Persona Intikalia

10 Okt 2015

Ternyata Dia Ngantuk

Beberapa hari yang lalu saya dan suami mengajak Aisyah untuk pergi ke Plasa Telkom. Niatnya sih sekalian beli kain di JMP yang letaknya gak jauh dari Plasa Telkom. Awalnya semua berjalan baik-baik saja. Di Plasa Telkom gak ada antrian sama sekali. Sepi banget di sana. Jadi gak pakai lama ngantri udah langsung selesai dan melesat ke JMP. Sampai di JMP kami menuju toko baju anak. Saya memang ingin membelikan baju untuk Aisyah. Karena Aisyah makin besar, bajunya udah banyak yang gak muat.

Selama di toko baju Aisyah selalu kabur sana sini. Suami yang ngikutin Aisyah. Saya yang milih-milih baju. Tapi sayangnya di sana gak ada yang cocok. Pelayannya juga gak ramah. Mana udah bau dupa juga, pengen muntah aja. Akhirnya karena gak enak sama yang jualan saya beli kaos kaki doang, haha.

Setelah itu saya menghampiri Aisyah dan abinya. Ternyata Aisyah minta dibelikan kacamata. Dari tadi dia muter-muter di dekat stand kacamata sambil megangin matanya. Lucu banget lihat cara Aisyah minta kacamata. Akhirnya kami belikan kacamata bentuk Hello Kitty.

Setelah selesai dibelikan kacamata Aisyah agak diam. Tapi kemudian gak lama setelah kami ajak jalan, Aisyah mulai gak bisa diatur. Dia melihat beberapa barang yang membuatnya tertarik. Akhirnya suami ngejar-ngejar Aisyah lagi. Sementara itu saya melenggang ke stand yang isi barangnya Hello Kitty semua, haha. Saya sengaja membelikan tempat minum Hello Kitty. Setelah deal dengan penjualnya saya yang niatnya mau menghampiri Aisyah malah gak jadi. Ternyata Aisyah menghampiri saya duluan. Dan tiba-tiba mengambil sebuah boneka besar dan langsung lari. Aduh, padahal gak ada niatan beli boneka. Akhirnya sama penjualnya diberi boneka yang lebih kecil dan harganya agak murah dikit. Lumayanlah selisih dua puluh ribu.

Setelah dihitung ternyata kami sudah menghabiskan banyak uang. Padahal barang yang jadi tujuan kami belum dibeli. Akhirnya kami memaksakan diri untuk beli setengahnya dari apa yang kami rencanakan. Belum ada setengah perjalanan menuju toko yang kami inginkan, Aisyah udah nangis gak karuan. Dia mulai ngacak-ngacak dagangan orang. Mau gak mau kami beli gelang kecil, untung cuma sepuluh ribu. Terpaksa beli deh karena gak enak sama yang punya.

Setelah itu kami memutuskan untuk pulang saja dari pada tambah rempong. Baru separuh perjalanan Aisyah sudah tertidur. Ternyata tadi dia mengantuk makannya bikin huru hara. Tapi sayangnya gelang yang tadi dibeli terjatuh saat Aisyah mengantuk di motor. Pasalnya gelangnya gak dipakai tapi dipegang doang. Suami saya sih bilang bahawa merasa ada yang terjatuh. Dikira sepatu Aisyah yang jatuh, ternyata gelangnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar