Persona Intikalia

11 Okt 2015

Mie Lodeh

Pagi ini saya iseng-iseng pengen sarapan dengan sesuatu yang berbeda. Sebenernya sih sederhana, cuma sayur lodeh dimakan pake mie. Awalnya sih karena saya gak gitu suka makan nasi pagi-pagi berhubung ceritanya lagi diet. Meski ujung-ujungnya sama aja makan karbo pagi-pagi, haha.


Beberapa hari yang lalu mertua saya bikin lodeh labu siam. Karena bikinnya banyak jadi bisa dimakan hingga dua hari. Lodeh ini biasanya dimakan pakai lontong atau gak nasi. Tapi pengennya saya makan pakai mie. Tadinya suami meragukan apa bakal enak. Setelah saya bikin dan makan, eh suami malah kepengen. Ternyata mie lodehnya dimakan cukup banyak, padahal cuma masak mie satu. Tapi gak apalah, katanya diet jadi makan dikit aja, haha. Padahal sih sebel soalnya gak puas, hehe.

Mie yang saya pakai adalah mie instan Indomie rasa soto lamongan. Bumbu mienya gak saya masukin semua, hanya sedikit sekali. Kemudian pelengkapnya seperti sayuran kering dan serbuk koyanya sama masukin semua. Akhirnya tercipta rasa yang unik antara rasa soto dan lodeh. Tapi enak loh. Ada wangi-wangi jeruk nipis dari soto lamongannya. Gak nyangka jadi makanan yang beda. Padahal sih cuma iseng aja soalnya bosen dengan lodeh yang dimakan dengan lontong atau nasi.

Saya jadi inget, beberapa waktu lalu memang lagi ngetrend memadukan makanan yang beda asalnya. Istilahnya saya agak lupa. Jadi masakan dari beda negara disatukan untuk menciptakan rasa yang baru tapi tetap bisa dimakan. Ternyata membuat masakan seperti ini gak mudah loh. Perlu pengetahuan yang cukup dari masakan tersebut saat memadukannya supaya gak jadi bencana.

Kadang saya kepengen banget nyobain masakan kayak gitu. Cuma takutnya jadi gagal. Saya sempat nyoba masak sambal bali. Tapi ternyata rasanya gak seperti sambal bali. Mirip dengan krengsengan. Setelah itu masakannya masuk dalam lemari es karena masaknya banyak banget. Setelah itu besoknya ditambah dengan bumbu krengsengan yang udah jadi. Bumbu itu pemberian dari budenya suami. Sayangnya ternyata bude salah nulis bumbu. Tulisannya bumbunya krengsengan tapi pas dimasukin ternyata wangi gulai.

Setelah dimasaka akhirnya rasanya memang aneh banget. Kayak rasa gule tapi ada rasa krengsengan juga. Aneh deh pokoknya. Tapi memang sih meski aneh masih bisa dimakan dan rasanya masih cukup enak. Setelah ini saya akan lebih berhati-hati lagi saat masak supaya gak terjadi hal yang sama.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar