Persona Intikalia

12 Jan 2016

Gagal Mencicipi Kelezatan Mie Aceh

Sudah beberapa hari kemarin air di rumah gak kunjung keluar karena ada pipa yang bocor. Alhasil kami harus membeli air untuk keperluan mandi. Demi mengirit air kami pun gak masak dan kalau pun makan piringnya dialasi dengan kertas nasi. Tapi lucunya meski makan pake kertas nasi, piring yang sudah dipakai malah diletakan kembali di tempat cucian kotor. Jadi ya sama aja bikin kotor piring.

Untung saja hari ini air sudah mulai kembali normal. Jadi kami gak perllu beli air segala. Tapi tetep ya beli makan di luar. Di Purwokerto ada jasa pesan antar makanan yang namanya Jujugna dan Andong. Mirip-mirip Gojek sih. Cuma ini spesialis makanan aja. Biasnya jasa pesan antar makanan ini mematok tarif lima ribu sampai dua puluh ribu. Tergantung letak makanan yang dipesan dan rumah kamu dekat atau jauh.

Saat itu saya pengen banget makan mie aceh. Kata kakak saya sih enak mie aceh ini. Tapi kemudian setelah saya pesan, yang nganter bilang mie acehnya habis. Akhirnya saya memesan mie ayam saja. Esok harinya saya ingin makan mie aceh lagi. Awalnya yang nganter bilang kalau mie acenya habis, kemudian dicariin mie aceh di tempat lain. Tapi memang belum rejekinya makan mie aceh. Lagi-lagi mie acehnya gak ada juga. Kecewa banget deh. Padahal ceritanya lagi ngidam, haha.

Dari pada kecewa saya pesan Batagor Erik yang cukup terkenal di Purwokerto. Tapi saya harus tercengang dengan harga seporsi batagor yang harganya lima belas ribu. Padahal saya pikir paling mahal sepuluh ribu. Seporsi batagor ini standar banget seperti batagor biasanya. Mungkin karena batagor ini sudah masuk ke food court jadi harganya mehong begitu.

Tapi karena sudah dibeliin sama orangnya saya gak bisa cancel begitu saja. Kasian dong orangnya. Jadi tetap saya beli meski rasanya kepengen nelen batagor beserta bungkusnya supaya gak ada yang kebuang, haha.

Kalau dipikir, saya lebih baik beli mie ramen di Mayasi yang harganya cuma selisih seribu rupiah aja. Mie ramen seharga enam belas ribu itu porsinya sedang untuk perut saya. Udah gitu rasanya lumayan enak. Tau gitu sih beli mie ramen aja. Tapi mau gemana lagi, toh saya juga kepengen batagor.

Dari pada meratapi nasib lebih baik mensyukuri yang ada. Meski sebenernya pengen ngambek juga sih. Tapi ngambek sama siapa coba, haha. Lain kali kalau kepengen makan mie aceh saya mendingan ke tempatnya aja. Gak pake dianter segala.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar