Persona Intikalia

12 Jan 2016

Plin Plan

Menjadi orang yang gak punya pendirian tetap kadang memang menyebalkan. Bukan hanya menyebalkan untuk orang lain. Tapi juga menyebalkan untuk diri sendiri. Meski kadang sifat ini cuma anget-angetan sih. Gak selalu plin plan. Ada kalanya ketika ingin membeli sesuatu sifat plin plan ini datang. Mungkin karena kebanyakan pilihan yah jadi bingung mau beli yang mana. Udah gitu budget terbatas apa gak jadi plin plan deh, haha.

Beberapa hari yang lalu saya berniat memesan baju gamis. Karena memang sudah lama gak nambah koleksi baju gamis. Maklum sejak pakai baju gamis dan setelah jilbab dan cadarnya saya gak lagi pusing kalau keluar rumah mau pakai baju yang mana. Soalnya semua baju saya sama. Warnanya juga mirip-mirip. Pakai yang mana pun juga orang pikir saya gak ganti baju dari kemarin, haha. Nah kali ini saya ingin beli baju gamis di toko lain. Soalnya bosen juga mesen terus di toko yang sama. Kepengen ganti nyobain baju gamis dengan bahan lain.

Ada satu baju gamis yang menarik hati saya. Modelnya bagus tapi gak bikin suami saya protes kalau dipake ke luar rumah. Soalnya modelnya itu cuma di dada. Jadi gak kelihatan kalau pakai jilbab. Bahannya juga beda dari gamis yang biasa saya pake. Tapi saya gak sreg karena dijilbabnya gak ada tali. Saya terbiasa memakai jilbab yang diikat di belakang kepala. Hal ini untuk mengantisipasi jilbabnya jatuh. Apalagi anak saya kadang suka narikin jilbab.

Kemudian saya bilang ke penjualnya kalau saya mau mikir dulu. Selang beberapa hari saya punya hasrat untuk beli di toko langganan saya lagi. Tapi gak dibales-bales pesan saya. Lalu saya kepikiran baju gamis yang sudah saya lihat di hari sebelumnya. Akhirnya saya hubungin lagi dan saya akhirnya jadi beli baju gamis yang katanya saya kurang sreg. Setelah hampir selesai transaksinya saya plin plan lagi. Kepengen batalin aja. Eh kata orangnya barang udah dikirim. Apaaaaaa? Belum saya transfer udah dikirim?! Coba saya orang jahat gak bakal saya transfer beneran. Tapi berhubung saya baik hati dan suka makan batagor jadilah saya meminta suami transfer ke orangnya. Untung aja ya, itu duit suami bukan duit sendiri, haha.

Sepertinya sudah rejeki orang itu jadi mau gemana juga akhirnya saya beli baju itu. Semoga saja bajunya nyaman dipakai jadi gak keki.

5 komentar:

  1. Haha. Jadi abis borong berapa, en? :))

    BalasHapus
  2. kalau masih punya anak kecil memang harus pakai jilbab yang kencang ya, kalua gak bisa ketarik secara gak sengaja apalagi waktu gendong

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba. Namanya anak kecil kdg gratil

      Hapus
  3. waaa maulah aku dikirim dulu gamis bayar ditempat, hihi

    BalasHapus