 atau berapa

      Hapus
  4. 15rb buat bayar koneksi internet juga kurang ya :)

    BalasHapus
  5. Jangan jadi blogger murahan Jhon.

    Tulisan, template, desain blog mu oke banget.
    Jangan maulah dibayar segitu. Kalau blogger pemula kayak ane bolehlah di tawarin segitu.

    Ngeblog n dapet pengunjung emang mudah po? udah pusing kuliah, suruh nulis tema nggak jelas, ngasih link, belom lagi nyari gambar di kompie, sebar2 malu2 in, keliatan banget ge butuh duit :D

    1 post 1 juta kalo nggak mending jualan bakso bakar aja di kampus :D

    hidup blogger!!!

    200rebu yuk (butuh duit nih)

    BalasHapus