Persona Intikalia

15 Feb 2016

Kencan Lagi

Setiap tanggal 14 di bulan Febuari selalu saja acara Valentine ini jadi kontroversi. Pasalnya di hari yang katanya penuh cinta ini yang ada malahan penuh maksiat. Gak heran sih Valentine ini budaya barat. Tahu sendiri lah budaya barat itu kayak apa. Dulu sih waktu belum ngerti, Valentine itu sekedar hari bagi-bagi coklat. Atau malah kadang tukeran coklat sama temen-temen cewek di kelas. Maklum sih dulu mah gak punya pacar, gak ada yang mau, haha.

Sekarang setelah menikah hari Valentine juga sama aja gak spesial. Bagi kami setiap hari sudah sangat spesial apalagi baru beberapa hari ini kami bertemu kembali. Jadi rasanya masih kangen banget. Beberapa hari yang lalu kami berdua kencan tanpa si gembil. Kasian sih tiap kali jalan-jalan gak bisa ngajak Aisyah. Padahal kepengen banget bawa Aisyah. Tapi apa daya Mall di sini gak enak buat jalan-jalan bawa bayi. Jadi kami lebih sering pergi berdua. Kadang saya jadi gak kepengen keluar rumah karena merasa bersalah harus ninggalin Aisyah dengan utinya.

Pada kencan kemarin kami ternyata pergi cukup lama. Gak kerasa banget ternyata hari sudah makin siang. Padahal kami berangkat dari rumah jam sepuluh. Toko-toko di sana pun belum banyak yang buka. Hal pertama yang kami beli di sana adalah flipcase untuk suami. Flipcase suami memang sudah rusak banget. Akhirnya kami mengunjungi salah satu toko aksesoris ponsel yang pernah kami hampiri sebelumnya.

Setelah memilih flipcase yang bagus untuk suami, kami akhrinya memutuskan untuk makan di food court. Saat itu kami sebenarnya mencari Randol yaitu minuman es cendol. Tapi ternyata saat itu kami gak menemukan Randol di sana. Entah kemana sih Randol itu. Masa sih gak laku yah jadi standnya gak diperpanjang?

Akhirnya karena gak ada Randol kami cari makanan lain. Masih bingung mau beli apa, tiba-tiba suami kepengen makan sesuatu yang bentuknya bulat dan ukurannya sekepalan tangan orang dewasa. Saya pikir ini pentol jumbo. Tapi saat ditanya ke yang jual itu ternyata bakwan. Berhubung saya ngertinya bakwan itu gorengan yang isinya sayur jadi lumayan heran kalau itu dibilang bakwan. Setelah dicoba ternyata rasanya ikan. Mungkin maksudnya bakwan adalah bakso ikan.


Sayangnya bakwan ini digoreng terlalu kering. Rasanya langit-langit mulut kami seperti luka semua karena makan bakwan yang super kering ini. Meski sebenarnya rasanya enak sih. Cuma terlalu kering dan bikin kami cukup kapok makan ini. Mungkin lain kali request supaya gak digoreng terlalu kering.

Setelah makan cemilan kami pergi cari minuman. Tadinya mau beli minuman Air Mata Kucing. Soalnya saya lihat banyak ABG yang pada beli. Eh giliran saya mau beli orangnya gak ada. Ya udah deh beli teh Tong Tji aja. Karena kami bosan dengan rasa teh yang gitu-gitu aja kami kepengen nyobain teh dengan rasa lain. Salah satu favorit saya adalah teh susu atau kerennya milk tea. Nah di Tong Tji Tea Bar ini ada varian milk tea yang ditambahkan bubble pearl.

Mungkin karena masih pagi ya jadi pearlnya rasanya kok kurang mateng. Memang sih bubble pearl ini cuma diseduh air mendidih tapi biasanya gak kayak gini alotnya. Sampai saya dan suami mengernyitkan dahi gara-gara bubble pearl ini. Akhirnya kami gak tertarik lagi untuk beli minuman yang ada bubble pearlnya gini, hihi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar