Persona Intikalia

29 Jun 2012

Ketika Ketek Tanpa Bulu

Maaf, entri ini bimbingan orang tua. Jika kamu masih kanak-kanak segera close tab.  Jika kamu sedang makan, maka abaikan entri ini sebelum kamu muntah #lebay. Entri kali ini adalah bercerita tentang eksperimenku dengan bulu ketek. Ada yang belum tahu bulu ketek? Um ... coba search aja di Google, karena aku malas membubuhkan gambar bulu ketek di blog yang tentram ini #halah. Sebenarnya aku ingin bereksperimen dengan bulu ketek ini sejak lama. Tapi selalu saja tertunda jika harus mengingat rasa sakit yang kurasakan saat kucoba mencabut satu bulu ketek. Mitosnya adalah ketika bulu ketek dicabut, maka kekuatanmu akan menghilang, layaknya Samson Betawi yang dicabuti bulu keteknya oleh Derpina.

Karena mitos itu, aku sempat takut untuk mencabut bulu ketek #alesanbanget. Aku takut kemampuanku menggombal akan hilang, padahal udah hilang sih sejak bertemu dengan dia. Langsung ke poinnya, eksperimen ini murni terinspirasi oleh adekku yang iseng banget minta dibeliin Veet. Aku juga bingung apa sih Veet itu. Setelah cari-cari di Indomaret terdekat, akhirnya aku menemukan Veet di pojokan dan cuma ada dua buah. Kayaknya Indomaret ini jeli banget kalo jualan. Barang seperti itu siapa sih yang mau beli kalo bukan orang ngebutuhin dan iseng banget. Setelah aku ambil, aku baca eh ternyata untuk menghilangkan bulu kaki bagi cewek yang punya banyak bulu kaki, um ... tepatnya bulu kakinya agak lebat lah. Karena faktanya, ga pernah aku temui cewek yang bulu kakinya lebat banget sehingga kayak kaos kaki. Aku semakin cengingisan ketika membayangkan Veet ini digunakan di ketek. Tapi apa boleh buat, udah ambil aja.

Eksperimen dilakukan setelah sholat Jumat. Karena aku ga mau dong kalo sebelum sholat Jumat diolesin itu trus tiba-tiba bulu ketekku jatuh ke mana-mana. Aku akhirnya mencoba juga setelah adekku. Dipikir-pikir boleh juga nih. Seenggaknya bisa mengurangi bau ketek. Karena kadang-kadang tuh udah mandi, trus gerah banget di rumah, akhirnya bau ketek lagi. Kemudian aku oleskan. Lalu setelah 5 menit, barulah dieksekusi bulu keteknya dengan spatula yang ada di dalam bungkusnya. Dan hasilnya adalah mulus. Kemudian aku bercermin dengan ketekku, dan aku pun takjub, berasa pangling banget dengan ketekku. Ketekku bukan ketekku yang dulu. I miss you, my previous ketek. Ketika ketek tanpa bulu, rasanya tidak ada yang mengganjal lagi. Tapi ingat, ini tidak dianjurkan untuk orang yang banyak beraktivitas dengan keteknya. Maksudnya gimana? Bagi orang yang suka menggerakkan keteknya, bisa jadi keteknya lecet. Karena bulu ketek fungsinya adalah menghindari ketek dari lecet. Ga percaya? Silakan lakukan eksperimen sendiri. Haha.

Kalo ga salah inget sih, setahuku ada anjuran di dalam Islam untuk mencukur bulu ketek, dan itu termasuk sunnah. Dalilnya cari aja di situs yang lebih terpercaya. Tapi kalo mencukur bulu kaki? Um ... sepertinya itu berlebihan. Ya mungkin sih bagi orang yang pengen sempurna banget perlu itu. Tapi bagi sebagian orang bulu kaki cewek itu adalah sexy. Lagian juga bulu kakinya cewek kan ga lebat-lebat banget kayak cowok. Beda lagi kalo bulu kakinya banci #haha. Um ... sepertinya aku terlalu berlebihan membahas ketek sepanjang ini. Sedikit percakapan iseng tentang bulu di bawah ini, silakan direnungkan.

Alfa: Um ... tahu ga, bulu apa yang suka dilihat banyak orang?
Beta: Emang bulu apa? Nyerah deh.
Alfa: Yah, gitu aja nyerah. Jawabnya itu bulu tangkis.
Beta: Um ... aku juga punya tebakan. Bulu apa yang selalu disertai dengan doa?
Alfa: Emang ada?
Beta: Ada dong. Bulusaha dengan maksimal lalu berdoa.
Alfa: !@#$%^&*

19 komentar:

  1. wekekek, garing bgt tuh terakhir :D

    posting ini kurang lengkap karena gak ada gambar ketek stlh dicukur #abaikan :D

    BalasHapus
  2. blog ini terlalu sayang jika harus dinodai dengan gambar ketek Enn :P

    BalasHapus
  3. @Hadi: wekekek ... gila apa pasang gambar ketekku di blog ini :P
    nanti aku kena UU antipornoketek :P

    BalasHapus
  4. veet penasaran nih pingin liat

    BalasHapus
  5. coba aja mbak :P
    mungkin manjur buat mbak ^_^

    BalasHapus
  6. syukurnya hormon bulu ketekku dikit doang XoXo

    BalasHapus
  7. hahah ... iya tuh
    harus bersyukur
    coba aja kalo hormonnya subur :P
    pasti menakutkan :P

    BalasHapus
  8. Hahaha, semalem gua lagi nulis tentang ini juga di draft...kok pikiran kita bisa sama ya?

    Orang Cina daratan punya mitos lain lagi tentang bulu ketek, makanya mereka dilarang mencukur bulu keteknya...

    BalasHapus
  9. hehe ... entahlah Kev
    tapi ini hanya entri yang aku tulis berdasarkan pengalaman pribadi :D
    tanpa bermaksud menyamai idemu :P

    BalasHapus
  10. kayanya mending berbulu aja.. --

    BalasHapus
  11. Iya gak ada gambarnya huuu...

    BalasHapus
  12. @Huda: wekeke ... kenapa? berbulu lebih garang yah? weekekek :D

    @Tebak: ga baik dipublis, itu kan privasi mbak LOL

    BalasHapus
  13. dapat ppp dari veet yah :p

    BalasHapus
  14. ga lah yo :D
    ini kan hanya pengalaman pribadi aja ^_^

    BalasHapus
  15. wkwkwk,,, pengen nyoba john dari pas muncul, tapi ragu,
    karena sekarang udah ada buktinya jadi gak ragu heheheh

    BalasHapus
  16. hati2 nanti kamu kaget loh karena ketekmu tiba2 mulus LOL

    BalasHapus
  17. oooh jd selama ini ketekmu banyak bulunya ya #salahfokus :))

    BalasHapus