Persona Intikalia

17 Okt 2012

Mengeluh

Jangan mengeluh. Apalagi mengeluh sama manusia. Kenapa begitu? Mengeluh pada manusia itu ada dua keadaan. Jika kamu mengeluh pada manusia, dan dia adalah temanmu, dia akan sedih karena keluhanmu. Jika kamu mengeluh pada manusia, dan dia adalah musuhmu, dia akan semakin senang dengan keadaanmu yang terpuruk. Aku teringat saat adikku yang pertama dulu (entah mungkin sekarang udah enggak lagi, karena aku udah jarang di rumah) suka mengeluh ke ibuku. Aku perhatikan raut ibuku langsung berubah sedih. Ya, itu wajar. Melihat ibuku yang wajahnya jadi sedih pun rasanya hati ini juga ikut sedih (plis, bukan sok lebay, harusnya kan emang gitu LOL). Trus kalo kamu curhatnya ke seseorang yang ternyata adalah musuhmu (meski musuh dalam selimut), dia akan merasa senang, meskipun di luarnya tampak ikut prihatin. Trus, harus mengeluh ke mana dong? Mau tahu? Bilang WOW dulu dong sambil koprol sampe ke Kemayoran #ganyambunglagi.

Mengeluhlah pada yang bisa menyelesaikan masalahmu yang membuatmu mengeluh.

Siapa itu? Pasti kamu tahu lah siapa yang aku maksud. Kug mendadak religi gini sih? Hehe. Entahlah, aku sendiri bukan tipe orang yang suka dieluhin. Berarti bukan teman yang baik dong? Ga gitu juga sih. Cuma rasanya itu kalo dieluhin itu rasanya sedih aja. Bukan karena sedih karena ikut merasakan masalahnya, cuma ngerasa sedih aja, kenapa nih orang (yang lagi ngeluh) ga ngeluh pada yang tepat untuk dieluhin. Toh juga aku kalo dieluhin juga belum bisa membantu. Kalo bisa membantu sih gapapa, bakal aku bantu. Tapi ada dua keadaan, gratis dan tidak gratis. Wekeke. Emang harus bayar, John? Ya, kalo kamu ngeluh pengen template blog yang bagus buat blogmu, ya musti order template lalu bayar dong. Heheh. Jadi sebenarnya ini entri curhat atau promosi sih? Kug nyambungnya ke jualan lagi. LOL.

31 komentar:

  1. soal ini aku banyak belajar ke ibue ncit yang lebih suka melenguh timbang mengeluh...

    BalasHapus
  2. Jangan menganggap diri lu sebagai orang paling sial di dunia...masih banyak orang yg lebih menderita di dunia ini...pemikiran itu yg bikin gua berenti mengeluh, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya emang itu cara terbaiknya biar ga mengeluh :D

      Hapus
  3. orang mengeluh terkadang gak butuh saran loh cuma butuh didengarkan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya juga sih :D
      butuh temen untuk dibagi kesusahannya :P
      eh ga ding ... tapi sekedar ingin melepaskan kepenatan aja
      jadi kudu cerita yah
      ah ... tipikal cewek banget nih :P
      cewek menyalurkan kegundahannya kadang juga stressnya lewat bercerita :D

      Hapus
  4. wah kayaknya aku sering
    btw ga dikasih hashtag mantra intikali?

    BalasHapus
  5. Mengeluh menurutku wajar dan manusiawi tapi ngeluhnya jangan lebay ae. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih emang manusiawi
      karena kebanyakan manusia mengeluh :D
      tapi justru dengan mengeluh, beban terasa makin berat loh

      Hapus
  6. mengeluh itu sesuatu yg mengasyikkan dan melegakan :D
    mau yg denger di dalam hatinya nyumpahin biarin aja
    tapiiiiiiiiii
    emang paling enak yg curhat itu sama Yang Punya Hidup
    bisa bebas ngomong tanpa disela
    gak percaya? eh percaya ya :D

    BalasHapus
  7. manusia kan memang diciptakan suka berkeluh kesah

    kalau mau bukti, survei aja ke facebook :p

    BalasHapus
  8. ngeluh bikin galau, kalo bner2 lg down, biasanya mah cari mangsa Org yg ngerti agama :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek ... kasihan banget yah yang dieluhin :D

      Hapus
  9. Hem....aku sih tergantung keluhannya aja, kalo berkualitas ya seneng lah. Berarti dipercaya donk... :D bukan seneng karena dia lagi menderita.
    Cuma, yang nyebelin itu adalah orang yang ngeluh, tapi ga ada tindakan apapun biar masalah yang dikeluhkan selesai, dan akhirnya cuma mengeluhkan hal yang sama sepanjang waktu.

    Kalo soal di curhat-in itu jadi sedih, wajar sih. Itu adalah karena emang kita makluk sosial, dan itu yang namanya simpati. Dan, saat kita mau berempati untuk merasakan dan mensupport-nya di saat yang begitu, ya itu berarti makhluk sosial yang berkualitas, gt aja sih menurutku :p

    Soal jadi ikutan sedih, toh kita makhluk sosial dan memang diciptakan seperti itu. Kenapa nggak dimanfaatin aja? Toh, memang itu salah satu fungsi melengkapi kita, sbg manusia.
    Justru nih, kadang ada orang yang tersalurkan emosinya karena orang yang dicurhatin sudah "beremosi" untuk dia. Khususnya buat orang2 yang susah buat berekspresi. Asal ga berlebihan, menurutku ga masalah.

    Dan, yang terpenting lagi, biasanya dapet inspirasi penyelesaian masalah dari keluhan itu. Dan meskipun cuma sebatas curhat, rasanya jadi lega cuma dengan tau kalo ada yang mau dengerin atau mahamin curhatannya kita. Dan, buatku, dicurhatin itu adalah bentuk kepercayaan yang harus aku jaga. eh, panjang banget, hehe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak semua dicurhatin itu bentuk kepercayaan
      kadang malah annoying dicurhatin melulu :D

      Hapus
    2. Kalo itu mah, kitanya yang merasa terganggu.
      Merekanya sih tetep percaya aja ama kita, meski entah percayanya untuk apa tujuannya :p

      Hapus
    3. Bilang aja kamu ga mau terganggu dengan keluh kesah yang ada :p

      tapi, sebagai manusia itu wajar kok. makanya kan manusia diciptakan juga sebagai makhluk sosial :p

      Hapus