Persona Intikalia

1 Okt 2013

Keajaiban Rejeki

Percaya atau tidak, sebenarnya rejeki sudah ditakar. Bersusah payah seperti apa pun, hasilnya juga akan seperti yang ditakdirkan. Duduk di rumah pun, kalo sudah takdirnya, rejeki akan menghampiri. Awalnya teori ini agak aku ragukan. Tapi lama-kelamaan teori ini benar-benar terjadi. Aku yang notabene tidak pernah mencari pekerjaan, sering kali ditelepon bahkan di-email seseorang -yang sebelumnya tidak aku kenal- untuk mengerjakan sebuah projek.

Satu projek selesai, projek lain datang lagi. Terus seperti itu saling sambung. Entah aku juga ga tahu mereka datang dari mana saja. Tapi itulah cara Alloh mengatur rejeki hambanya. Jika ingin ekstrem, maka siapa yang ngasih makan tikus. Tikus tidak sepintar manusia. Tapi tetap saja tikus bisa bertahan hidup. Hal yang menakjubkan lagi adalah pengalaman salah satu seniorku yang dulu sempat kerja bareng di projek bikin game.

Setelah keluar dari projek game itu, aku dan seniorku benar-benar agak kelabakan. Aku hanya bisa berdoa agar ada yang pesan template. Tidak lama kemudian ada yang pesan template, hehe. Seniorku juga kelabakan masih punya hutang di beberapa orang. Ajaibnya, seniorku menang kontes bikin logo. Hutang pun terbayar. Alhamdulillah tadi pagi aku mendapat kabar dia menang lagi kontes dan diajak bule kerja dengan gaji dua kali lipat dari projek game yang dulu kami kerjakan.

Mungkin beberapa orang takut menghadapi masa depannya. Resah, gelisah, bahkan tidak bisa tidur. Percayalah bahwa rejeki itu sudah diatur. Tinggal kita saja mau menjemputnya atau tidak, optimis atau pesimis, bersyukur atau tidak. Pernah tahu hujan? Hujan turun rintik demi rintik. Lama-lama banjir juga kan? Mungkin seperti itulah rejeki datang. Dulu saat belum menikah, jujur aku juga ga habis pikir dengan masa depanku. Istriku aku kasih makan apa. Tapi toh sampe sekarang bertahan hidup. Justru ibuku lah yang khawatir. Tapi sekarang udah ga khawatir lagi, soalnya ibuku tahu apa yang aku kerjakan. Dulu sih sempat dianggap pengangguran, hehe.

Percayalah, kamu akan mengalaminya juga. Aku ga akan bicara begini kalo belum mengalaminya sendiri. Percayalah, sepintar-pintar kamu menyusun rencana, rencana-Nya lebih tidak bisa diganggu gugat. Aku masih inget ketika dulu sempat ikut jadi panitia dalam sebuah event di kampus. Kami merencanakan plan A, plan B, dan plan C. Tahu apa yang terjadi? Yang jalan malah plan C, plan terburuk. Sampe sempat temenku bilang, "Jangan pernah membuat plan B ataupun plan C". Akhirnya yang jalan malah plan C, hehe.

Melalui entri ini aku hanya ingin curhat dan bercerita. Bagi kamu yang meresahkan masa depan, segera hilangkan keresahan itu. Kamu hidup di masa kini, bukan masa depan. Kewajibanmu adalah berbuat yang terbaik sekarang. Jika kamu meresahkan masa depan, kamu akan lalai dengan masa sekarangmu. Sedangkan masa sekarangmu akan menjadi masa lalu dan tak 'kan bisa kamu ubah. Kug jadi keren gini omonganku yah, hehe.

Entri ini benar-benar terinspirasi dari kejadian hari ini. Mulai dari kabar seniorku hingga tadi aku membaca sebuah artikel tentang orang Indonesia yang fokus di dunia typography dan dikontrak 25 tahun oleh Linotype. Mereka kerja di rumah, yang notabene dianggap pengangguran oleh banyak orang. Kayak diriku ini. Mungkin tetangga pada bingung, aku di rumah terus, belanja ke pasar ya belanja. Mungkin mereka mikir, ini orang ngepet atau gimana, hehe. Padahal mata sampe ngilu mantengin laptop, ngoding kadang ngedesain.

7 komentar:

  1. Rezeko sudah ada yg mengatur ya

    BalasHapus
  2. aku termasuk salah satunya yang masih galau walaupun sekarang udah kerja jadi guru... hhmmmm

    BalasHapus
  3. Hahaha... Bener banget, John.. Kita senasib.... Yah emang gitu deh orang Indonesia masih belum terbiasa sama pekerjaan-pekerjaan freelance atau part-time yang notabene bukan kerja kantoran.... Aku sering ngalemin gitu... Dan bener katamu, rejeki tuh sudah ada yang ngatur. Emang irasional sih, tapi kalau memang sudah takdirnya, yah pasti nggak bakal kemana rejeki itu... Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nuel, dulunya orang tuaku juga kaget :D
      apalagi tetanggaku, kayaknya sih emang Indonesia belum bisa menerima seperti yang kita lakukan

      Hapus