Persona Intikalia

18 Jun 2015

Setelah Lama Banget Gak Pernah Nulis

Gara-gara jaman yang serba digital ini saya memang jadi jarang banget nulis. Lebih sering ngetik ketimbang nulis. Dulu waktu sekolah saya sering banget nulis. Tulisan saya tergolong gak jelek-jelek amat. Masih bisa dibaca sama oranglah. Gak kayak tulisan tangan kakak saya yang udah kayak rumput ditiup angin topan, haha. Sedangkan tulisan suami saya malah lebih bagus dari saya.

Dulu kalau libur sekolah memang tulisan tangan saya mendadak jadi jelek. Mungkin karena selama liburan gak pernah yang namanya nulis sama sekali. Waktu liburan bener-bener dipake buat main. Alhasil tangan saya kaku saat menulis. Tulisan pun jadi jelek gak karuan. Barulah setelah masuk sekolah beberapa lama tulisan kembali normal. Tapi anehnya tulisan saya jadi berbeda dari yang sebelumnya.

Tapi setelah saya mulai SMP meski saya jarang nulis ternyata tulisan saya masih tetap sama bentuknya. Hingga sekarang pun begitu. Sepertinya tulisan tangan saya sudah menemukan jati dirinya #halah. Karena memang yah dulu tuh tulisan tangan sering ganti ganti. Labil banget kayak anak ABG, hehe. Tapi sekarang sudah gak gitu lagi.

Anehnya tulisan tangan saya ini bisa bagus kalau pakai pulpen gel. Bukan pulpen biasa semacam Pilot. Menurut saya bolpen gel itu lebih enak ketimbang pulpen jenis Pilot. Meski hargnya memang lebih mahal dari pulpen biasa. Tapi di rumah saya memang jarang banget ada yang beli pulpen gel. Ibu saya kalau ngaji biasanya bawa pulpen merek Pilot. Tapi kebetulan kemarin adik saya dapet hadiah dari sekolahnya buku dan pulpen gel. Iseng-iseng saya pakai. Karena bentuknya girly banget. Jadi saya pake aja, toh adek saya juga gak mau pakai.

Iseng-iseng tadi malam saat Aisyah udah tidur saya nulis di notes. Eh ternyata tulisan saya masih belum berubah. Dan gak jelek-jelek amatlah. Masih bisa dibaca. Cuma ya gitu, rasanya nulis cuma dua paragraf aja udah pegel. Mungkin karena gak biasa jadinya gini. Padahal dulu kalau nulis dibuku catatan berlembar-lembar gak kerasa. Memang ya kalau udah gak sekolah gini nulis jadi jarang banget. Apalagi sekarang serba digital jadi kayaknya pulpen sama kertas jadi lebih hemat, haha.

Tulisan Tangan

Tapi tetep aja kalau masalah baca buku saya tetep gak bisa baca buku format PDF. Mata saya gak kuat harus melihat gadget dalam waktu lama. Bisa pusing dan berair. Jadi dijaman serba digital ini saya tetep lebih suka baca buku. Tapi kalau urusan nulis menulis enakan pakai laptop. Soalnya lebih rapi, gak perlu penghapus atau tipe-x.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar