Persona Intikalia

21 Agt 2015

Ketagihan Makan Kwetiau Dekat Perumahan

Saya yakin banyak orang yang tahu kwetiau itu apa. Meskipun belum tentu semua orang pernah makan. Bisa kamu jumpai biasanya orang yang jualan nasi goreng, barengannya juga jualan kwetiau. Saya sih udah tahu kwetiau ini sejak lama, cuma ga pernah beli. Mungkin karena namanya kurang indonesia, jadi kurang tertarik, haha.

Kemarin kebetulan di rumah ibu mertua ga ada makanan saat malam hari. Jadi terpaksa harus jajan di luar. Padahal ibu mertua saya sangat anti dengan makanan di luar, katanya sih lebih enak masak sendiri. Karena sudah malam, akhirnya jadi beli. Dulu sih ibu mertua saya bilang kalo semua makanan biasanya beliau bikin sendiri. Anak-anaknya ga boleh jajan di luar. Namun, sejak kehadiran saya, virus jajan ternyata juga menyebar ke kakak ipar saya.

Kalo saya sih emang dari dulu suka jajan. Nyobain banyak makanan di luar. Bukan berarti suka jajan, ga suka masakan ibu saya. Kadang kita itu harus jajan untuk mengerti dan membandingkan kemampuan memasak. Biasanya ibu saya akan meniru makanan (jajanan) yang sudah dibeli. Walaupun tidak persis 100%, tapi lama kelamaan bikin, bisa persis rasanya. Jadi, untuk kemudian harinya tidak perlu beli lagi, bikin sendiri bisa.

Sebenarnya kemarin sih saya tidak ingin beli kwetiau. Terpaksa beli karena kasihan lihat istri saya yang lagi pengen banget sama kwetiau gara-gara kakak ipar saya ngasih tahu kalo di deket perumahan ada yang jual kwetiau. Ditambah lagi, istri saya tidak suka dengan sate kambing yang kemarin saya beli. Padahal menurut saya, sate kambing yang saya beli itu top banget loh. Memang tidak banyak orang yang suka sate agak mateng (masih memerah). Saya suka yang agak setengah mateng karena aromanya khas banget sate. Kalo kematengan sih, namanya bukan sate lagi. Apalagi sensasi agak sedikit kenyal karena dibakar setengah mateng, jadi membangkitkan gairah makan saya.

Tidak semua orang suka sate kambing seperti saya. Namun, biasanya orang Madura (termasuk saya) suka banget dengan sate macam ini. Kemarin sih yang jualan sate, kebetulan orang Madura. Bumbu dan racikan satenya emang pas banget di lidah saya yang notabene orang Madura. Dan istri saya tidak suka, katanya masih bau kambing banget, haha. Apalagi ibu mertua saya, paling anti bau kambing.

Kembali lagi ke kwetiau. Kemarin jadinya beli 3 bungkus. Untuk istri saya, istrinya kakak ipar, dan ibu mertua. Harganya sih rata-rata banget 10 ribu rupiah. Tapi yang bikin sebel adalah porsinya sangat dikit banget. Karena tidak puas dengan kwetiau yang dibeli kemarin, tadi istri saya minta dibeliin lagi. Anehnya porsi hari ini lebih banyak. Mungkin karena kemarin orangnya lagi ngantuk atau gimana yah. Atau mungkin kalo udah beli beberapa kali dapet porsi yang lebih banyak? Entahlah.

Saya suka makan kwetiau karena teksturnya yang lembut dan ga cepet bikin kenyang. Apalagi kalo kwetiau nya dicampur dengan banyak sayur dan acar, ditambah dengan rasa pedas yang ekstra. Mantep banget lah. Saya yakin kamu yang pembaca entri ini mendadak laper dan pengen kwetiau juga yah? Hehe, maaf. Oh yah, gambar kwetiaunya tidak ada, karena khilaf belum saya foto. Ga nahan liat kwetiau baru dibuka dan terpampang seksi menggoda untuk dilahap. Karena emang saya dan istri sama-sama suka kwetiau, kalo ga cepet-cepetan makan, bisa kalah.

6 komentar:

  1. Tadi malem gua baru makan kwetiaw goreng ala Thailand...phad-tay namanya...kalo ada waktu coba pergi ke restoran Thailand dan cobain wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Purwokerto, saya belum pernah liat ada restoran Thailand
      mungkin di Surabaya ada :D

      Hapus
  2. kalau saya suka mie jawa.... yang rebus

    BalasHapus
  3. Beliin lagi, masih belum puas :P

    BalasHapus