Persona Intikalia

16 Sep 2015

Kwetiaw Terakhir DI Purwokerto

Beberapa waktu yang lalu sebelum ke Surabaya saya dan suami memang sempat ketagihan makan kwetiaw. Awalnya karena kakak saya beli nasi goreng. Kemudian saya tanya selain nasi goreng orangnya jualan apa lagi. Karena biasanya orang yang jual nasi goreng juga jualan mie goreng atau kwetiaw. Ternyata memang benar, orangnya juga jualan kwetiaw. Saat dicoba beli kwetiaw rasanya cukup enak. Akhirnya hampir tiap malam saya suka cari-cari alasan supaya bisa beli kwetiaw, haha.

Seporsi kwetiaw goreng dibandrol dengan harga sepuluh ribu rupiah. Cukup mahal sih sebenarnya. Apalagi mengingat porsinya gak konsisten. Terkadang kalau beli banyak justru posrinya jadi sedikit. Beda ketika hanya beli satu posri saja, justru bisa dapat banyak. Tapi yang paling aneh adalah ketika banyak orang yang beli kwetiaw, justru penjualnya sering kebingungan. Pesanan kami sering tertukar. Saya pernah makan nasi goreng yang rasanya super pedas padahal tulisannya gak pedas. Malah kakak saya yang dibungkusnya ada tulisan pedas, justru rasanya gak pedas sama sekali.
Kadang saya jadi iseng, berdoa supaya saat saya lagi beli kwetiaw gak ada pelanggan lain yang beli, haha. Soalnya kalau rame orangnya malah bingung dan pesanannya ngaco. Apalagi ternyata orang mengerjakan pesanan cuma satu. Wajannya juga cuma satu jadi gak heran sih kalau orangnya buru-buru mengerjakan pesanan. Sepertinya dia takut kehilangan pelanggan. Karena memang pernah ada pelanggan yang kabur karena terlalu lama menunggu.

Kwetiaw memang makanan favorit saya. Apalagi kwetiaw goreng yang menggunakan kwetiaw basah. Rasanya enak banget, bikin saya ketagihan. Bahkan saat sudah di Surabaya saya kangen pengen makan kwetiaw itu lagi. Saat malam terakhir di Purwokerto saya berharap bisa makan kwetiaw terakhir di sana. Sayangnya orangnya gak jualan kwetiaw. Jadi dibeliin nasi goreng. Padahal saya pengen makan kwetiawnya. Kata yang jualan sih, pemasok kwetiawnya gak nganterin jadi dia gak jualan kwetiaw. Ya, sudahlah, memang takdir gak bisa makan kwetiaw sebelum berangkat ke Surabaya.

Tak hanya saya yang suka kwetiaw, Aisyah pun suka dengan kwetiaw yang biasa kami beli di Purwokerto. Tapi tiap kali makan kwetiaw pasti ada aja yang dilepeh. Ternyata dia gak suka suwiran ayam yang ada di dalam campuran kwetiaw tersebut. Memang sih Aisyah gak begitu suka makan sesuatu yang nyangkut di gigi. Mungkin karena kalau nyangkut rasanya gak enak, jadi dia milih aman aja.

1 komentar:

  1. mudah-mudahan pas ke Purwoketo lagi bisa maan kwetiawnya ya

    BalasHapus