Persona Intikalia

23 Sep 2015

Bahaya Ninggalin Blog

Lama sekali saya tidak nulis, em tepatnya curhat di blog ini, sampe dikira yang punya blog ini adalah seorang cewek. Pasalnya, emang yang sering nulis di blog ini sekarang adalah istri saya. Saya malah lebih banyak nulis di Iskael.com. Apalagi sekarang saya lebih suka bermain di belakang layar. Kalo dulu sih suka banget nulis curhat-curhat ga jelas. Kalo sekarang lebih suka mengamati apa yang terjadi di blog saya dan blog lainnya. Mengamati tren blog saat ini dan cari tahu gimana cara optimasi blog biar bisa dijadiin duit, haha #dasarmataduitan.

Berbicara masalah duit, emang duit ini sensitif. Bahkan persaudaraan, persahabatan, dan hubungan lainnya juga bisa hancur gara-gara duit. Nah loh, tapi ga gitu juga lah. Duit kan cuma sarana sebenarnya. Yang jadi tujuan adalah kebahagiaan. Sayangnya beberapa orang malah menilai duit adalah sumber kebahagiaan. Padahal justru sebaliknya, kadang semakin punya banyak duit, makin ga tentram hidupnya. Kug bisa ga tentram, karena kepikiran takut kehilangan atau mungkin terlalu sibuk ngitungin duit. Kalo saya sih termasuk orang yang kurang perhatian dengan jumlah duit yang ada di dompet dan rekening saya. Sadar-sadar tiba-tiba duit udah nipis aja, hehe.

Judul artikel ini saya sengaja mengangkat tema bahaya ninggalin blog. Apa sih bahayanya? Sebenarnya sih ga ada bahaya yang terlalu mengancam dengan meninggalkan blog. Kalo mau ninggal, ya tinggal aja. Hanya saja sayang banget jika blog tidak diberdayakan. Apalagi bulan-bulan ini banyak banget job review yang seliweran.

Mungkin, jika kamu pengunjung lama blog ini, kamu akan kangen dengan tulisan saya yang macam curhat ini. Beberapa bulan ini, blog ini hampir seperti tidak hidup, hanya berisi konten-konten advertorial saja. Parah, 'kan? Sekali lagi maaf.

Sebenarnya saya sih termasuk orang yang peduli dengan isi blog, namun kadang saya tutup mata dengan fenomena itu semua. Ya lagi-lagi urusan dapur mengepul. Dulu saya sih nyari duit lewat bikin website, theme wordpress, dan template blogspot. Hanya saja cara itu benar-benar melelahkan. Nah, sangat berbeda dengan job review, lebih mudah dari pekerjaan saya sebelumnya. Saya juga bisa punya waktu banyak buat bersama keluarga, apalagi Aisyah suka banget main dengan saya.

Dari dulu sih emang saya membayangkan saya bekerja mandiri di rumah dengan jalan yang mudah. Klak klik klak klik dapet duit. Alhamdulillah sekarang sudah mulai terealisasi. Namun, itu semua juga melalui proses yang panjang. Dan ingat, jangan ninggalin blog. Kalo blog-nya ditinggalin, nanti ada sarang laba-labanya dan ga dilirik lagi sama advertiser, hehe.

Entri ini sebenarnya entri sekedar update dan sekaligus cuap-cuap mengenai keadaanku saat ini. Oke, sudah sampe di sini dulu. Saya mau ngisi blog sebelah. Salam Intikali!

10 komentar:

  1. eh ternyata ya punya blog cowo yah *pura-pura gak tahu* :P

    BalasHapus
  2. Hahahaha... Dan aku kangen dideketin sama advertiser lagi.. -_-

    Kangen duitnya sih, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. blognya dijadiin domain TLD dulu nuel

      Hapus
    2. TLD tuh apaan? Boljug tuh, gimana cara?

      Hapus
  3. aku juga awalnya ngira yang nulis yang punya blog, tapi lama-lama ngeh karena tertulis dibawahnya atau ada kata "Suamiku" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya paling gampang ditebak dari bahas nulisnya :D

      Hapus
  4. Sebenarnya pekerjaan Mas Iskandar itu apa sih? kok masih sempat aja ngeblog, malahan habis beli domain baru pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pekerjaan saya adalah seorang Blogger :D

      Hapus