Persona Intikalia

11 Jun 2015

Aisyah Kangen Abi

Hari ini gak seperti biasanya Aisyah rewel terus. Dari kemarin memang agak rewel tapi hari ini lebih rewel lagi. Kalau saya perhatikan, sepertinya dia ini lagi kangen banget sama abinya. Saat malam hari dia terbangun dari tidur langsung manggil abe, maksudnya itu abinya. Kalau lagi nangis juga yang dipanggil-panggil abinya. Kayaknya dia lagi uring-uringan pengen main sama abinya. Tapi di rumah cuma ada pakdenya jadi dia sering gangguin.

Kalau lihat Aisyah lagi uring-uringan gini kasian banget. Rasanya pengen nyuruh Iska cepet-cepet ke sini. Tapi mau gemana lagi, Iska masih ada banyak urusan di Surabaya. Kasian juga kalau harus bolak-balik. Memang sih Iska lagi merencanakan untuk ke Purwokerto sekitar akhir Juli sekalian untuk mendampingi saya saat melahirkan. Tapi kayaknya Aisyah udah gak bisa nunggu selama itu.

Beberapa persiapan untuk ke Purwokerto memang sudah mulai dilakukan. Salah satunya adalah ngirim barang-barang yang gak mungkin dibawa Iska di kereta. Mertua saya juga udah ngebet banget pengen ngirimin Aisyah boneka beruang temennya Masha. Karena boneka ini memang salah satu kesukaan Aisyah. Dan waktu berangkat ke Purwokerto gak bisa dibawa gara-gara banyak barang bawaan.

Saya juga dari sejak hamil muda kepengen banget kurma rukthob, jadi sekalian dikirimin. Meski dengan alibi saya lagi ngidam, haha. Padahal sih emang doyan aja. Cuma dari waktu itu gak beli terus karena hargnya yang wow banget. Kemarin Iska beli kurma rukthob setengah kilonya seratus dua belas ribu. Padahal kurma biasa paling mahal juga enam puluh ribu sekilo. Berhubung Iska cinta banget sama saya jadi gak tega deh kalau saya minta gak dibeliin, haha.

Pengennya sih Iska dateng ke Purwokerto pertengahan Ramadhan. Tapi gak tahu juga yah kalau gak ada tiket. Lagi pula kayaknya masih ada urusan yang harus diselesaiin. Gak tahu kenapa sepertinya setelah punya anak saya lebih tahan ditinggal Iska. Mungkin karena udah cape sama Aisyah, gak sempet kangen #halah. Dulu waktu belum punya anak, ditinggal dua minggu ke Lombok aja udah pengen nangis. Sekarang berbulan-bulan gak ketemu masih biasa aja. Cuma kalau ketemu, baru kerasa ternyata kangen banget, haha.

Sepertinya Aisyah memang membius saya sehingga bisa agak lupa dengan suami. Tapi saya gak bisa membius Aisyah supaya gak inget abinya, haha. Apalagi dia uring-uringan gini, rasanya pengen bikin dia lupa dulu sama abinya biar gak rewel. Kalau dia rewel saya juga jadi rempong. Pengen ngeblog harus nunggu dia tidur dulu. Soalnya tiap kali lihat laptop dia langsung minta video call sama abinya. Padahal emaknya males, haha.

2 komentar: