Persona Intikalia

21 Okt 2016

Beralih ke Detergen Cair

[Sponsored Post]

Mencuci pakaian memang pekerjaan yang gak ada habisnya. Selama masih pakai pakaian ya cucian tetep ada dong. Kadang memang permasalahan cuci mencuci ini membosankan. Enaknya sih sekarang udah ada mesin cuci, jadi perkara mencuci pakaian gak berat lagi deh. Tapi masalah gak berhenti sampai di situ.



Setelah mencuci pakaian masih berurusan dengan menyetrika baju. Saya memang tipikal yang cukup malas untuk menyetrika. Meski tetep sih baju disetrika juga. Tapi untuk pakaian rumah yang anti lecek gak saya setrika. Cukup dilipat atau digulung aja. Males banget kalau baju rumah harus disetrika juga. Apalagi jumlahnya kan banyak. Beda dengan baju keluar yang jumlahnya tiap hari gak sebanyak baju rumah. Jadi meski dipending dua atau tiga hari gak nyetrika baju gak terlalu banyak. Apalagi belum punya anak sekolah dan suami kerjanya di rumah, tambah hemat deh baju yang buat keluar rumah, hihi.

Berhubung mencuci pakaian sekarang sudah pakai mesin cuci, terkadang saya suka gak teliti untuk ngucekin baju Aisyah yang terkena noda. Alhasil pas lagi jemur baju baru sadar ternyata nodanya gak bisa hilang. Kalau udah gini gemes banget. Kadang saya cuci ulang supaya nodanya bisa segera hilang. Dan ternyata mencuci dengan mesin cuci memang membutuhkan detergen yang tepat. Saya pikir detergen apa pun gak ada bedanya. Ternyata gak juga loh.

Dulu saya selalu pakai detergen bubuk untuk mencuci di mesin cuci. Tapi setelah saya punya clodi, saya merasa kok, clodinya Aisyah jadi mudah kaku. Jadinya saya sering striping clodi. Alhasil saya cari-cari detergen lain dan nemu detergen yang bentuknya cair. Ternyata mencuci clodi dengan detergen cair gak terlalu membuat clodi cepat kaku. Saya juga jadi jarang striping clodi. Memang sih kalau saya lihat di bungkusnya, detergen cair memang residu detergennya lebih rendah dari pada detergen bubuk.

Selain residu detergen rendah, dengan detergen cair juga lebih irit. Cukup sedikit aja udah berbusa dan bikin pakaian cepet bersih. Biasanya nih kalau ada noda di baju, saya oleskan detergen cair di noda tersebut kemudian didiamkan sampai saat saya akan mencuci. Dan hasilnya saat dicuci noda tersebut hilang.

Salah satu detergen cair yang pernah saya gunakan adalah Rinso matik. Detergen cair ini khusus untuk mencuci di mesin cuci. Rinso matik ini ada dua jenis. Rinso matik top load untuk mesin cuci bukaan atas dan Rinso matik front load untuk mesin cuci bukaan depan. Kalau yang pernah saya gunakan rinso matik front load.

Sampai sekarang saya memang lebih suka menggunakan detergen cair. Meski yang gak dikhususkan untuk mesin cuci sih. Soalnya detergen cair ini memang lebih nyaman dipakai untuk mencuci baju.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar