Persona Intikalia

22 Feb 2016

Gara-Gara Pup

Semenjak menikah saya memang jadi lebih sering main ke rumah saudara. Padahal dulu jarang banget yang namanya main ke rumah saudara. Mungkin karena saat masih lajang dulu gak banyak yang menerima kebeda keluarga kecil saya. Jadi kalau main ke rumah saudara bawaannya males. Tapi setelah menikah, sering banget main ke rumah saudaranya suami. salah satu faktornya adalah rumah saudara suami deket dari rumah. Jadi kalau mau nyambung silaturahmi gak repot, karena masih satu kota.

Hari Minggu kemarin saya dan suami main ke rumah bude yang gak terlalu jauh dari rumah. Tentu saja sambil bawa Aisyah. Mertua saya pun juga ikutan. Soalnya kalau yang main cuma saya dan suami sering mati kutu, haha. Bingung mau mulai pembicaraan jadi harus ada mertua biar gak mati kutu.

Awalnya yang berangkat adalah mertua dan Aisyah, dianter adik ipar. Saya dan suami baru nyusul setelah merka berangkat. Selain karena beliin bude oleh-oleh roti Dinar kami juga mampir dulu ke toko perlengkapan alat tulis. Saya memang ingin membeli pouch di sana. Karena di toko itu memang terkenal murah dan bagus barangnya. Setelah berbelanja di sana kami segera ke rumah bude.

Ternyata di sana Aisyah udah makan pentol banyak. Melihat kami datang langsung aksi nangis segala. Jadilah saya pangku. Nah pas dipangku ini saya merasakan ada bau yang agak aneh. Langsung deh saya buka popoknya. Ternyata dia udah pup dan pupnya penyet, errr. Langsung deh kami segera menyebokinya. Untungnya kami bawa popok sekali pakai juga. Jadi kami gak ribet untuk beli dulu. Tapi ternyata rok Aisyah bau pup, sayangnya saya gak bawa baju ganti. Udah deh Aisyah akhirnya pakai baju doang gak pake bawahan.

Setelah selesai dengan pup Aisyah kami kembali ngobrol dengan anaknya bude. Kami melihat kucing bude yang baru saja melahirkan. Ternyata Aisyah suka sekali dengan kucing kecilnya. Meski agak geli tapi tetap saja berusaha untuk megang kucing itu.

Akhirnya Aisyah puas bermain dengan kucing, saya pun juga merasakan agak gatal dengan hidung ini gara-gara bulu kucing jadi ingin segera pindah ruangan. Ternyata di dapur mertua saya sedang membatu bude membuat pentol. Aisyah diberi dua buah pentol tapi gak dimakan jadilah kami yang makan. Gak lama Aisyah tiba-tiba ekspresi wajahnya aneh. Kami mengerti maksud ekspresi wajah itu. Dan benar saja dugaan kami. Dia pup lagi! Berhubung cuma bawa satu popok sekali pakai akhirnya suami harus pergi ke warung terdekat untuk beli popok sekali pakai.

Setelah insiden pup itu kami makan bakso yang dibelikan oleh bude sambil mengobrol. selang beberapa lama Aisyah mulai mengeluarkan ekspresi yang aneh lagi. Langsung deh kami buru-buru cek. Dan ternyata benar pup lagi! Untung saja tadi suami beli popok enam buah. Jadi gak perlu ribet harus beli lagi.

Baru kali ini Aisyah main ke rumah budenya sampai pup berkali-kali. Padahal biasanya gak gitu paling cuma pup sekali aja. Entah kenapa kali ini sampai pup berkali-kali padahal bukan diare atau sakit apa pun. Mungkin dia protes ingin pulang tapi gak bilang. Karena saat diajak pulang langsung seneng dan bobo.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar