Persona Intikalia

4 Sep 2015

Sayang Sih Tapi

Punya dua anak yang jaraknya berdekatan memang kadang ribet. Aisyah sepertinya sudah gak sabar ingin main dengan adiknya. Sedangkan adiknya melek aja masih males. Tiap hari kerjaannya bobo dan nyusu. Boro-boro diajakin main balik badan aja belum bisa. Dasar memang anak kecil, Aisyah gak peduli meski adiknya belum bisa diajak main. Beberapa waktu lalu Aisyah ngajakin adiknya main masak-masakan. Ceritanya dia yang bikin masakan dan adiknya yang nyicipin masakannya.

Saat itu saya sedang nyuci botol di dapur. Memang sih terdengar suara dia lagi main di kamar tapi saya bikin gak bakal kenapa-kenapa. Eh, gak tahunya ibu saya teriak agak keras. Ternyata adiknya disuruh nyicipin makanan pake mangkok dari melamin. Mangkoknya sih kosong tapi masalahnya bukan itu. Aisyah menyodorkan mangkok ke mulut Hafshoh sampe kayaknya si Hafshoh kaget. Buktinya dia lagi tidur mendadak ngulet-ngulet. Meski gak nangis tetap aja kata ibu saya kayak sih sakit. Mengingat si Aisyah ini kalau megang sesuatu biasanya pakai kekuatan penuh, haha.

Aisyah ini memang sayang dengan adiknya. Saya gak melihat dia benci dengan adiknya. Justru dia terlihat sangat sayang dengan adiknya ini. Cuma ya gitu sayangnya itu dengan kekuatan penuh. Kalau nyium adiknya sampai adiknya benyek. Apalagi kalau lagi minta mangku adiknya, dia kelihatan gemes banget. Sampai saya takut sendiri lihatnya. Ngeri aja sampai adiknya digigit.

Lucunya tiap kali minta mangku adiknya, Aisyah selalu ngambil bantal dulu untuk diletakan di pahanya. Setelah itu dia menepuk bantal itu, artinya dia minta adiknya diletakan di sana. Saya juga agak heran dari mana dia mengerti kalau mangku adiknya harus pakai bantal. Atau mungkin dia sering melihat saya menyusi sambil diganjal bantal yah. Bisa jadi begitu kayaknya.

Aisyah juga selalu geli tiap kali tangan Hafshoh menyentuh muka dia. Pokoknya dari gerak gerik Aisyah gak menandakan dia gak suka adiknya. Meski saat pertama kali ada Hafshod dia terlihat cemburu karena saya lebih banyak dengan Hafshoh. Maklum saat itu kondisi masih lemah pasca melahirkan. Saya gak bisa main dengan Aisyah karena kalah gesit dengan dia. Aisyah lebih banyak dengan abinya. Kalau sudah lelah biasanya memang lebih banyak tidur di kasur bersama adiknya. Jadi dikira saya lebih sayang dengan adiknya. Tapi setelah saya sudah sehat seperti sekarang saya sudah lebih sering main dengan Aisyah. Apalagi ketika Hafshoh tidur, saya lebih banyak menghabiskan waktu dengan Aisyah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar