Persona Intikalia

19 Jan 2016

Repotnya Cewek Milih Sepatu

Jadi seorang perempuan memang membuat hidup saya serba rempong. Beda dengan suami yang notabene laki-laki yang keluar rumah gak pake mandi dulu pun gak masalah. Tapi untungnya saya beruntung punya suami yang mengerti kalau perempuan itu memang ribet dan rempong. Beberapa hari yang lalu saat saya dan suami pergi kencan, kami memang sengaja ingin beli sandal. Awalnya dari rumah saya sudah punya pilihan sandal yang saya ingin kan. Memang sebelumnya saya sudah lihat-lihat tapi kerena gak bawa uang cuma lihat doang.

Saya pikir setelah sampai di sana saya akan memilih sendal yang pernah saya lihat tempo hari. Ternyata itu semua salah. Saat saya coba pada ukuran 38 sandal itu nyaman dipakai. Berhubung ukuran sandal saya 39 jadilah saya harus cari yang ukuran tersebut. Eh pas dipake kok gak enak. Rasanya sandal itu kurang lebar. Kasian deh mbak-mbak yang udah susah-susah ngambilin sandalnya. Udah diambilin malah gak jadi dibeli.

Akhirnya saya malah lihat-lihat sandal cowok. Suami tertarik dengan salah satu sandal yang saya pilihkan. Ada dua model sandal yang menurut saya cocok untuk suami. Awalnya sih suami suka dengan model sandal pilihan yang pertama. Tapi karena modelnya terlalu santai jadilah saya memberi masukan untuk beli yang model kedua karena bisa dipakai untuk santai mau pun ke acara semi formal.

Karena suami saya percaya banget sama selera fashion istrinya jadi opini saya diterima, haha. Tapi memang sih kalau beli apa-apa suami pasti nanya ke saya. Kalau sudah deal baru mantep beli.

Nah sekarang tinggal istrinya yang rempong mau beli sandal gak ketemu yang cocok. Padahal yah udah di stand merk sepatu kesukaan saya yaitu Donatello. Tapi belum jodoh sama si Donatello ini. Malah suami yang beli sendal merk ini, err, pengen gigit sandal aja deh.

Akhrinya saya jadi beli flat shoes ungu merk Zandilac. Flat shoes ini modelnya jelly gitu. Meski udah banyak yang jual diemperan tapi flat shoes jelly ini beda dengan sandal yang biasa dijual tanpa merk. Lebih kokoh dan bagus. Bau karetnya juga beda, mirip kayak wangi permen karet. Modelnya cute banget sampai saya diketawain ibu gara-gara beli sandal anak ABG. Padahal saya mah masih ABG cuma udah punya anak aja, haha.

Untuk mendapatkan sandal ini saya muter-muter sampai pusing. Muter-muternya sih bukan karena gak lihat sandal ini. Tapi saya kepengen bener-bener mastiin gak ada sandal lain di toko itu yang ingin saya beli, haha. Dan akhirnya setelah lihat-lihat baru mantap kalau saya suka banget dengan sandal itu. Begitulah repotnya jadi perempuan. Milih sandal aja hampir satu jam lebih. Untung suami sabar, kalau gak udah ditinggal pulang, hehe.

1 komentar:

  1. saya aja yang laki-laki kalau milih sepatu juga lama....

    BalasHapus