Persona Intikalia

22 Jul 2015

Harap-Harap Cemas

Gak terasa tinggal setengah bulan lagi dari HPL saya melahirkan. Agak deg-degan sih. Apalagi ibu saya nanya mulu kapan ngelahirin. Ya, mana saya tahu. Kalau tahu sih gak harap-harap cemas gini. Entah kenapa saya paling takut melahirkan saat malam hari. Pengennya melahirkan saat matahari belum terbenam. Bukannya saya takut berubah jadi werewolf tapi malam hari itu enaknya buat bobo. Kalau melahirkan malam-malam takutnya pada ikutan rempong. Tapi enaknya Aisyah biasanya udah bobo. Saya pengennya melahirkan seperti saat Aisyah lahir. Sehabis subuh saya sudah merasakan kontraksi kecil. Tapi saya abaikan, soalnya memang biasanya seperti itu. Lalu berhubung saya ngantuk berat saya bobo dan minta dibangunkan jam tujuh. Belum sampai jam tujuh saya udah terbangun duluan gara-gara kontraksi hebat. Buru-buru langsung mandi dan sholat dhuha dulu.

Sholat dhuhanya pun sambil merem melek nahan rasa sakit. Saya juga masih sempat sarapan, meski gak habis. Barulah pergi ke bidan terdekat. Ternyata udah bukaan empat jadi gak boleh pulang. Di bidan pun saya masih sempat sholat dhuhur. Karena setahu saya selama belum keluar bercak darah maka saya masih diwajibkan sholat. Barulah setelah beberapa menit setelah sholat saya merasa ada yang keluar dari "sana". Ternyata bercak darah, barulah saat itu saya mulai agak panik. Bentar lagi harus ngeden-ngeden nih.

Melahirkan Aisyah sebenernya gak terlalu sulit. Hanya saja karena anak pertama jadi nunggu bukaannya lama. Udah gitu mertua saya ini orangnya gampang panik. Jadi saat saya bilang udah mulai kontraksi jadi heboh serumah, haha. Meski sakit karena kontraksi saya masih bisa jalan-jalan di lorong kamar tempat melahirkan. Bidan berkali kali meminta saya tiduran di ruang bersalin tapi saya menolak. Saya gak kuat kalau harus menahan rasa sakit sambil tiduran. Justru dengan jalan-jalan saya merasa lebih baik. Malah saya sempat minta dibelikan roti maryam dan semanggi. Meski rasanya makanan itu agak samar-samar. Barulah setelah melahirkan saya bisa merasakan ternyata roti maryamnya nikmat banget, haha. Maklum, kalau sudah dekat waktu melahirkan biasanya orang gak nafsu makan. Saya pun begitu hanya saja saya memaksakan diri untuk makan karena saya merasa lapar. Orang melihat saya doyan makan, padahal saya hanya memaksakan diri karena saya butuh energi untuk makan.

Saat di ruang bersalin pun saya masih diperbolehkan makan. Dari awal saya memang sudah merencanakan untuk membawa kurma untuk bekal bersalin. Jadi saat bersalin saya makan beberapa kurma dan minum air putih. Tapi persalinan kali ini saya kayaknya gak bawa kurma. Kurma yang suami bawakan dari Surabaya sudah habis. Tinggal kurma yang adik saya bawa. Sayangnya kurmanya basah banget. Saya juga gak gitu suka rasa kurmanya yang agak aneh.

Saya gak tahu, melahirkan yang kedua ini bakal seperti apa. Kadang saya pengen cepet melahirkan. Tapi disisi lain saya pengen nunda kelahiran karena ada beberapa whislist yang belum ter-realisasi, hehe. Pengennya seneng-seneng dulu sama suami sebelum melahirkan. Soalnya kalau sudah melahirkan maka saya seneng-senengnya barena Aisyah dan adeknya, setelah itu suami juga harus pulang lagi ke Surabaya untuk melanjutkan kuliah, hiks.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar