Persona Intikalia

16 Feb 2016

Males Beli Barang yang Sama

Beberapa hari kami yang lalu saya dan Aisyah baru saja sampai di Surabaya. Seperti biasa kalau Aisyah udah di Surabaya sering banget diajakin ke mana-mana sama utinya. Sehari setelah kami sampai di Surabaya Aisyah agak rewel. Mungkin efek lelah dari perjalanan jauh. Udah gitu gak mau tidur di kamar. Alhasil ummi abinya ikutan tidur di ruang tengah. Dan cukup menyiksa juga tidur di luar karena saya harus pakai kerudung.

Sehari setelah Aisyah pulang ke Surabaya Aisyah memang diajakin untuk pergi ke rumah budenya. Saya tinggal di rumah karena memang badan masih capek. Lagi pula suami juga ke kampus jadi gak bisa ikut ke rumah bude. Nah saat perjalanan ke rumah bude ternyata Aisyah tertidur. Gak tahunya sendalnya Aisyah copot. Gemes juga sih sih pas tahu sendalnya hilang. Tapi mau gemana lagi, udah dicari gak ketemu juga. Padahal udah pakai sandal yang ada pengaitnya supaya gak lepas. Tapi entah gemana bisa lepas juga. Mungkin sudah takdir sandal itu untuk hilang #lebay.

Sandal Sofia The First
Sandal Sofia The First
Akhirnya saya nyoba nyari sandal yang sama persis seperti itu di marketplace. Ada sih cuma harganya lebih mahal dari yang saya beli, selisih tiga puluh ribu. Dan yang jual sandal kayak gitu cuma satu orang itu. Tadinya saya kepengen beli tapi kemudian saya gak kepengen beli sandal model gitu lagi. Males juga sih beli dua sandal yang sama. Meski yang satunya hilang tapi tetep aja rasanya males mau beli sandal yang sama lagi.

Suami juga bilang biarin aja sandalnya hilang. Saya pun akhirnya gak berminat beli sandal itu lagi dan lebih memilih mencari sandal lain. Siapa tahu ada sandal yang lebih lucu lagi. Toh juga saat jalan-jalan kemarin saya melihat sandal yang bagus buat Aisyah. Jadi sepertinya ingin beli sandal itu aja.

Kadang orang suka bilangin buat beli barang yang murah aja buat anak kecil. Tapi tetep ya namanya orang tua kepengen beliin yang bagus. Dan barang bagus biasanya mahal. Kadang sebel kalau ada orang komentar, buat apa beli mahal-mahal. Mungkin mereka gak mengerti kualitas, sehingga menyamakan barang murah dengan barang berkualitas. Padahal meski sekilas sama tetap saja barang berkualitas lebih awet.

Lagi pula gak ada ruginya beli barang yang bagus untuk anak. Toh nanti kalau masih bagus bisa diturunkan lagi ke adiknya. Gak seperti beli barang murah yang kadang udah rusak duluan ketika dipake kakaknya. Pas mau dipake adeknya udah gak layak.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar