Persona Intikalia

21 Feb 2016

Bernegosiasi dengan Banyak Anak

Memiliki anak memang harus punya kesabaran ekstra. Apalagi anak usia di bawah lima tahun cenderung lebih aktif. Termasuk Aisyah yang baru dua minggu lalu genap dua tahun. Belum lagi ketika Aisyah bermain dengan teman-temannya yang sama-sama masih kecil. Kadang pusing sendiri kalau jagain mereka main di rumah. Teman Aisyah yang usianya gak beda jauh memang kadang suka ingin tahu bongkar ini itu di rumah. Tapi lumayan kalau dikasih tahu masih mau nurut.

Ada satu anak yang usianya beda tiga atau empat tahun dari Aisyah, dia itu suka banget main ke rumah. Sayangnya bukan untuk bermain dengan Aisyah. Tapi untuk bermain dengan mainannya Aisyah. Kadang meski bukan di waktu untuk bermain dia datang ke rumah sendirian. Dia gak peduliin Aisyah malah asyik dengan mainannya sendiri. Kalau saya perhatiin dia gak gitu suka dengan Aisyah. Soalnya Aisyah ini sering banget mukul orang kalau gak suka. Apalagi dengan anak ini, sering banget kena pukul.

Anak ini kalau dibilangin kadang gak mau nurut. Malah mukanya kayak ngelawan. Masalahnya dia ini bukan anak sendiri. Kalau anak sendiri sih udah dihajar, haha. Saya akhirnya harus memperingatkan dengan kata-kata yang cukup bikin dia takut. Saya sering bilang kalau nakal gak boleh main ke sini lagi. Baru deh mau nurut. Kadang kalau saya lagi bete banget saya minta dia pulang secara paksa. Sambil berdalih Aisyah mau tidur atau alasan lainnya. Kalau gak gitu dia cuma bikin onar di rumah. Parahnya anak ini kalau ada orang main ke rumahnya ternyata gak dibolehin. Tapi giliran main ke rumah orang nakalnya luar biasa. Kalau ada anak lain main ke rumah bareng anak ini saya harus jadi satpam lihatin mereka. Masa di rumah orang lari-lari, naik-naik juga ke kursi. Belum lagi mereka pada naik ke tangga. Padahal sih kalau gak ada anak itu gak berani juga naik-naik.

Pengennya sih gak galak sama mereka. Tapi kalau udah susah diomongin terpaksa deh saya agak galak dikit. Atau malah nyuruh mereka pulang, haha. Aisyah pun kadang gak suka dengan anak itu. Soalnya kalau gak dijagain ternyata anak itu suka jailin Aisyah.

Apalagi saat Aisyah punya kolam renang bayi dan bola-bola kecil untuk main mandi bola di rumah. Teman-temannya seneng banget main ke rumah. Gak masalah sih pada ikutan main. Tapi kalau dibilangin harus mau nurut. Apalagi kolam renangnya ini gak terlalu besar. Cuma cukup untuk dua anak seumur Aisyah. Ketika semua temannya masuk tentu aja bakalan jadi masalah. Belum lagi bagian dasar kolam renangnya itu dipompa takut aja kalau terlalu banyak anak bisa bocor.

Mengatur anak sendiri aja kadang sulit apalagi harus mengatur anak orang. Belum lagi kalau anak orang gak bisa sembarangan dimarahin kayak anak sendiri. Dan kebanyakan anak yang sering dimarahi cenderung malah melawan. Di sinilah repotnya kalau anak udah mulai melawan, bakalan susah diberi tahu baik-baik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar