Persona Intikalia

21 Nov 2015

Keponakan Lucu

Ternyata punya keponakan itu hal yang menyenangkan. Dulu saya gak pernah tahu rasanya jadi seorang tante sampai keponakan saya yang lucu lahir. Keponakan saya memang lahir setelah anak saya lahir. Tapi memang takdir anak kami berbeda. Anak saya sudah meninggal duluan. Maka dari itu tiap kali melihat keponakan saya rasanya gemas sekali. Apalagi sekarang sudah mulai besar. Sudah mulai nandain wajah orang. Bisa juga ngoceh-ngoceh seolah ngajakin orang bicara.

Melihat keponakan sendiri tumbuh dengan sehat rasanya ikutan seneng juga. Apalagi keponakan saya ini gembil banget badannya keras. Tingkahnya juga aktif banget. Dan yang paling saya suka gak rewel. Kalau melek gak harus nyusu. Beda dengan Aisyah yang dulu tiap kali melek bakalan minta nyusu. Kalau udah nyusu bobo. Jadi saya jarang sekali main dengan Aisyah karena kebanyakan tidur. Tapi memang Aisyah gendut banget soalnya jarang gerak lebih banyak nyusu dan tidur.

Keponakan saya yang kali ini juga sekaligus anak persusuan saya. Saat dia masih kecil memang minum ASI saya beberapa kali. Maklum saat itu ibunya masih sulit mengeluarkan ASI jadi saya bantu dengan ASI milik saya. Mungkin itu juga yang membuat saya suka sekali memandang keponakan saya ini.

Gak hanya itu saya juga suka nama yang kakak saya berikan pada anaknya. Namanya Yazid Ibrahim. Menurut saya namanya bagus dan cukup unik. Meski agak pasaran juga sih nama Yazid tapi tetap saja menurut saya keren. Bahkan saya pernah bilang ke suami kalau punya anak cowok pengen dikasih nama Yazid. Tapi suami menolak soalnya keponakan namanya udah Yazid masa mau ikutan nama Yazid, gak kreatif banget, haha.

Bikin nama untuk anak memang kadang gampang-gampang susah. Dulu kakak saya sampai beli buku nama-nama Islami untuk menamain anak pertamanya. Awalnya namanya Harits. Tapi karena banyak hal, hasil akhir namanya adalah Yazid ditambah nama dari bapak kami yaitu Ibrahim jadilah Yazid Ibrahim.

Dulu saat Yazid baru lahir ibu saya agak kesulitan memanggil nama Yazid. Kadang dipanggil yayid, kadang jazid. Akhirnya kadang kami pelesetkan jadi jarjit temennya upin ipin, haha. Barulah setelah lama baru bisa manggil Yazid. Nama Yazid memang gak seberapa banyak seperti nama anak kami Aisyah. Mudah sekali menemukan nama Aisyah. Kalau Yazid sih masih gak sepasaran nama Aisyah.

5 komentar:

  1. innalillahi wa inna'ilaihi rojiun..
    anak kamu kenapa en?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sakit Yen. Yg meninggal anak keduaku. Yg pertama Alhamdulillah sehat

      Hapus
  2. ah aku lupa. rasanya komen dari cewek ga bakal dipublish ya.
    sory2

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, gak kok Yen. Aku udh gak sensi lg :D

      Hapus
  3. hihihi kebanyakan nonton upin ipin ya

    BalasHapus