Persona Intikalia

7 Agt 2015

Jebakan Betmen

Punya adik yang masih kecil kadang memang menyebalkan. Apalagi saya sudah punya anak dan adik saya juga masih kekanak-kanakan. Kadang mereka berdua bertengkar, kadang adik saya memang gak mau ngalah dengan ponakannya yang masih kecil dan nyebelin. Aisyah dan adik saya bedanya sekitar sebelas tahun. Tapi tetep aja mereka berdua sering berebut. Biasanya sih karena Aisyah yang suka ngerecokin adik saya. Apalagi Aisyah ini memang suka main dengan adik saya, jadi dia sering banget berebut segala macam. Apa pun yang dipegang adik saya dia kepengen pegang juga. Bahkan kalau adik saya makan dia juga kepengen makanan yang dimakan adik saya.

Untungnya sih adik saya ini gak suka makan pedes jadi apa pun yang dia makan bisa dimakan Aisyah. Tapi meski pedas biasanya Aisyah juga tetep doyan. Beberapa waktu lalu, setelah belanja makanan manis adik saya meminta permen yang baru saja saya beli. Saya biarkan dia makan permen tersebut. Eh, ternyata adik saya kepedesan dengan permen tersebut. Raut wajahnya memerah. Dia pikir kalau permen gak mungkin pedes. Tapi saat itu saya beli Nano Nano rasa rujak. Memang sih di bungkusnya gak bilang ada pedesnya. Adik saya protes, katanya manis, asam, asin, kok ada pedesnya, haha. Saya bilang, namanya juga rujak pasti pedes. Adik saya masih tetap saja kesal, merasa ketipu dengan bungkus permen tersebut.

Tiga Varian Rasa NanoNano
Tapi permennya masih belum dibuah, saya bilang gak boleh dibuang, soalnya masih utuh, haha. Akhirnya setelah peremennya tinggal setengah, adik saya gak kuat lagi untuk ngemut peremen itu. Dia buang sisa peremen yang ada di mulut dan segera minum air putih dalam jumlah banyak. Melihat adik saya makan permen, Aisyah langsung ikutan ngambil bungkus permen dan minta dibukakan.

Tadinya gak saya ijinkan, hanya saja Aisyah ini memang sulit dilarang. Saya pikir biarlah dia nyoba makan permen pedes itu nanti juga kapok kayak adik saya. Ternyata semua itu salah. Justru Aisyah gak pantang menyerah, meski sambil kepedesan peremennya terus dijilat sampai habis. Malah habis dua butir, lumayan kaget sih, kirain gak bakalan doyan. Ternyata malah doyan banget. Setelah habis dua butir peremen, dia minta minum dan gak mau makan permen itu lagi. Mungkin dia udah puas makan permen pedes atau mungkin kapok makan permen itu.

4 komentar:

  1. Emangnya permen nano-nano pedes ya?

    BalasHapus
  2. nanao2 ada lagi varian lain loh Alvin pernah beli ada yang susu, vanila, strawberry kalau ga salah 5 macam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kemarin juga liat banyak varian
      cuma hanya beli beberapa saja

      Hapus