Persona Intikalia

6 Agt 2015

Ternyata Cuma Gertak Sambel

Mendekati hari perkiraan lahir memang bikin deg-degan. Beberapa hari yang lalu saya tiba-tiba merasakan sakit di perut bagian bawah. Saat itu saya sedang shola ashar, baru saja dua rakaat. Baru saja saya meluruskan punggung untuk ruku, nyeri melanda dari bagian pinggul hingga paha sebelah kanan. Mau gak mau saya harus menyelesaikan sholat hingga akhir dengan menahan rasa sakit. Setelah salam, saya menyenderkan tubuh saya kedinding. Suami saya juga belum pulang dari masjid. Sakitnya masih terasa cukup parah. Hingga rasanya saya berfikir hari itu akan melahirkan.

Saat suami pulang, dia melihat saya duduk lemas di ujung kamar. Kelihatannya heran, langsung bertanya apa saya akan melahirkan sekarang tapi dengan nada bercanda. Soalnya beberapa hari yang lalu saya sering menggoda suami sambil bilang dengan nada sok panik bawah saya hampir akan melahirkan. Akhirnya pas lagi sakit beneran gini malah dibercandain, hehe. Karena melihat wajah saya yang pucat suami gak jadi bercanda. Malah jadi serius ikutan mojok sambil pegang-pegang perut saya.

Anehnya sakitnya hanya berlangsung sekitar setengah jam saja. Kemudian berangsur-angsur berkurang rasa sakitnya. Padahal saya udah panik sms bidan kalau saya udah mules-mules. Meski ini anak kedua, saya justru gak bisa memastikan sakit yang saya derita ini sakit tanda akan segara lahir atau bukan. Justru saat anak pertama saya lebih mudah mengetahui gejala yang saya alami ini hanya sekedar kontraksi atau gejala akan segera lahir.

Mungkin karena anak yang kedua ini agak kalem. Gak kayak Aisyah, yang kalau di perut sering banget salto dan nendang. Anak kedua ini cenderung gak sering nendang, cuma sering bikin perut saya ini kaku banget. Apalagi kalau saya lagi laper, bisa gak mau lemes. Sampai saya susah mau duduk atau bangun dari duduk.

Camilan Untk Pasca Melahirkan
Sebenernya sih saya sudah siap saja kalau akan melahirkan saat itu. Semua perlengkapan bayi dan pelengkapan saya pasca melahirkan sudah siap semua. Bahkan saat mengemas bawaan untuk melahirkan saya juga bawa camilan dan minuman ringan untuk saya makan pasca melahirkan. Memang lebih baik mempersiapkan barang bawaan sesegera mungkin karena hari perkiraan lahir dari dokter dan kenyataannya kadang berbeda. Ada yang lahir lebih cepat ada pula yang lahir lebih lambat. Tergantung kondisi sang ibu.

Kadang setelah mules-mules dan koar-koar seperti akan melahirkan kemudian gak melahirkan bikin bete juga. Soalnya orang di rumah ikutan panik semua. Eh tahunya si jabang bayi ini cuma gertak sambel. Nyebelin juga sih tapi biarin ajalah. Suka-suka si jabang bayi pengennya gemana. Yang penting nanti lahir dengan selamat.

1 komentar:

  1. biarkan semua itu menjadi kejutan untuk mbak Enny Law hehehehe.. kan seru tuh kalo banyak kejutan...

    BalasHapus