Persona Intikalia

30 Mei 2016

Nulis Dikit, Kepala Udah Cenut-cenut

Lama tidak menulis, seakan otak ini mengalami kelembaman. Kelembaman untuk lebih malas menulis lagi. Beginilah efek kalo blog udah jadi komoditas dan si empunya sibuk di dunia nyata. Akhirnya blog alih-alihnya tetap update, tapi sebenarnya yang ngupdate-in orang lain. Ya, orang lain. Lah wong artikelnya dari orang lain. Mereka cuma numpang link di sini. Mereka tidak tahu kalo di blog ini harusnya nulisnya sambil ngaco, galau, putus asa, kasmaran, dan keadaan-keadaan keagaknormalan lainnya. Kalo lagi kondisi normal ga cocok nulis di sini. Kesannya jadi formal dan ga seru.

Kadang pengen nulis yang agak ngaco dikit. Tapi, sepertinya itu hanya isapan jempol belaka. Sudah kebanyakan tugas menumpuk yang menunggu saya selesaikan. Masih ada job review yang menunggu dengan deadline agak ga masuk akal. Sampe-sampe saya harus minta bantuan penulis bayaran buat nyelesaiin itu. Moga aja penulis bayarannya tulisannya bagus. Agak deg-degan sih meskipun sebelum-sebelumnya tulisannya juga sudah bagus. Tapi, saya tidak bisa menolak keadaan ini. Saya memang ditakdirkan untuk menerima uang dari mereka. Haha.

Tapi coba nyelesaiin dua artikel. Hmm, lumayan lama sih. Dua artikel butuh waktu 2 jam. Padahal dulu ketika masih kerja sama dengan pihak e-commerce, nulis satu artikel cuma butuh 15 sampe 30 menit. Mungkin karena emang udah biasa dan tanpa batasan kata kunci yah. Ah tapi ga masalah. Anggap saja ini sebuah tantangan. Moga aja rate job review kedepannya makin gede. Biar kalo cenut-cenut abis nulis artikel, bisa agak sembuhan dikit dengan bayangin nominal bayarannya. Haha.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar