Persona Intikalia

7 Jun 2015

Nostalgia Belajar Template

Setelah menikah saya memang sudah jarang banget bikin template. Terakhir kali bikin template itu buat Juvmom.com. Itu pun gak murni bikin dari awal. Itu cuma template yang nganggur gara-gara ditolak sama Theme Forest. Ternyata kalau di lihat-lihat template itu lumayan bagus jadi saya pakai untuk Juvmom.com. Tinggal dipoles pakai logo yang dibikinin sama suami. Sebenernya yang bikin bagus kayaknya sih logonya, haha.

Kalau diinget-inget ternyata perjalanan saya bikin template cukup panjang. Di akhir dua ribu sembilan saya memulai belajar yang namanya CSS terlebih dahulu. Sayangnya buku-buku terbitan lokal gak terlalu jelas untuk saya pelajari. Berhubung waktu itu punya voucher Amazon yang kalau dijual juga gak gede-gede amat akhirnya dibuat beli buku aja. Ternyata belajar dari buku import lebih jelas. Mungkin emang pengaruh dari harga juga kali yah. Buku import yang saya beli hargnya kira-kira dua ratus ribu. Di buku itu lengkap banget dijelasin dari awal mengenai CSS.

Beberapa Buku Import Yang Pernah Dibeli
Meski pakai bahasa Inggris saya gak terlalu kesulitan memahami kata-katanya. Mungkin karena bahasanya yang santai. Dan memang buku tutorial gini bahasanya gak ribet. Gak kayak baca buku import tentang kedokteran, mungkin saya bakal pingsan, haha.

Setelah belajar CSS saya mulai mencari cara untuk bikin template blogger. Gak ada buku yang ngajarin kayak gitu. Akhirya saya cari aja di Google itu pun susah banget ketemu situs yang bener. Yang ada situs-situs itu malah pada jualan ebook. Sampai dapet keajaiban nemu satu situs yang ngajarin bikin template blogger dari awal. Cuma saya agak lupa nama situsnya. Kalau gak salah sih namanya sih elated.com.

Template yang saya buat pertama kali memang sangat absurd banget. Tapi waktu itu saya bangga karena templatenya keren banget buat saya. Meski sekarang kalau inget itu pengen ketawa aja. Seiring berlajannya waktu, selera desain saya semakin berubah jadi tambah elegan #eaa. Dulu saya suka banget desain yang rame dan banyak bulet-buletnya.

Mungkin karena efek ketemu sama Iska. Selera desainya memang lebih bagus dari saya. Akhirnya saya diam-diam mengadaptasi selera desainnya. Meski kadang gak mau ngaku kalau saya terinspirasi sama dia, haha. Kadang emang gengsi aja mengakui kalau saingannya lebih bagus, haha. Meski udah jadi suami istri, kalau ngomongin template masih tetep gak mau kalah. Pasti deh saling gontok-gontokan. Tapi biasanya suami yang ngalah, soalnya kalau saya yang ngambek bakalan repot, haha.

5 komentar:

  1. malah lebih enak baca buku import sih kalau untuk belajar macam ini. Suami suka beli juga cuma sekarang dia lebih sering beli PDF

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku gak bisa baca PDF sakit matanya
      jadi mending baca buku

      Hapus
  2. kompak beut ah pasutri ini..cuma "anceman" di akhir postingan itu loh yang wow beud..hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha
      om ratodi pasti lebih tahu lah :D

      Hapus
  3. Asyik nih berarti cocok bisa sama-sama mendesain rumah tangga yg ga cuma estetis tapi juga harmonis.

    BalasHapus