Persona Intikalia

5 Okt 2015

Upgrade Keahlian Memasak

Setelah jadi ibu rumah tangga saya memang jadi lebih sering memasak. Pertama kali masak di dapur sendiri saya agak panik ketika harus goreng tahu, haha. Alhasil malah suami yang menggoreng tahu tadi karena saya takut keciprat minyak. Bahkan sampai sekarang pun kalau urusan goreng menggoreng saya masih saja takut. Saya agak trauma melihat ibu saya kecipratan minyak hingga tangannya melepuh. Dari sana saya takut tiap kali menggoreng apa pun. Bahkan telor sekali pun. Belum lagi kalau bunyi letupan kecil. Makin panik aja deh kalau gitu.

Saat di Purwokerto saya memang hampir gak pernah memasak. Ibu saya bilang masakan saya gak enak. Jadi makanannya gak ada yang mau makan. Miris banget dong, haha. Kecuali saat suami main ke Purwokerto barulah saya masak untuk suami. Tapi semakin saya gak pernah masak maka saya gak akan bisa masak yang enak. Karena masak yang enak itu memang butuh keterampilan. Semakin sering memasak maka kita akan semakin terbiasa dengan bumbu-bumbu. Jadi bisa meracik masakan tanpa harus lihat resep.

Semenjak pindah ke Surabaya saya lebih sering masak sendiri. Selain karena biar ngirit saya juga kepengen bisa masak. Supaya nanti anak-anak saya gak sering jajan di luar. Meski sebenarnya mertua saya juga masak tapi saya juga pengen masak sendiri untuk memasak kealhian memasak saya.

Saya lebih suka masak saat pagi hari, di mana Aisyah belum bangun. Biasanya sehabis sholat subuh saya sudah masak. Masakan yang saya masak biasanya yang mudah-mudah saja. Seperti sop, tumisan atau lodeh. Kadang saya ingin memasak masakan yang khas Jawa Timur. Salah satunya adalah sambal bali. Atau kadang orang bilangnya bali. Saya belum pernah membuat bali sendiri. Biasanya saya memasak bali ini didampingi mertua. Dulu saya masih belum hafal bumbunya apa saja. Tapi karena sering bantu mertua masak bali jadi lama-lama hafal.

Gak hanya bali tapi beberapa masakan khas Jawa Timur lain seperti rawon juga sudah mulai hafal apa saja bumbunya. Tapi untuk rawon saya belum pernah nyoba bikin sendiri. Soalnya rawon isinya daging doang. Agak males deh kalau masak daging doang.

Setelah beberapa kali saya masak sendiri, suami bilang masakan saya rasanya sudah jauh lebih enak dari sebelumnya. Seneng banget suami bilang gitu. Kalau dulu meski masakan saya rasanya gak enak tetep dimakan dan gak komentar. Mungkin takut saya ngambek kali yah jadi diem aja, haha. Tapi sekarang tiap kali saya masak selalu habis. Seneng banget sekarang udah gak parah banget rasa masakan saya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar