Persona Intikalia

20 Jan 2016

Cucu Cireng

Semenjak ibu saya jualan cireng akhirnya mertua saya di Surabaya juga ketularan jualan cireng. Makanan ini memang bikinnya gampang. Tapi ternyata yang suka banyak. Apalagi sekarang rujak cireng memang lagi ngehits banget. Awalnya saya dan kakak saya suka banget makan rujak cireng. Tapi karena harganya yang menurut ibu saya mahal jadi kami jarang beli.

Akhirnya ibu saya mencoba membuat rujak cireng yang serupa. Eh malah sekarang rujak cireng yang ibu saya jual lebih enak dari pada yang dulu pernah saya makan. Mertua saya pun akhirnya juga ikutan bikin dengan resep yang sudah dibisikin oleh saya. Meski resep sama ternyata hasilnya beda. Maklum sih, mertua saya kan baru pertama kali bikin.


Semenjak mertua saya jualan cireng Aisyah pun jadi sering makan cireng. Sayangnya cireng yang dia makan itu cireng mentah. Justru kalau digoreng gak terlalu suka. Kadang bikin saya sebel aja. Sejak kedua eyangnya ini jualan cireng Aisyah memang jadi cucu cireng. Bayangin aja di Surabaya udah makan cireng ke Purwokerto pun makan cireng juga, haha.

Efeknya Aisyah sering banget mainan tepung dan makan cireng mentah. Tapi sekarang sih udah gak seberapa sering makan cireng mentah, mungkin udah bosen kali yah. Sekang dia lebih suka mainan cireng dan tepung, sambil niruin eyangnya bikin cireng.

Saya pun jadi lebih sering makan cireng. Kalau ibu saya lagi banyak pesanan biasanya ikutan bantu buletin cirengnya. Sambil minta upah beberapa buah cireng buat digoreng, haha. Soalnya ibu saya ini kalau bikin cireng selalu pas. Jarang ada sisanya. Berhubung kakak saya udah bosen makan cireng jadi memang gak pernah ngelebihin cireng buat dimakan sendiri. Giliran saya nih yang belum bosen makan cirengnya ibu karena memang rasanya ternyata sudah diupgrade jadi lebih enak.

Efek dari jualan rujak cireng di rumah jadi selalu ada sambal rujak. Sambal rujak ini enak dimakan pakai tahu goreng atau buah-buahan. Jadi kadang kalau lagi bosen makan rujak cireng, saya memilih untuk goreng tahu sebagai cemilan sambil dicocol sambal rujak.

Rujak cireng memang makanan yang lagi banyak dicari. Orang-orang di perumahan juga sering beli rujak cireng ke ibu saya. Karena harganya lebih murah dari rujak cireng yang biasa dijual. Gemana gak murah, kan ibu saya bikin sendiri. Sedangkan orang lain itu kan sudah reseller. Jadi pasti perbedaannya jauh banget. Rujak Cireng Gudril buatan ibu saya dibandrol seharga Rp 10.000. Kalau beli rujak cireng merk lain bisa sampai dua puluh ribu. Bedanya jauh banget kan? Gak heran kalau pada beli ke ibu saya.

Ada yang minat jadi reseller Rujak Cireng Gudril (untuk daerah Purwokerto) atau jadi reseller Rujak Cireng Sakera (untuk daerah Surabaya)? Komen dulu aja yah!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar