Persona Intikalia

24 Jul 2011

Cerita Indomie Versi John Terro

Aku masih terngiang pengalaman indahku bersama Indomie. Dulu, saat aku masih SMA, aku menyukai seorang cewek. Setiap hari aku selalu memperhatikan cewek itu. Seakan-akan aku semangat banget ke sekolah karena si cewek ini. Sebagai seorang yang mengagumi cewek ini, aku selalu memperhatikan hal-hal apa saja yang ia sukai. Mulai dari makanan hingga gaya bicaranya pun aku tiru.

Setiap istirahat sekolah, aku selalu membuntutinya di kantin. Aku selalu melihat dia memesan nasi dengan mie goreng dengan lauk telor dadar. Aku berpikir apakah itu makanan yang enak. Karena aku saking sukanya sama si cewek itu, aku pun mencoba menu itu di kantin untuk pertama kalinya. Setelah mie tersebut terhidang. Aku rasakan setiap detail dari rasanya dan juga tekstur mie yang lembut. Pantas saja cewek itu menyukai menu ini. Karena aku penasaran dengan kenikmatan menu ini, aku tanyakan pada sang penjual. Eh ternyata mie nya adalah Indomie.

Sejak saat itu aku sering ke kantin dan selalu memesan Indomie. Sambil makan Indomie sambil melihat cewek itu makan Indomie juga. Hingga, suatu hari kecintaanku pada Indomie lebih besar dari cintaku pada cewek itu. Aku masih ingat saat itu. Saat di mana aku dan dia berebut Indomie di kantin. Awalnya nih, aku kan datang lebih dulu dan memesan Indomie. Selang beberapa menit, si cewek itu datang dan juga memesan Indomie. Si penjual bilang kalo Indomie-nya udah abis, terakhir dipesan olehku.

Tiba-tiba cewek itu datang di hadapanku dan meminta agar Indomie itu untuknya. Padahal nih, aku yang pesan duluan. Si cewek itu mau bayar berapa aja buat bisa makan Indomie. Gila banget nih cewek sampe segitunya. Sebagai seorang yang udah kecanduan dengan Indomie, itu adalah hal yang tidak mudah. Antara Indomie dan cewek yang aku sukai, sebuah pilihan yang sulit. Sampai-sampai si cewek itu bilang kalo bakal mau jadi pacarku kalo aku mau ngasihin Indomie itu ke dia. Sungguh dilema, saat itu. Padahal nih, kalo dibandingin yah, aku kan orangnya ga ganteng, dia tipikal cewek yang cantik. Jangan-jangan ini jebakan.

Karena aku merasa ini jebakan, akhirnya aku putuskan untuk tidak menyerahkan Indomie padanya. Ketika Indomie terhidang di depanku. Aku melihat menu ini sangat enak sekali untuk di santap. Namun, ternyata cewek tadi malah tetap saja duduk di depanku melihatku menikmati Indomie itu. Dasar, cewek ini benar-benar Indomie Addict. Aku pun menggoyangkan lidah untuk mengiming-iminginya. Dia hanya melihatku dan mulai meneteskan air mata. Hey, kenapa nih cewek. Karena aku ga tega, aku putuskan untuk memakannya berdua.

Di saat-saat gulungan mie terakhir ternyata si cewek itu mengambilnya. Argghh ... aku tidak rela. "Hey, itu kan bagianku", kataku. "Ambil saja kalo berani!", katanya sambil memposisikan gulungan mie terakhir itu di bibirnya. Karena aku juga termasuk Indomie Addict juga, akhirnya aku ambil dengan bibirku mie itu. Kami berdua adu cepat untuk memperoleh gulungan terakhir itu. Eh, tak disangka bibir kami bertumbukan. Tiba-tiba dia menamparku. Plakkk! Setelah tamparan itu, aku baru sadar kalo aku sudah mencium cewek itu. Cewek itu langsung pergi, semua orang di kantin melihatku, dan aku yang membayar Indomie itu.

Karena aku merasa bersalah dengan apa yang perbuat. Besoknya aku meminta maaf pada dirinya atas apa yang aku lakukan. Dan hal yang tidak disangka lagi nih, si cewek itu mau memaafkan dengan satu syarat. Apa itu? Sedikit aneh sih, tapi itulah cewek, tidak bisa ditebak. Si cewek itu akan memaafkan aku kalo aku mau jadi pacarnya. Loh kug bisa? Setelah aku tanya ke si cewek itu, ternyata aku adalah First Kiss nya dia dan dia tidak akan membiarkan orang yang telah menciumnya pergi begitu saja tanpa bertanggung jawab. Dalam hatiku, aku berkata, Sekali makan Indomie, ciuman plus punya pacar terlampaui. Haha.

Ini cerita Indomie-ku, gimana cerita Indomie-mu? :D

NB: Cerita di atas hanya fiktif belaka.

33 komentar:

  1. aduh...aku kepingin tertawa sampai lepas nih gigi..
    suka..suka...

    BalasHapus
  2. tukang kantinnya yang bertanggung jawab jhon :)

    BalasHapus
  3. Wah2...ini cerita beneran nih??? Kok rasanya agak sulit dipercaya ya??? Heheheh

    BalasHapus
  4. ahahaha tadinya mau bilang ini beneran nih kisahnya om John :P eh ada NB-nya hhohho

    BalasHapus
  5. gelo pisan eeuy cerita indomienya sampe kayak gitu.. tapi kalo liat John sekarang, kayaknya ceritanya fiktif deh, ataau cerita orang lain diceritain disini. hayooo ngakuuu >.<

    hahaha..
    sorry john, baru sempet mampiir..

    BalasHapus
  6. haha..sepertinya ione mau coba makan indomei juga ahh...sapa tau dapat cewe cakep^^

    BalasHapus
  7. @cakYun: haha ... OL dari mana tuh jam segitu yun?

    @Todi: haha ... sepertinya begitu

    @Claude C Kenni: fiktif bang

    @Fiction's World: haha :D

    @Gaphe: hahah ... yang jelas tidak pernah aku alami

    @I-one: coba aja om :D

    BalasHapus
  8. haha. korban iklan indomie nih.
    bisa aja tuh ceritanya.

    BalasHapus
  9. Ternyata ada versinya juga ya
    sukses selalu sob

    BalasHapus
  10. wkwkwkwwk....meski fiktif bikin penasaran ehh ternyata tamparan itu bisa menjadi cinta,,indomie i luv u hahahahaha

    BalasHapus
  11. jjjah, fiktifnya ditulis samar2 tuuuuuuuh :p

    sudah antusias juga John2, kirain cerita indomie-mu asli, semakin ke bawah dibaca ketahuan kalo ni fiktif :D

    BalasHapus
  12. huahahahahahahahahahahahahahaha ...
    eh .. fiktif ya ..
    tapi keren John .. saya membayangkan seorang John Terro mencium cewek dengan aroma Indomie ..
    hahahahahahaha ..

    BalasHapus
  13. sudah kuduga fiktif.... hahahahaha

    BalasHapus
  14. hahaha... gara² indomie tujuan awal terlaksanakan.. :p

    BalasHapus
  15. hahaha ngakak aku mas john :P

    BalasHapus
  16. wkwkkwkkk...., hadeehhh si John kl bikin cerita fiktif syelalu bikin mules*ketawa wkkwkw

    BalasHapus
  17. @tiwi: masa sih mbak?

    @bima: haha ... iya kah?

    @AkaneD'SiLa: betul ... sayangnya itu hanya fiktif

    @NuellubiS: haha ... sudah kelihatan kug bang :)

    @hoedz: jangan dibayangkan om :D

    @Ajeng Sari Rahayu: itu sudah jelas jeng

    @Sofyan: itu mah cuma fiktif :D

    BalasHapus
  18. sepertinya memang semua cerita yang kamu post gak perlu dikasih label "fiktif" lagi.. pokoknya yang ada hubungannya sama cewek pasti fiktif.. wkwk.. :P

    BalasHapus
  19. haha ... ga semuanya yang tentang cewek itu fiktif din
    kamu lihat tentang inilah sebenarnya intikali, itu kan fakta

    BalasHapus
  20. hahhaha, konyola banget,wkwkwk..ngakak! :D

    BalasHapus
  21. haha ... tapi itu fiktif loh :D

    BalasHapus
  22. iya john tenang aja, aku udah tw ini fiktif meski km gak bilang,hahaaa

    BalasHapus
  23. sip lah kalo udah tahu
    tapi perasaan udah aku tulis di NB tuh

    BalasHapus
  24. ya, ya, ya.. bisa dipahami.. :P

    BalasHapus
  25. Imajinasine wong kakean ndelog film.

    BalasHapus
  26. wahahaha mbayangin tu cewek apes benerrr wkwk salam kenal yaa..

    BalasHapus
  27. wah sebuah kesalahan kalo menganggap cewek itu apes ... hehe

    BalasHapus