Persona Intikalia

9 Nov 2015

Gara-Gara Tutup Botol

Sebagai orang yang sehari mandi lebih dari dua kali buat saya sabun memang penting. Meski gak selalu mandi pake sabun. Eh, ketahuan deh jorok, haha. Ada kalanya memang saya mandi gak pakai sabun. Paling cuma mengguyur badan dengan air. Sekedar bikin badan seger aja. Kalau keseringan pakai sabun juga gak bagus buat kulit. Apalagi kalau sabunnya bikin kulit kering, bisa-bisa kulitnya jadi rusak.

Memilih sabun terkadang memang bukan perkara mudah. Dari dulu saya memang suka pakai Lux. Tapi karena mulai banyak produk sabun yang menarik lainnya saya jadi sering gonta ganti. Salah satu merk sabun yang saya suka selain Lux adalah Biore. Tapi sayangnya Biore cenderung membuat kulit saya kering. Memang sih ada varian baru lagi dari Biore. Katanya gak bikin kulit kering tapi saya sih belum pernah nyoba.

Kadang kalau kepepet pas sabunnya lagi habis saya gak punya pilihan lain selain beli sabun Lux. Memang yah sabun ini mudah banget didapatkan di warung-warung. Hampir semua warung jual sabun Lux. Harga sabun Lux juga relatif lebih murah. Tapi saya lebih suka menggunakan sabun Lux cair. Beberapa waktu lalu saya sempat membeli sabun Lux cari dalam kemasan botol. Kemasannya terlihat biasa. Tapi ada satu hal yang mengganjal. Ini ngeluarin sabunnya dari mana?

Sabun Lux
Beneran deh, pertama kali lihat sabun Lux ini saya bingung. Masa botol sekeren ini ngeluarin sabunnya harus diputer dulu tutup botolnya, begitu yang ada di pikiran saya. Tapi kemudian saya penasan dengan lekukan di atas tutup botol yang kelihatannya muat untuk ujung jempol. Eh beneran ternyata cara ngeluarin sabunnya itu dengan menekan bagian setelah lingkaran yang ada di atas tutup botol. Kemudian akan terbuka sedikit celah untuk mengeluarkan sabun. Barulah sabun bisa dikeluarkan dari celah tersebut.

Saat itu juga saya merasa agak sedikit bodoh. Memang sih inovasinya cukup bagus. Cuma ya gitu bikin orang bingung. Sempat suami juga bingung bukanya dari mana. Alhasil tutup botolnya diputer dan dikerluarin dari situ. Barulah ketika saya kasih tahu caranya kami tertawa.

Kebanyakan botol sabun cair memang bukaan flip top biasa. Kalau sabun Lux ini memang beda. Makanya saya heran gemana bukanya. Entah hal ini cuma terjadi pada saya saja atau orang lain juga yah? Saya penasaran, haha. Cuma gara-gara tutup sabun aja bisa jadi entri yah, haha

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar