Persona Intikalia

30 Okt 2012

Bak Anak Panah

Pernahkah kita gagal mendapatkan sesuatu? Aku yakin pernah. Jika belum pernah, maka bersiap-siaplah untuk merasakan sakitnya kegagalan. Heheh. Bukan mendoakan untuk gagal sih. Entri ini aku buat hanya untuk mengingat kegagalan-kegagalanku di masa lalu dan ternyata membuahkan hasil yang menakjubkan yang aku rasakan saat ini. Pernah gagal masuk tes? Ya, mungkin tidak semua orang mengalami hal itu. Aku pernah. Aku pernah gagal masuk tes masuk perguruan tinggi, tes itu biasa disebut SNMPTN. Gagal itu sakit ga? Sakit sih, tapi dikit. Apalagi saat kita gagal, yang lainnya berhasil. Hehe, rasanya mau garuk dinding pake kuku, tapi apa bisa? LOL.

Ternyata kegagalan yang aku alami saat SNMPTN adalah bagian dari rencana Alloh untuk mulai menyadarkan diriku agar tidak sombong. Sepanjang perjalanan tes masuk mulai dari SMP hingga SMA kayaknya mulus-mulus aja. Dan kadang aku juga agak sombong sih, apalagi dari SD sampe SMA kayaknya pelajaran di sekolah itu mudah banget aku kuasai dalam waktu singkat, kecuali pelajaran yang memang tidak menarik bagiku. Selain itu, kegagalan itu juga membuahkan hasil. Jikalau aku masuk kuliah tahun 2008 (faktanya masuk kuliah baru tahun 2009), tentulah aku kebingungan dalam memilih bidang studi nantinya di Elektro dan kemungkinan besar mengikuti arus (trend) saat itu.

Justru karena kegagalan itu, aku mulai mengisi waktu kosongku dengan banyak hal baru. Dulu, yang aku sangat anti dengan komputer, kemudian mulai menyukai dunia komputer. Maklum, dulu aja saat SMA kelas 1 sampe kelas 3, tugas komputerku yang ngerjain pasti temanku. Hehe. Parah banget kan. Karena nganggur setahun itu akhirnya aku belajar banyak tentang komputer, mulai dari internet, otak-atik tema hape Nokia, hingga belajar desain, yaitu Photoshop, CorelDRAW, dan desain web. Aku juga mulai belajar membuat blog tahun 2008, meskipun blognya geje banget, isinya cuma profil sama intikali-intikalian gitu.

Di tahun 2008, karena nganggur, aku juga mulai memperbaiki diri. Dulu suka banget yang namanya chatting. Dulu tahun 2007 aku kecanduan chatting. Bahkan lupa belajar dan tidurnya malam melulu. Padahal chatnya cuma sama anak satu sekolah dan sekelas. Yang diobrolin paling cuma obrolan iseng dan candaan. Nah di tahun 2008, mau ga mau kebiasaanku mulai berubah. Karena yang diajak chatting pada sibuk ospek. Hehe. Ga kayak aku yang nganggur di rumah gara-gara gagal masuk PTN. Pasti banyak yang nanya kenapa aku ga nyoba tes atau daftar di perguruan tinggi swasta. Jawabnya mudah, jujur saat itu aku lagi males-malesnya. Dan kayaknya ga niat banget kuliah waktu itu. Untungnya tes nya gagal. Wekeke. Kalo ga gagal, trus masuk kuliah, kuliahnya geje kasihan ortu juga dong.

Setiap remaja akan menemui masa malasnya. Entah kapan, seenggaknya aku liat temen-temenku juga pada ngalamin kayak gitu, cuma ga fix di umur berapa. Hikmah di balik kegagalanku, akhirnya uang yang disiapin ortuku buat biayain kuliah akhirnya diinvestasikan ke usaha lainnya. Dan alhamdulillah menghasilkan sampe sekarang. Ternyata banyak yah hikmah di balik kegagalan itu. Trus korelasinya sama judul entri ini apa? Kemunduran (kegagalan) itu bukan berarti terus mundur, bisa saja disiapkan untuk kemajuan yang melesat kedepan nantinya, bak anak panah yang ditarik untuk dilesatkan jauh kedepan.

Tidaklah mengapa sekarang aku terpisah, jika itu adalah syarat untuk bersamamu dalam waktu yang lama nantinya #mantraintikali

Iskandar Dzulkarnain AKA John Terro
Surabaya, 30 Oktober 2012
Ditulis untuk memotivasi diri sendiri dan orang lain yang mengalami kesedihan dan kerinduan.

30 komentar:

  1. Balasan
    1. namanya emang ganti2 terus mbak :D
      tahun 2007 namanya masih SPMB

      Hapus
    2. kok aq buka blog nya Lidya ntu di blog sama its ya???
      ada apakah ini????

      Hapus
    3. oalah .. proxy ne its ancene geje :D
      aku yo sering diblock karo its pas buka kaskus :P

      Hapus
  2. mantra kegagalan adalah kesuksesan yg tertunda :D
    Allah memang mempersiapkan yg terbaik utk kita
    smangat!

    BalasHapus
  3. dulu aku pernah gagal dalam exam.. dan kini aku tidak mahu bermalas-malas lagi..

    BalasHapus
  4. Keren John. Menurut gua, template2 bikinan lu tuh bagus banget. Ga harus kuliah di universitas super duper terkenal untuk bisa jadi sukses. Yg penting niat masing2 pribadinya. Terus semangat ya ;p

    BalasHapus
  5. KERENNNN.. TULISANNYA..

    (TWO THUMBS UP)

    BalasHapus
  6. Itulah yang namanya rencana manis yang udah disiapkan Allah :)
    Memang sekarang baru disadarinya...

    BalasHapus
  7. SPMB cak ndisik jenenge.

    wah aq nggak paham jwe isine,
    ternyata jenengmu john tero toh pakdhe???
    pantesan kok nggak penrnah nongol tuh orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo aku eruh, tahun 2007 terakhir jeneng e SPMB cak
      tahun 2008 wes genti jenenge dadi SNMPTN sampe saiki

      wekekek ... iyo lah, jenengku yo john terro :P
      jek tas ngerti a lek jenengku john terro
      wekekeke

      Hapus
  8. Gagal sih manusiawi...
    Saya sering gagal... *pameeer...

    Kita kadang harus mundur selangkah untuk ancang-ancang agar bisa berlari kencang. (sama ya dgn analogi anak panah nya)

    BalasHapus
  9. benar sekali, gagal SNMPTN itu sakiit banget. apalagi kalau mendengar omongan teman-teman dan guru kalau seorang seperti saya tidak mungkin gagal tes itu, padahal kegagalan itu wajar kan?? hiks :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga gitu Div dulu :D
      semua ga percaya kalo aku gagal
      tapi kan takdir siapa yang tahu :P

      Hapus
  10. emang kamu mau masuk univ mana nih? manggilnya apa ya? :D
    semangat ya!
    kalau kamu nanyain semua orang, satu RT aja deh, pasti semua juga pernah gagal.. so don't worry:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah masuk mbak :D
      sekarang sudah tingkat akhir di Jurusan Teknik Elektro ITS Surabaya
      hhehe
      di atas itu hanya sekedar nostalgia aja

      Hapus
  11. aku juga gagal SNMPTN 2008, makanya baru kuliah 2009. Faktor males jg John, dan krg bersyukur mungkin. Alhamdulillah skrg kuliaahhh, dan semakin ke depan semakin banyak tugas haha :D #semangat


    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek ... sama dong :D
      aku juga SNMPTN 2008 gagal

      Hapus
  12. hmm baguslah..alhamdulillah yah..
    analogi yang bagus juga..

    BalasHapus
  13. Yang penting bukan kegagalan atau suksesnya, apa yang kita lakukan setelahnya, itu yang penting. Aku rasa begitu. :)

    Aku juga gagal, dan harus bersabar 4 tahun untuk masuk ke PT yang aku target. Tapi, berkat itu akhirnya terbiasa berpikir mandiri :p

    BalasHapus