Persona Intikalia

6 Apr 2012

Surabaya - Purwokerto with Love

Siapa yang menyangka. Aku pun awalnya tidak percaya bakal melakukan hal gila seperti ini. Maklum lah jika dilihat dari track record-ku aku adalah anak rumahan yang jarang banget ke mana-mana. Paling-paling perginya ke kampus aja. Namun, seperti semua berubah ketika negara api menyerang. Ups, maksudnya sepertinya semua berubah ketika cinta mulai menyerang. Aku pun baru menyadari bahwa kekuatan cinta sangat besar sekali. Bayangkan saja, pasti kalo bukan karena cinta aku ga bakal melakukan perjalanan selama kurang lebih 11 jam.

Sebenarnya sih jarak Surabaya - Purwokerto ga lebih dari 20 sentimeter di peta. Namun, faktanya lama juga yah perjalanan ke sana. Oke, cerita di mulai dari Stasiun Gubeng Surabaya. Jam 8.30 pagi aku udah di Gubeng. Aku ga ingin merusak rencanaku karena telat. Tiba-tiba hapeku bergetar, ada SMS dari seseorang. Kemudian kejadian ini disensor. Haha. Nah saat di kereta, yang ada hanya rasa bosan. Akhirnya aku pun SMS seseorang biar ga bosan. Siapakah seseorang itu? Aku kira semua udah tahu lah. Dia tahu banget kalo aku suka sekali sama teh.

Dia: mau minum apa, teh dingin atau teh hangat?
Aku: teh hangat saja, sehangat cintamu padaku
Dia: ih gombal
Aku: bukannya kamu suka digombalin?
Dia: iya juga sih

Secara jadwal sampainya ke Purwokerti itu tertulis jam 18.24 di tiketnya. Namun, maklum lah Indonesia, sampai di Purwokerto baru sekitar jam 19.15. Malam itu hujan lumayan lebat. Sesampainya di stasiun pun aku mencari taksi yang kosong. Lumayan lama sih nunggunya, sekitar 5 menit gitu. Maklum lah, keadaan hujan lebat, jadi semua orang pada prefer milih taksi daripada kendaraan yang lainnya, meskipun ojek lebih murah, tapi kan basah nantinya. Pas di dalam taksi tuh tiba-tiba dia SMS, nanyain udah sampai belum. Aku balasnya, ini udah di taksi. Kayaknya dia bakal kebakaran jenggot tahu aku udah di taksi, untung aja dia ga punya jenggot (dia kan cewek LOL). Dan ternyata memang begitulah faktanya, referensi bisa kamu lihat sendiri di blognya dia. Apa blognya? Cari sendiri aja yah. LOL.

Aku udah sampe di depan rumahnya. Aku telepon dia, dan dia mengangkatnya. Pintu rumahnya pun mulai terbuka. Aku berharap dia yang membuka, eh ternyata mamanya yang buka. Aku pun dipersilakan masuk dan duduk. Sebelum itu, aku pun berjabat tangan dengan koko dan adiknya. Kalo sama dia dan mamanya enggak, pasti kamu tahu alasannya lah. Setelah itu aku pun mulai menyadari bahwa dia berbeda dengan ekspektasi dalam otakku selama ini. Dia begitu ... sebelum aku teruskan, aku mau cerita sedikit tentang mimpiku 2 jam sebelum aku berangkat dari rumah.

...

Aku udah nyampe di Purwokerto. Aku bersama kakak kelasku yang biasanya ada di Lab. Aku bersepeda menuju rumahnya, tentunya untuk menemuinya. Dan ternyata, aku melihat dirinya. Wajahnya jelek banget. Aku pun langsung kaget dan mengayuh sepedaku menjauh darinya bersama kakak kelasku.

...

Sungguh mimpi yang aneh banget. Hampir saja aku membatalkan perjalananku gara-gara mimpi ini. Tubuhku pun rasanya langsung lemas. Tapi aku ragu sekali dengan mimpi ini. Yang di dalam mimpiku terlalu jelek dari foto yang selama ini aku ketahui. Namun, dikatakan seorang lelaki jika ia bisa menepati janjinya.

Kembali ke topik tadi. Ternyata, dia jauh lebih cantik dari foto yang telah aku ketahui selama ini. Kayaknya mimpi itu kontras sekali dengan faktanya. Saking cantiknya, aku sampe masih ga percaya dengan apa yang aku alami. Maklum lah, di jurusanku kan jarang sekali aku menemui cewek, apalagi dengan momen yang seperti ini. Padahal kita udah bilang dan janji kalo pas ketemuan ga boleh diem-dieman dan grogi. Tapi faktanya, dia terdiam 2 jam. Bayangin aja, 2 jam, selama itu aku didiemin sama dia. Untung aja aku masih bisa ngobrol dengan mama dan kokonya. Mungkin dia benar-benar grogi melihatku.

Susah sekali ternyata untuk memulai pembicaraan. Akhirnya SMS pun jadi alternatif. Namun, setelah beberapa SMS akhirnya aku mulai memancing pembicaraan. Aku memulai dengan projek vektor wajahku yang sempat aku request beberapa hari sebelumnya. Itu pun aku masih melihat dia grogi banget saat menunjukkan hasil vektor buatannya. Memang sih vektornya ga mirip-mirip amat, cuma aku sangat bahagia sekali, ternyata ada seseorang yang sampe menyempatkan waktunya untuk membuat vektor wajahku. Bahkan dia tidak sempat membuat vektor wajahnya sendiri. Apa mungkin aku yang terlalu ego yah. Hehe.

Vektor
Hal lain yang aku suka adalah saat aku memakan kue buatannya. Dia bilang kalo kue buatannya ditolak oleh koko dan adiknya, katanya rasanya aneh. Tapi menurutku sih ga aneh rasanya. Malah terasa enak banget. Sepertinya dari setiap butirnya terdapat cinta. Halah. Di anime-anime banyak sekali yang menggunakan guyonan masalah makanan ini. Banyak sekali lelaki yang ingin banget mati saat memakan masakan (handmade) seorang perempuan yang dicintainya. Sempat aku SMS salah satu temenku, aku bilang padanya kalo aku lagi makan handmade buatannya. Eh temenku malah langsung memberikan respon yang kayaknya sensi banget. Haha.

Sepertinya akan banyak sekali korban berjatuhan karena iri dengan apa yang aku alami ini. Jika kamu sudah merasakannya, segera tutup tab ini. Haha. Sebenarnya cukup banyak hal yang ingin aku bicarakan dengannya, cuma entah kenapa kug kayaknya semua menguap begitu saja. Aku pun yang awalnya yakin ga akan grogi dan kehabisan materi pembicaraan, akhirnya menyerah karena mendadak galau. Rasanya semua lelah perjalanan hilang begitu saja dan otakku isinya cuma dia aja. Sepertinya entri ini terlalu panjang yah. Ya sudah saya akhiri saja. Sebenarnya masih banyak momen privat yang tidak ingin aku bagi di sini karena akan menimbulkan pertumpahan darah.

Hal yang paling berkesan saat itu adalah saat perpisahan. Aku sadar, setiap pertemuan pastilah ada perpisahan. Dan memang harus berpisah, karena ga mungkin banget kan aku berlama-lama di rumahnya, aku kan masih bukan siapa-siapa. Yang paling kusuka adalah saat dia membalas senyum perpisahanku. Sepertinya aku tidak rela dengan keadaan itu, tapi mau gimana lagi. Aku memang harus kembali. Ah sepertinya aku kaku sekali dalam menceritakan ini. Mungkin ini efek dari perjalanan kemarin. Bawaannya masih males banget mikir selain dia. Dia yang aku maksud adalah Enny Lawati, kekasihku.

Cinta mengubah segalanya, bahkan sesuatu yang sepertinya tidak dapat diubah. #mantraintikali

30 komentar:

  1. Baca posting romantis begini bawaannya pengen nanya, "Jadi, kapan nikahnya?" *ups*

    BalasHapus
  2. huuuuhhhh.....Penonton kecewa. Saya sudah asyik baca dengan serius ternyata sudah di akhiri sampai di situ saja ceritanya. Di tunggu cerita lanjutannya.

    BalasHapus
  3. hahah .. kalo mau lebih rinci ke blognya EL saja :D

    BalasHapus
  4. wah, 11 jam. saya blm pernah melakukkan perjalanan selama itu...:D

    BalasHapus
  5. Huah....Moga hubungan anda berjalan lancar :D

    Can't wait to know the next story.... :DD

    BalasHapus
  6. hahahaha.
    Ngakak pas baca mimpinya. =))
    ngomong2 itu vector bagus banget.

    BalasHapus
  7. Mana ne yang diomongin? Ahaha..
    *lebih ganteng vektornya kayaknya :D

    BalasHapus
  8. Aku juga gak rela pas detik2 terakhir..tapi mau gemana lagi..
    masa Iska gak pulang haha..

    @cakYun :
    wkekeke..
    cakepan aslinya lah mas..
    ah mas cowo sih, gk mungkin mengakui'a, tar dikira MAHO LOL

    BalasHapus
  9. @Yus: wah harus mencoba tuh perjalanan 11 jam, pasti seru LOL

    @kacho: amin

    @Hadi: ya bagus dong, itu kan buatan Enny Law :)

    @cakYun: wekeke ... ga boleh iri :D

    @Enny Law: iya juga yah, iska emang harus pulang
    btw, makasih udah dibelain :D

    BalasHapus
  10. ketawa aja aku kalo sampe ada yang iri gara2 baca entri ini :D

    ini nih yang bener2 laki, salut...

    BalasHapus
  11. semoga pertemuan dengan keluarganya lancar, bisa dapet restu, dan langgeng selamanya #oposeeh

    wajar is, kalo naek kereta bawaannya telat muluk :D
    biasaaa

    BalasHapus
  12. wkwkwkwk..
    [nocomment]
    interesting~

    BalasHapus
  13. cie cieeeeee :)

    semoga langgeng sampe pelaminan :)

    BalasHapus
  14. john kamu bilang apa sama ortu kabur dari rumah :p

    BalasHapus
  15. hem seru tuh ceritanya, kayaknya bagus tuh di buat novel :)
    ke rumahnya EL ya ?

    BalasHapus
  16. Ikutaaaaaannn bahagiaaaa =D
    ada yang lagi seneng niiih, hayoo... kapan lagi pertemuan kedua? moga kaga saling diem2an ye..cuitt..cuittt ^_^

    BalasHapus
  17. @Gaphe: amien .. kapan nih om Gaphe? :P

    @Arif Khumaidi: makasih :D

    @Selvi: amin, tapi ane kuliah dulu dong :P

    @Ario Antoko: ya enggak dong

    @Obat: wekee ... ya ga gitu juga :P

    @Si Belo: kapan yah? :D

    BalasHapus
  18. Oke, memang gua yg kurang perhatian ato lemot, tapi gua baru nyadar kalo kalian berdua jadian setelah baca postingan ini...*plaaak

    Keren banget lu John, bisa sampe pergi jauh2 ke Purwokerto demi menemui dia...gua salut ma lu...

    Walopun telat, tapi gua doain semoga kalian langgeng selalu ya ^^

    BalasHapus
  19. aku tunggu undangannya.. :)

    BalasHapus
  20. berapa tahun lagi? sanggup nunggu? LOL

    BalasHapus
  21. hooo~
    ini cerita versi cowoknya....

    btw vectornya mirip kok ^^

    BalasHapus
  22. kalo belum ketemu langsung sih ga bakal tahu yah :D

    BalasHapus
  23. *darah bercucuran* :))

    BalasHapus
  24. hm.. stasiun gubeng ya, tempat di surabaya yang pertama kali saya injak, ngga nyangka sejauh itu yah hehehe nekat :))

    BalasHapus
  25. wekeke
    ya begitulah
    suatu saat mungkin koko akan menjalani yang lebih jauh dari itu
    karena cinta itu meskipun jauh tetap saja dikejar ^_^

    BalasHapus
  26. Wah, dari gubeng Surabaya ke Purwokerto 11 jam ya ? Boleh tahu ga bro, itu harga tiketnya sekali jalan berapa ya ? Soalnya rencana abis lebaran saya juga mau ke Purwokerto untuk ngelamar ke ortu pacar saya. Perjalanan saya lebih jauh, soalnya dari Makassar-Sulawesi Selatan butuh 2 hari perjalanan naik kapal laut menuju Tanjung Perak Surabaya.Rencana dari Surabaya saya bertolak ke Purwokerto.

    BalasHapus
  27. kalo dulu aku pake kereta ekonomi kena 36 ribu
    kalo sekarang ga tahu lagi :D
    kalo pake bisnis atau eksekutif paling cuma 5 jam-an :P
    tapi harganya 10 kali lipatnya ^_^
    wah, ternyata bang suaib lebih jauh yah rencana perjalanan cintanya :D
    salut salut ^_^

    BalasHapus