Persona Intikalia

10 Feb 2016

Gara-Gara Guyonan Laki-Laki

Rasanya ngeblog beberapa tahun belakangan ini gak seseru dulu lagi. Temen ngeblog yang dulu udah pada jarang ngeblog. Gak heran sih mereka kan udah punya hidup sendiri-sendiri. Meski kadang kangen sama tulisan mereka tapi udahlah mereka sih masa lalu. Dan ternyata ketika main ke salah satu blog temen lama, sambutannya gak sehangat dulu. Sedih sih tapi mungkin mereka lupa kali yah. Gak apa lah, saya mah apa tuh. Blogger gak terkenal yang kerjaannya cuma nulis gak jelas, haha.

Saya mensyukuri sekarang punya temen-temen dari komunitas Blogger Perempuan yang kebanyakan emak-emak. Dan bisa sharing tentang mendidik anak. Menyenangkan karena mereka saling menghargai satu sama lain. Belum lagi pada gak pelit info jadilah saya yang kadang kudet itu bisa update. Sebenarnya saya tipikal orang yang malas banget untuk ikut komunitas. Bukannya males rame sih tapi kalau komunitasnya gak spesifik gender gitu saya lumayan risih. Soalnya kecampur dengan laki-laki (meski dalam lingkup chat doang) dan buat saya itu menyebalkan. Memang sih suami saya laki-laki juga tapi kan beda. Suami saya mah udah halal gitu loh, haha.

Dan ternyata gak cuma saya yang bilang gitu. Ada salah satu temen blogger juga yang meng-iya-kan pendapat saya. Dia juga risih dengan guyonan laki-laki kalau di komunitas. Kirain ya saya doang yang gak suka ternyata ada temennya juga, haha. Itulah mengapa saya menghindari komunitas yang gak spesifik gender. Dan ngerasa kebantu banget dengan adanya komunitas Blogger Perempuan. Di sana saya jadi punya banyak teman seprofesi. Bisa chit chat tanpa harus mengernyitkan dahi gara-gara ada yang guyon aneh-aneh.

Tapi kalau entri ini dibaca sama laki-laki jangan sakit hati yah, haha. Saya gak memukul rata semua laki-laki kayak gitu. Cuma kebanyakan laki-laki emang suka gitu sih, haha. Dan kami para cewek lebih sensitif dari laki-laki. Jadi kalau guyon jangan kelewatan. Jadi inget ada blogger cewek yang emang orangnya supel banget. Kalau bikin entri komen dari temen laki-lakinya kadang suka ngebully gitu. Mungkin buat si laki-laki lucu yah tapi saya bacanya kasian sendiri sama si cewek itu. Meski ditanggapin pake emoticon ketawa sambil ngakak guling-guling. Tapi mungkin hatinya tersayat-sayat, haha. Saya aja bacanya ngenes mungkin dia juga tapi gak sebaper saya, wekeke. Dan pernah dia bikin status Facebook yang isinya dia curhat kalau cape dibully meski dalam konteks bercanda, kasian kan? Jadi kalau mau bercanda jangan kelewatan yah. Gak baik juga tuh bercanda kayak gitu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar