Persona Intikalia

16 Jan 2017

Pengalaman Saat Aisyah Diare

Punya anak memang membuat saya jadi selalu belajar banyak hal. Salah satunya adalah cara mengatasi anak saat sedang sakit. Alhamdulillah Aisyah jarang sekali sakit. Tapi sekalinya sakit ya lumayan bikin repot, namanya juga anak kecil ya belum bisa ngomong banya ini itu kayak sekarang. Jadi sulit mengetahui sakitnya itu di bagian mana. Saat Aisyan masih makan MPASI beberapa kali Aisyah terkena diare. Gejalanya Aisyah pup encer lebih dari tiga kali. Selain itu saat dibawa ke dokter sepat juga diberitahu kalau kaki anak itu dingin sedangkan badannya panas katanya bisa jadi perutnya sedang mulas.



Selain itu biasanya kalau Aisyah mendadak jadi rewel juga tanda-tanda gejala sakit perut. Kalau sudah begini maka Aisyah harus lebih sering lagi minum ASI. Dan makanannya juga harus diperhatikan. Jangan sampai makan makanan yang dapat memicu diare lebih parah. Biasanya selain karena makanan diare juga bisa disebabkan oleh tangan kotor, apalagi kalau anak bayi suka ngemut tangan.

Dulu saat pertama kali Aisyah terkena diare, saya ingat penyebabnya karena dia diberi makan paastel yang beli diorang langganan rumah. Langsung gak lama Aisyah diare selama tiga hari. Berat badannya langsung turun sekilo. Kasian banget kan. Padahal udah dibilangin untuk gak sembarangan ngasih makan Aisyah. Tapi ya mau gemana lagi kadang omongan gak didengerin. Kalau udah sakit baru percaya.

Selain itu Aisyah juga pernah diare gara-gara ngemut spidol. Dasar anak kecil ya, umminya gak bisa lengah sedikit. Padahal spidol udah ditutup masih sempet aja diemput. Qodarullah sakitnya gak sampai parah, dua hari langsung mampet karena waktu itu langsung diberi obat diare. Salah satu obat diare yang cocok di Aisyah adalah Guanistrep. Obat ini bentuknya sirup rasa stroberi. Hanya saja kalau sudah diminum dua puluh empat jam harus segera dibuang. Alhamdulillah cukup manjur untuk mampetin fases yang encer.

Untuk mencegah supaya gak kena diare, memang harus membiaskan cuci tangan sebelum makan. Entah itu makan cemilan atau makan makanan utama. Kalau gak dibiasakan cuci tangan dari kecil memang jadi sulit membiasakannya saat sudah dewasa. Jadi gak heran harus memaksa anak cuci tangan kalau memang gak mau. Lebih baik ribet bolak balik cuci tangan dari pada sampai kena diare.

Meski kadang walau sudah dibiasakan cuci tangan tetep kadang kena diare juga. Kalau itu sih udah takdir kali ya. Kan yang penting udah usaha untuk selalu hidup bersih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar