Persona Intikalia

22 Agt 2017

Serba Serbi Omelet

Dulu awal-awal menikah memang saya akui kalau saya gak bisa memasak yang enak. Parah semua masakan saya. Jadi memang sempat kapok masak lagi karena saya sendiri males makannya, haha. Meski suami memang tetep makan makanan saya saat itu. Ya mungkin gak punya pilihan lain, wahahaha. Pernah suatu saat saya dan suami salah paham. Suami minta dimasakan mi yang dicampur dengan telur. Saya mikirnya mi dicampur secara harfiah lalu ditumis. Setelah saya masakan dimakan sama suami. Tapi setelah beberapa hari barulah saya tahu kalau maksudnya suami itu bikin omelet mi, hehe. Lah suami gak bilang kalau minta dibuatkan omelet mi. Jadi kan saya gak ngerti, hehe.



Sejak saat itu suami memang sering minta dibuatkan omelet mi dan ekstrimnya dimakan pake nasi, ugh. Buat saya melihat omelet mi dimakan dengan nasi adalah hal yang aneh. Lazimnya omelet ya dimakan begitu sja dengan saos atau mayonais. Tapi ini omelet dijadikan lauk. Ya memang sih suami saya ini tipikal yang apa-apa suka dimakan pake nasi, bahkan martabak telur dimakan pake nasi. Padahal saya tahunya martabak telur itu cemilan, haha. Namanya juga beda selera ya jadi ya sudahlah pokoknya rumah tangga kami harmonis, hihi.

Ngomongin tentang omelet, memang sih saat kecil makanan ini jadi primadona banget buat anak seumuran saya waktu itu. Awalnya tahu omelet dari majalah anak-anak yang saat itu lagi ngetrend. Saya minta ibu saya untuk membuatkan makanan itu. Cara buat omelet ini sangat mudah jadi besoknya ibu saya langsung buatkan untuk sarapan dan juga bekal sekolah. Sebagai anak kecil yang doyan banget dengan mi saya memang menyukai omelet mi bahkan hingga saat ini. Tapi Aisyah tidak masuk kategori anak-anak yang doyan omelet, entah kenapa, haha.

Omelet ini sebenarnya bukan terbatas pada omelet mi. Pokoknya sesuatu yang berbahan dasar telur ini bisa disebut omelet. Saya pernah juga membuat omelet nasi ketika bosan makan omelet mi dengan suami. Rasanya enak loh apalagi untuk sarapan. Bahan yang dibutuhkan juga mudah didapatkan, pokoknya ada nasi, telur dan garam. Kalau mau lebih enak tambahin lagi daun bawang, sayur, daging atau pun sosis. Tinggal digoreng seperti membuat omelet mi. Kalau sudah matang tinggal disantap dengan saus dan mayonaise. Duh jadi ngiler sendiri, hihi.

Membuat olahan omelet ini gak ada pakemnya kok. Suka-suka ingin menambahkan bahan apa di dalam adonan telur dadar. Saya sendiri biasanya menambahkan sayuran seperti potongan wortel atau pun sosis dan kornet. Semuanya sesuai selera saja.

Biasanya omelet memang jadi menu untuk sarapan karena ringan di perut tapi cukup mengenyangkan. Tapi buat saya omelet ini bisa untuk santapan kapan saja apalagi saat males masak, haha.

Meski membuat omelet ini mudah tapi ada triknya loh supaya rasa omelet lebih enak. Salah satunya adalah menggunakan margarin untuk menggoreng omelet. Tentunya jangan lupa untuk agak mengurangi garam pada adonan telurnya, karena margarin rasanya sudah asin, biar gak keasinan gitu. Selain menggunakan margarin, kalau di rumah punya wajan anti lengket lebih baik saat menggoreng omelet menggunakan wakan anti lengket. Selain untuk minimalisir telur lengket di wajan, menggunakan teflon juga membuat bentuk omelet biasanya lebih bagus. Ya tapi kalau bisa ngebaliknya dengan bener sih. Kalau gak bisa ngebalik telurnya ya ancur juga, haha.

Nah kalau kamu punya resep omelet gak?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar